Tuesday, June 19, 2012

Love Is Forever ~ 27


Aku mundar-mandir di kaki lima kedai bunga itu. Semalam sudah berjanji mereka akan bertemu di situ. Tapi mana dia? Kaki sudah terasa kebas-kebas. Dalam kandungan yang sudah 6 bulan ini, kakiku sudah tidak kuat untuk menampung berat aku sekarang. 

“Zuuu...” Nyaring sekali jeritan suara itu. Tak jerit pun aku dah boleh agak dah, itu suara dia. Ayuni Nabihah, kawan atau teman sebilik selama empat tahun di UTM dulu. Kami terputus hubungan setelah aku terlalu lama di negara orang. 

“Ayuni! Geram betul aku dengan hang nih. Janji pukui berapa, sekarang dah pukui berapa?” Aku merengek manja. Sengaja!

“Alolo.. Mak Buyung merajuk.. huduh hang tau dak.” Ayuni suka sangat mengusik aku dari dulu sampai... erm.. sampai sekarang! Ingat tak Ayuni pernah berkomplot dengan Haikal, masa tu Haikal nak kidnap aku ke Kuantan. Ayuni..Ayuni..

“Huduh-huduh la, can’t you see my perot, aku penat tau berdiri lama-lama tunggu hang” Aku menunjukkan perutku yang makin membesar. Kembar, bayangkan bila dah masuk 6 bulan.

“Aku perasan perot hang la tadi, tu aku jerit nama hang, tudia.. hebat Haikal noh, siap bagi hang kembaq lagi.” Ayuni mengusik lagi, mulalah otak kuning hijau dia tu. Tangannya tidak berhenti-henti mengusap perutku.

“Dah..dah.. stop with our nonsense. Zu, its been such a long time we are not seeing each other, don’t you miss me babe?” Soal Ayuni sebak. Inilah sebenar-benar perjumpaan semula selepas beberapa tahun kami terpisah tanpa khabar. Kami boleh bertemu sekarang pun sebab syarikat tempat suami Ayuni bekerja ada buat kerjasama dengan projek syarikat Haikal, kebetulan Hisham suami Ayuni yang uruskan kerjasama tu, entah macam mana, dia terpandang gambar aku di atas meja Haikal, katanya, isteri dia selalu cerita tentang aku. Allah itu Maha Pengasih Maha Penyayang, Dia menemukan kami sebagaimana doa kami untuk dipertemukan. 

“I’m sorry Yuni, salah aku, aku bawa diri sampai lupa kawan baik aku ni..” kami mula berpelukan sehinggalah...

“Dah tak boleh peluk dah, perut hang besaq sangat.” terburai ketawa kami pagi itu. Pelbagai cerita kami kongsikan. Banyak rahsia yang kami bukakan. Kisah cinta Ayuni dan Hisham lebih manis dari aku yang penuh kedukaan. Siapa tahu, cinta tutor dan pelajar boleh bertahan hingga ke jinjang pelamin. Ah! Ayuni bukan dia kira pelajar ke sama-sama tutor ke, pensyarah paling garang masa kami belajar dulu pun dia boleh kenyit-kenyit mata, mau terkedu Dr.Misai tu! Ayuni tidak lokek dengan kasih, tidak jemu dengan cinta. Untung Hisham mendapat dia. Mungkin cinta aku tidak semanis Ayuni namun cinta aku tidak kurang hebatnya. Walaupun dulu Ayuni ‘hot’ dengan cintanya bersama Imran seorang Engineer muda, namun siapa tahu Allah jauh lebih menyayangi Imran. Imran pergi menghadap Ilahi setelah terlibat dalam kemalangan jalan raya, selepas menghadiri konvokesyen Ayuni untuk peringkat Master. Ayuni terasa kehilangan, namun rasa itu cepat diubatkan dengan kehadiran Hisham yang sikapnya persis Imran. Clumsy and cute!

Tepat jam 12 tengahari, Ayuni menghantar aku pulang ke rumah. Tidak sempat makan tengah bersama, aku harus menyiapkan makan tengah hari untuk Asyaaf yang akan pulang dari tadika sebentar nanti. 

++++++

Bunyi deringan lagu Cinta Antara Kita dendangan Baizura Kahar dan Duta itu membuatkan aku yang sedang asyik memasak di dapur terpaksa memberhentikan kerja- kerja memasakku buat sementara. Telefon yang aku letakkan di atas meja makan, aku ambil dan aku lihat nama pemanggil. Abang?

                        “Sayang, boleh tolong B tak?” Haikal kedengaran resah.

                        “Whats the matter B, kenapa ni?” 

“Sayang boleh drive lagi tak?” Aku hairan, sebelum ini Haikal yang mentah-mentah tidak membenarkan aku untuk memandu kereta. 

                        “Boleh kut, why B?” 

“Something happen here in the office, B tak dapat nak ambil Asyaaf dekat tadika dia, please, boleh sayang tolong B kali ni?” Aku melepas nafas lega, aku fikir apa la tadi.

                        “Oh.. ingatkan apa.. okay-okay, sayang pergi ambik Asyaaf.” 

“Betul boleh ni sayang?” Haikal berat sekali untuk membiarkan aku memandu kereta.

                        “Bolehlah B, B je yang tak bagi sayang drive. Baru 6 bulan ni..”

                        But... It’s big...” Ujar Haikal. Big? Haikal ni memang!

            “B…! dah dua orang memang la.. Ei… balik nanti sayang cubit-cubit tau la!”

                        “Heeee... Thanks honey, love you so much, but ingat!” 

                        “Ingat? Apa?”

                        “Drive slowly, 20 aje tau.” 

                        “20? Baik sayang jalan kaki lagi laju.” Haikal ketawa dihujung talian. 

                        “Dah sampai tadika, call B..” 

            “Ye, sayang tau, sampai aje sayang call, dah.. go and finish your work.” Haikal memang tersangat menjaga aku sepanjang aku hamil. Mungkin takut kejadian dulu berlaku lagi. Alhamdulillah, sehingga kini, kandunganku masih dalam keadaan sihat sejahtera. Haikal tidak membenarkan aku memandu, sebab dulu kandungan pertama aku gugur selepas aku mengalami pendarahan yang teruk akibat aku memandu jarak jauh. Masa tu aku drive dari rumah kami di Johor Bahru ke Kluang sebab kereta Haikal rosak dipertengahan jalan JB-Kluang. Selepas kejadian tu, Haikal tak habis-habis salahkan diri dia. Sebab tu sekarang aku tak boleh sentuh langsung stereng kereta. Doktor pun dah cakap, keguguran tu mungkin disebabkan aku terlalu letih dan kandunganku lemah. Haikal tetap Haikal, autokratik tapi sekarang lain sikit, Haikal seorang yang autokratik plus romantik!

++++++

Kelihatan Asyaaf sedang berpusu-pusu keluar bersama-sama rakan-rakannya yang lain. Semua mereka berebut mahu menyalami guru-guru tadika mereka. Ah! Kanak-kanak hidup mereka sentiasa ceria. Melihat Asyaaf, aku jadi sayu. Teringat sewaktu hari pertama Asyaaf ke tadika, sampai aje di rumah, Asyaaf menangis memeluk Haikal yang mendukungnya. Haikal hanya menggelengkan kepala apabila aku memandangnya meminta jawapan.

“Hey hero! Superman never cry, so why are you crying Superboy?” Soalku kepada Asyaaf yang masih dengan sisa tangisannya. Aku tunduk melutut, duduk bertentangan dengan dia yang di atas sofa. Haikal duduk disebelahnya dan memeluk bahunya erat.

“They said I’m adopted son of yours...” Aku tergamam dengan jawapan Asyaaf, Haikal juga. Haikal sudah merah wajahnya, perkara paling dibenci Haikal. Aku genggam tangan Haikal, menyabarkan dia. Hal seperti ini sudah terjangka akan berlaku apabila Asyaaf besar. Aku dan Haikal juga pernah berbincang hal ini.

“Stop crying sayang… There was nothing to be sad.” Aku memeluk Asyaaf yang masih tersedu. Asyaaf menolak pelukanku perlahan.

“So that’s true that I’m your adopted son mum?” Asyaaf memandang tepat pada mataku. Aku hanya tersenyum.

“When you are big enough, semua akan jelas sejelas-jelasnya sayang. Asyaaf rasa Asyaaf anak angkat Mama dan Ayah? Mama dan Ayah layan Asyaaf macam anak angkat ke?” Asyaaf menggeleng kepala laju. Lantas terus dia memelukku. Anak aku cepat sungguh dewasa, cepat sungguh memahami perjelasan yang mendalam jelasnya. Haikal hanya tersenyum melihat aku berjaya mengawal emosi si kecil itu. Haikal hanya mampu tersenyum, jauh dalam hatinya aku tahu dia takut, takut kehilangan Asyaaf, aku juga!

“Mama...Mama... Are you already at Pluto?” Goncangan kuat pada tanganku menyedarkan aku dari lamunan itu. Hailah si kecik ni, mulut macam Haikal! Insurans dah luput tarikh kut?

“Not yet, I’m going now...” Ujarku sambil mengunjurkan tangan seperti superman yang nak terbang. Asyaaf terkekek ketawa melihat tingkahku. Aku turut ketawa.Ibu bapa adalah teman terbaik untuk anak-anak. Kalau kita tidak di dalam dunia mereka, macam mana kita nak jadi teman baik buat mereka, betul tak?

Aku memimpin tangan Asyaaf ke kereta. Asyik sungguh Asyaaf makan lollipop. Terasa teringin pula lidah aku ni, aish! Mak Buyung ni, nampak apa pun sedap. Asyaaf berlari ke kereta. Pintu kereta dibukakan untuk aku, Haikal’s style! Alahai Asyaaf, besar nanti mesti gentlemen punya. Ini semua didikan Haikal. Haikal selalu pesan pada Asyaaf, “ Whatever you want from Mama, firstly you have to tackle her heart”. Akhirnya, lahirlah Haikal junior yang sangat romantik dan charming!

                        “Thank you.” ujarku sebaik masuki kereta.

            “You are most welcome my lady…” Aku tersenyum lebar. Persis Haikal! Cuma Asyaaf jenis yang lebih cool dari Haikal yang cepat naik suhu! 

Telefon bimbit aku capai, nombor Haikal aku dail. Terlupa pulak nak telefon dia awal tadi. Talian hanya tinggal talian, sibuk! Mesej aku hantar kepadanya dengan lafaz bismillah, aku mulakan pemanduan pulang.

“Ayah bagi Mama drive?” Aku memandang Asyaaf sekilas dengan senyuman.

“Ayah ada hal dekat office, so whether he likes or not, he has too!” Asyaaf hanya mengangguk perlahan sambil masih menikmati lollipop.

“Nak sikit…” mintaku, Asyaaf hanya memandangku berselang dengan lollipop di tangannya.
“Bagi la Mama sikit...” aku minta lagi, sengaja mahu mengusik si kecil itu.

“Erm.. It’s too sweet, adik kecik lagi, dia tak boleh makan.” Mungkin Asyaaf fikir aku mengidam. Bijak betul Haikal.Jr ni. 

“Eleh, tak nak bagi cakap aje, nanti mama boleh beli sendiri.” ujarku seakan merajuk. Sengaja aku buat muka merajuk. Asyaaf bersandar dan mengeluh kecil.Aku pandangnya sekilas.
                        “Berapa kali mama dah pesan, tak baik mengeluh.. Mengeluh...”

“Mengeluh itu macam putus asa, sedangkan kita masih belum berusaha, jangan pernah kita terlintas untuk berputus asa.” Belum sempat aku habiskan ayat, Asyaaf lebih awal lagi memotong. Nampak sangat dia dah hafal. Aku hanya tersenyum.

“Pandai pun.. Who give you that lollipop? Teacher Sofia?” hairan jugak, cikgu tadika Asyaaf jarang bagi benda-benda manis kepada pelajar mereka. 

“Tadi ada auntie datang waktu rehat, dia jumpa Asyaaf, Teacher Sofia teman...” Aku terkejut dengan penjelasan Asyaaf. Siapa? Kenapa Sofia tidak menyampaikan apa-apa kepada aku?

                        “Auntie? Siapa?”

“A’ah... Auntie... Auntie Ally…” Jawab Asyaaf sambil masih menikmati lollipopnya.Sedap sangat ke?

“Ally? Do I know her?” Hairan.Siapa yang berjumpa dengan Asyaaf?Aku kenalkah?Atau teman Asyaaf?

                        “Dia cakap dia saudara ayah.” 

                        “Saudara ayah?” hati aku rasa tidak enak. Pelik, siapa Ally?

“Did she mention her full name?” Asyaaf memandangku dengan wajah penuh persoalan.

                        “Kenapa Mama?”

                        “No...Nothing... So, did she?”

“Erm… Ally… ha… Alisya kut.”Jawapan yang membuat aku tersentak dan terus menekan brek kereta.Sejurus itu, kereta belakang terus terlanggar belakang keretaku. Aku tidak ingat apa-apa waktu itu, aku hanya memandang Asyaaf yang sangat terkejut dengan kejadian itu. Kepalanya telah terhantuk ke dashboard. Aku? Entah. Aku sedar dari kejutan itu setelah pemandu kereta yang telah melanggar keretaku mengetuk cermin kereta.

“Segala bil kereta encik saya bayar. Maafkan saya ye encik, perut saya tiba-tiba sakit tadi.”
“Lain kali hati-hati ye puan, nanti dah settle semua saya call puan ye. Terima kasih.” Alhamdulillah, masalah perlanggaran itu aku dapat selesaikan sebaiknya. Asyaaf masih duduk memeluk lutut ditepi jalan, menangis. Aku melangkah perlahan ke arahnya. Telefon bimbit aku ambil dari dalam kereta, aku perlu menghubungi Haikal, aku masih dalam keadaan terkejut. Bahu Asyaaf aku peluk dan aku tarik ke dalam pelukanku.

“I’m sorry sayang, mama tak sengaja...” Bisikku pada Asyaaf.Asyaaf mungkin terkejut dengan perlanggaran itu. Aku lagi terkejut dengan perkhabaran tadi! Nombor Haikal sepantasnya aku dail.

                        “Ya, honey, I’m on my way back. Miss me?” Aku mengeluh perlahan.

“B, datang simpang Taman Melati. I’m accident.” Ujarku perlahan, takut jika aku terlalu kalut, akan membuatkan Haikal lagi kalut!

“You what? Sayang okay tak ni? Asyaaf? Our baby?” Haikal tetap kalut!

“Kami semua sihat.Asyaaf aje macam terkejut sikit, kepala dia terhantuk dengan dashboard. B hurry up...”

“Okay-okay, B dah menghala ke sana... Sayang you are not okay, I know you.” Aku mengetap bibir. Haikal lebih kenal aku. Resah dalam hati kadang dia bisa terbaca.

            “I’ll tell you later. Cepat ye B.”

15 minit selepas panggilan itu, Haikal sampai ke tempat kejadian. Asyaaf yang masih dalam sendu terus dipeluknya, dan tidak lupa kucupan semangat di dahiku. Kami pulang dengan kereta Haikal. Kereta aku pula, Haikal telah menyuruh pekerjanya datang ambil dan membawa terus ke bengkel untuk dibaiki kerosakannya. Sejurus itu, Haikal membawa aku dan Asyaaf terus ke klinik untuk pemeriksaan lanjut. Dalam hati aku mohon tiada apa-apa yang serius, dan aku tidak lupa berdoa supaya Allah berikan aku jalan untuk mengkhabarkan berita tentang Alisya. Takut amuknya dulu kembali, Allah berikan hamba ini jalan. Amin.

++++++

“What actually happened sayang?” Soal Haikal sewaktu sedang mengurut kakiku yang terasa kebas-kebasnya. Sejak sampai rumah petang tadi lagi, Haikal sudah menuntut jawapan. Ada yang tidak kena katanya, aku kelihatan senyap dari biasa. Aku belum ada jalan terbaik untuk bagaimana hendak memberitahunya. Mungkin aku perlu ambil langkah “tipu sunat”. Itu yang terbaik.

“Nothing la B... Zu senak masa drive, mungkin sebab lama tak drive kut.” Ha! Tipu sunat betul. Mintak Haikal percaya, bisik hatiku riang.

“Senak nak terberak? Jangan menipu kalau tak pandai sayang.” Alamak! Kenapa tak berjaya pulak? Siap kena perli terus!

“Betul la.” Aku cuba menafikan lagi. Kaedah “tipu sunat” jalan terbaik untuk aku buat masa ini.
                        “Sayang tahu tak hukumnya menipu suami?” Haikal cuba menjeratku.

            “Tipu sunat tak apa kan?” Mulut aku lancar aje berkata-kata, takut sangat bila Haikal cerita bab hukum nih!

“So... sayang “tipu sunat” la sekarang?” Haikal berhenti dari mengurut kakiku. Botol minyak hijau itu ditutupnya. Haikal membaiki duduknya supaya lebih selesa, dan betul-betul mengadapku.Aku? Cuak sangat! Nak bersila tapi perut dah sarat sangat, hanya membetulkan lunjuran kaki. Perang akan bermula!

                        “Seriously, sayang senak perut tadi.”

“Nak sangat senak ke? Doa yang tak baik?” Haikal gunakan serangan psikologi.

“Bukan macam tu, terasa senak sikit lepas tu terus ter‘brek’ mengejut. Itu yang berlanggar macam tu.” Aku terus berdoa supaya Haikal menerima alasanku yang sememangnya “tipu sunat”.

“Abang tak percaya, 100 peratus tak percaya!” bentak Haikal, lalu terus bangun dari duduk. Aku terkejut dengan reaksinya.

“Kalau sayang betul-betul sayang dekat abang, sayang patut cerita perkara sebenar. Bila dah sedia, beritahu.” Haikal terus berlalu dari situ. Aku terkedu. Marah sungguh Haikal. Aku tidak tahu bagaimana mahu memberitahunya dan aku terasa mahu bersemuka dengan Alisya!

++++++++++

cerita ada dalam 4 bab lagi ^^
abc akan update novel ni
sambil2 siapkan cerpen yang laen-laen :)
insyaAllah

1 comment:

SyahiRahmat said...

best tak sabar nak tunggu sambungan .