Friday, January 20, 2012

Cerpen: Mencari Adam dalam Yusoff




Langkah di atur kemas namun perlahan menuruni anak tangga Masjid. Dilabuhkan duduknya ke anak tangga. Stokin di dalam kasut dicapai untuk dipakai, namun pandangannya entah hanyut ke mana. Suara tangisan itu sekali lagi mengganggu fikirannya. Bukan sekali, namun hari ini sudah masuk kali ke empat suara tangisan itu singgah ke telinganya sejak semalam. Siapa? Manusia atau….? Ah! Ini masjid la Yusoff! Astagfirullah… Mungkin bisikan syaitan yang menghembus di telingaku tika aku cuba khusyuk menunaikan solat. Bisik hati kecil Yusoff, bagi menenangkan gundah di hati.

Sejak Yusoff menunaikan solat zuhur semalam, esakan kecil itu menjengah ke cuping telinga. Perlahan sahaja, tapi penuh hiba. Pada awalnya, Yusoff cuma membiarkan. Mungkin ada hamba Allah yang sedang mencari ketenangan dengan menangis di depanNya, ujar hati Yusoff. Namun, apabila Yusoff ke Masjid untuk solat asar, sekali lagi dia mendengar, dan sehingga hari ini dia mendengar esak tangis itu. Lama, bukan seminit dua. Hatinya tertarik-tarik untuk menjengah ke ruang solat wanita, tapi apa pula kata orang yang melihat? Hati Yusoff benar-benar tertarik mahu tahu, siapa pemilik tangisan itu? Kenapa berat sungguh dengarnya tangisan dia?

Yusoff menepuk perlahan seluarnya, membuang habuk yang ada. Beg digalas ke bahu, jam di tangan dibelek. Ada lagi 15 minit sebelum pukul 2, kelas Dr Rozaimah batal pula hari ini, mahu ke mana? Pulang ke bilik atau ke perpustakaan yang betul-betul di sebelah masjid? Sebagai pelajar tahun akhir, Yusoff lebih banyak menghabiskan masanya di perpustakaan bagi mencari bahan-bahan rujukan untuk menyiapkan penulisan projek akhir. Belum sempat memulakan langkah, kelibat gadis berbaju biru itu mencuri pandangannya. Pantas dia kalih memandang, dalam masa yang sama, si gadis turut memandangnya melemparkan satu senyuman kecil. Senyuman sapaan, tiada maksud lain. Mata Yusoff tetap memandang langkah si gadis yang kian hilang di balik tiang-tiang di kaki lima. Hati Yusoff bagai menyatakan sesuatu namun masih kabur, masih tidak pasti. Ah! Mainan hati sahaja!

+++++++++++++

“Assalamualaikum.” Pintu bilik terkuak dari luar. Muazzam menggeleng melihat Yusoff yang sedang termenung di meja belajarnya. Salamnya tidak dijawab, seperti ada sesuatu yang mustahak yang sedang difikirkan oleh Yusoff. Beg yang digalas diletakkan di atas katil, Yusoff di dekatinya. Bahu Yusoff ditepuk perlahan. Nyata, Yusoff sememangnya tidak sedar, tersentak dek tepukan Muazzam.

“Eh abang Azam, bila balik? Tak dengar pun bagi salam?” Muazzam hanya ketawa kecil dan menggeleng kepala dengan tingkah Yusoff.

“Siapa insan bertuah yang berjaya menakluk hati Ustaz Yusoff kita nih?” Muazzam berseloroh, dia melabuhkan duduk di birai katil Yusoff. Yusoff hanya tersenyum dengan kata-kata Muazzam. Yusoff membetulkan duduknya.

“Tiada siapa, masih dalam pencarian. insyaAllah suatu hari nanti.” Muazzam hanya mencebik dan mengangguk, bukan dia tidak kenal sikap Yusoff. Bukan memilih, namun berhati-hati. Isteri bagi Yusoff adalah seorang bidadari. Biar tak cantik luaran namun indah dalamnya, pesonanya dia kerana imannya.

“Sudah tu, kenapa yang termenung aje? Nak tembus dinding tu rasanya, sampai abang bagi salam kau tak dengar. Kenapa nih? Apa yang difikirkan tu?” Yusoff mengeluh perlahan. Ya, dia memang memikirkan sesuatu. Memikirkan pemilik tangisan itu.

“Ishh Ustaz Yusoff ni, mengeluh kenapa?” Muazzam makin pelik dengan sikap Yusoff. Jarang sekali, atau ayat yang lebih tepat, Yusoff tidak pernah mengeluh sebelum ini.

“Erm… ada sesuatu yang buat Yusoff pelik dan terfikir-fikir sampai sekarang.” Muazzam memperkemaskan duduknya mahu mendengar dengan teliti cerita Yusoff.

“Dah dua hari Yusoff dengar suara esakan orang menangis dalam Masjid. Tiap kali Yusoff solat zuhur dan asar. Masa pertama kali dengar, Yusoff biarkan, tapi ini dah kali ke empat Yusoff dengar. Siapa? Manusia ke apa ke….”

“La… ye ke… dalam Masjid, nak kata iblis tu pelik la pulak... erm…” Mereka berdua terangguk-angguk, dalam fikiran masing-masing memikirkan perkara tersebut.

“Dah tanya dengan Ustaz?”

“Belum, ingat isnin nanti, Yusoff ada satu kelas aje isnin, lepas kelas Yusoff nak ke MSI jumpa Ustaz.” Muazzam mengangguk lagi.
“Ha… itu yang terbaik, lagi cepat lagi bagus. Macam misteri aje cerita Yusoff nih. Sekarang jangan termenung dah, tunggu isnin nanti, insyaAllah dapat jawapan.” Yusoff tersenyum, mungkin, mungkin akan terjawab segala persoalan yang ada di dalam kepala dia sekarang ini.

“Memang tak sabar nak tunggu isnin, dah serabut kepala Soff fikir bang.” Muazzam menggeleng.

“Yang dipikirkan sangat kenapa?” Yusoff tersengih.

“Misteri kan… mesti la fikir. Yusoff rasa macam ada sesuatu. Yelah setiap kali Yusoff solat mesti dengar, ada tanya dekat orang dekat-dekat tempat Soff solat tu, diorang kata takde pun dengar. Siap kata Soff buat diorang seram.” Yusoff ketawa kecil begitu juga Muazzam.

“Yelah, tetiba pergi tanya macam tu, abang dengar tadi pun dah seram.”

“That’s why la Yusoff tak sabar ni. Nak sangat tahu apa or siapa. Nak pergi esok tapi mungkin Ustaz takde. Lagipun Yusoff nak ke Masjid lagi esok, nak siasat dulu, kalau tak dengar dah, confirm manusia, sebab week days memang ramai orang solat kat Masjid kan.” Muazzam mengangguk bersetuju dengan kata-kata Yusoff.

“Kalau macam tu, abang ikut Yusoff esok ye, abang pun nak jadi Conan jugak.” Yusoff berkerut mendengar kata-kata Muazzam.

“Conan bang?”

“Yelah, nak selesaikan misteri.” Terkekek Muazzam dapat kenakan Yusoff. Yusoff hanya ketawa kecil, malu bila diperli oleh Muazzam, abang yang 3 tahun lebih tua daripadanya. Dalam tempoh empat tahun pengajian dia di UTM, selama itu juga Muazzam menjadi teman biliknya. Serasi, dengan sikap Muazzam yang ceria dan sentiasa menjadi penasihatnya. Muazzam keluaran daripada UTM KL, dengan diploma yang ada dia menyambung pula pengajian di peringkat Ijazah. Manakala Yusoff keluaran ‘fresh’ daripada Matrikulasi. Muazzam mengambil jurusan kejuruteraan mekanikal, manakala Yusoff mengambil jurusan pendidikan. Biarpun berlainan jurusan, itu bukan masalah buat mereka berdua untuk kekal serasi bersama. 


p/s: akan disambungkan kemudian, apa komen korang? ^^v


4 comments:

blinkalltheday said...

nice intro..

akubersamaCahya said...

;) tQ

MiMi said...

huhu kuciwa...igt full punye tadi..misteri betul.

akubersamaCahya said...

^^v sori. nnti abc post yng full ye mimi