Friday, February 3, 2012

cerpen : Mr. S (part 2)


 Mr. S (senyap tapi singa)

            “ Sabar. Menjadi seorang isteri, kesabaran kita sering teruji. Jadi kuncinya, tetapkan iman, tetapkan hati untuk terus bersabar. Ingat cu.. Allah selalu bersama dengan orang-orang yang bersabar.” Kata-kata Tok Usu menjengah ke ruang telinga Maya usai solat maghrib. Telekung yang masih menutupi kepalanya dibuka perlahan. Perut yang masih tiada bentuk itu diusap perlahan. 

            “ Ibu sayang dengan Papa, Ibu janji dengan baby, untuk terus bersabar. InsyaAllah, Papa akan datang ambil Ibu dan baby dalam masa terdekat nih.” Maya bersuara perlahan seolah-olah berbual dengan bayi di dalam rahimnya. Pada Allah Maya berserah segalanya.

            Laungan suara Tok Usu dari dapur, menyedarkan Maya dari lamunannya. Segera telekung dan sejadah dilipat dan diletak kemas di atas katil. Rambutnya yang kian panjang, disisir rapi dan dikepit sekemasnya. Langkah diatur perlahan ke dapur. Tok Usu sudah sedia dengan juadah makan malam. Siap dengan jus lobak merah yang Maya idam-idamkan petang tadi. Tok Usu sangat baik!

            “ Esok Maya balik rumah ye.” Tok Usu bersuara sedang kami asyik menikmati juadah makan malam. Maya terkejut dengan berita yang dinanti-nantikannya. Takkan secepat ini Farhan berubah? Detik hati Maya.

            “ Abang Farhan nak ambil Maya balik ye Tok Usu?” Soal Maya, gembira bercampur bahagia. Maya tersenyum-senyum sendiri.

            “ Tak. Maya balik sendiri, Tok Usu dah siapkan kereta dengan Haji talib petang tadi.” Senyuman Maya mati.

            “ Kenapa Tok Usu? Abang Farhan tahu?” Maya bersoal, gusar.

            “ Tak. Tok Usu nak Maya balik, tempat Maya bukan dekat sini, tapi di sisi suami. Suami mahu atau tidak, Maya tetap tanggungjawab dia.” Tok Usu bersuara sedikit tegas. Maya hanya terdiam, jemarinya menguis perlahan nasi yang masih banyak di dalam pinggannya.

            “ Jangan takut, Tok Usu ada rancangan buat Maya. Maya nak Farhan sayangkan Maya kan?” Tok Usu seakan mengerti perasaan Maya yang berbelah bagi tika itu.

            “ Memang la nak Tok Usu, nak dia sayang Maya, cintakan Maya dan terima anak Maya dengan dia... tapi Maya takut dengan dia, mesti dia terkejut tengok Maya kat rumah nanti.” Rintih Maya perlahan sambil tangannya mengusap perlahan perutnya. Hatinya seakan boleh membaca masa depan, reaksi dan tingkah Farhan sudah dia rasakan pabila dia tiba di rumah kelak.

            “ Maya balik, nanti Tok Usu bagitau apa yang Maya perlu buat. Jangan risau. Janji Allah itu pasti, kalau benar Farhan jodoh Maya, dia tetap milik Maya buat selamanya. InsyaAllah.” Maya hanya menganggukkan sedikit kepalanya, biarpun bersetuju namun hatinya tetap resah menanti reaksi Farhan ketika melihat dia.

+++++++

 Langkah kakinya diatur keluar dari perut kereta Haji Talib. Sepanjang perjalanan yang memakan masa hampir 2 jam itu, Maya hanya mendiamkan diri. Bukan mahu berlaku tidak sopan begitu, tetapi hatinya berkocak kuat, takut! Apa yang Farhan akan lakukan? Marah? Jerkah? “Ya Allah, jangan biarkan aku takut dengan insan yang telah Kau tetapkan untuk aku sebagai pemimpin perjalanan hidupku..”Doa Maya di dalam hati. 

            “ What? Kenapa Tok Usu hantar dia balik... nanti siapa nak jaga dia?” Farhan sangat tersentak dengan berita yang Tok Usu sampaikan. Alasan tiada siapa akan jaga dipertahankan jua, sedang orang tua itu boleh membaca dengan sejelasnya, ia adalah sekadar alasan yang dibuat-buat oleh Farhan. 

            “ What with your what? Maya is your wife. Siapa yang pilih dia? Farhan kan? Siapa yang kahwin dengan dia? Farhan kan? Siapa yang buat dia mengandung? Farhan kan? Jadi Farhan la yang jaga, bukan Tok Usu. She is your wife, your responsibility! Tok Usu tak pernah ajar cucu Tok Usu lari daripada tanggungjawab!” Tazkirah khas buat cucu tersayang Ahmad Farhan Syah. Farhan hanya diam tidak terkata, dia sedar itu, tapi hatinya terasa resah tiap kali memandang Maya. Bagaimana pula jika perut Maya kian membesar nanti?

            “ But, Tok Usu tau kan kenapa?”

            “ Yes. But that your choice, you choose her to be your wife, but then... why are you treated her like that? Maya tak tahu apa-apa Farhan!” 

            “ Farhan tahu Tok Usu, tapi tolong Tok Usu, untuk beberapa bulan...” belum sempat Farhan menghabiskan kata-katanya, Tok Usu sudah mencelah.

            “ No! Kalau nak Maya ada di kampung, Farhan kena duduk kampung sekali. Faham? Buka mata. Buka hati. Lupakan hal lama. Farhan nak anak Farhan rasa apa yang Farhan lalui? Nak?” Tok Usu makin kuat memujuk dengan tegas dan cuba menyedarkan Farhan dengan perbuatannya. Betul, Maya tidak bersalah!

            Sebaik tamat perbualan dengan Tok Usu, Farhan terus sahaja memecut pulang ke rumah. Segala mesyuarat yang perlu dihadiri ditangguhkan waktunya. Serabut! Farhan serabut. Apa yang perlu aku lakukan sekarang? Memang Maya tak bersalah, langsung tak bersalah. Tapi aku tak mampu nak jadi suami yang baik untuk dia, apatah lagi Papa yang baik untuk bakal anak kami? Hati dan fikiran Farhan menjadi satu, ligat memutarkan segala persoalan. Jawapan? Tiada! Terngiang-ngiang dicuping telinga kata-kata Rusdi teman baiknya sejak Kolej, semalam sewaktu mereka makan malam bersama.

Isteri tu satu amanah, kau yang pilih dia, kau yang mahu dia jadi isteri kau bukannya Layla, jadi kenapa kau jadikan dia mangsa? Maya tak tahu apa-apa, dia dan anak kau dalam rahim Maya, tanggungjawab kau, ingat tu!”

Farhan tahu, sedar akan hal itu, tapi... payah, payah dia nak jelaskan. Serabutnya dia dengan hidupnya tidak pernah habis dan kini bertambah serabut. Serabut yang dibuatnya sendiri!

+++++++

            Maya melangkah masuk ke rumah dengan penuh berhati-hati. Sunyi. Mungkin Mak Jah dan Pak Teh Lan pulang ke kampung mereka, Sumayyah meneka sendiri. Pintu pagar dibuka perlahan. Kereta Farhan tiada, waktu begini memang dia ke pejabat, Maya tersenyum sendiri, dia sangat merindui suaminya. Biarlah suaminya membenci kepulangannya hari ini, yang dia tahu, dia gembira! Berada hampir dengan suaminya biarpun tidak diterima Farhan, adalah perkara paling membahagiakan Maya. 

            Belum sempat Maya mengeluarkan kunci rumah daripada beg tangannya, Farhan sudah tiba dengan kereta di depan pagar. Tanpa di suruh-suruh, Maya segera bergegas membukakan pintu pagar. 

            “Tak payah, saya balik kejap aje.” Suara Farhan yang dingin menyapa kepulangan Maya tengah hari itu. Maya mengangguk perlahan sambil tak lepas memandang wajah Farhan. 

Baru seminggu, kerinduan ini sudah menggunung tinggi. Teringin benar Maya untuk mengucup tangan suami yang dirinduinya itu. Farhan terus sahaja melangkah masuk ke dalam rumah, tanpa langsung memandang Maya. Benci sangatkah dia? Desir hati Maya. Namun terukir senyuman dibibirnya, tatkala melihat, Farhan mengangkat masuk beg pakaiannya yang diletakkan di hadapan pintu rumah. 

Farhan melabuhkan diri ke sofa, beg Maya diletakkan di tepi meja teh. Farhan menyandarkan tubuhnya. Kedua tangannya meraup wajahnya. Maya yang baru melangkah masuk ke dalam rumah, menutup perlahan pintu. Farhan yang sedar kehadiran Maya, membetulkan duduknya dan memandang Maya yang melangkah perlahan menghampirinya. Maya menapak berhati-hati, seram bila pandangan matanya berlaga dengan pandangan Farhan. Bagai lari semua tempo langkah kakinya.

            “Tok Usu yang paksa awak balik, saya tau tu. Awak suka balik ke sini?” Tegas dan mendatar sahaja suara Farhan tika itu. Maya bagai kelu lidah, entah apa yang patut dijawabnya dengan soalan ‘sukar’ Farhan itu. Farhan mendengus kasar apabila Maya masih berdiam diri di hujung sofa itu.

            “I never realise that I’ve been married to a mute?” Farhan menyindir Maya yang sedari tadi hanya mendiamkan diri. 

            “Saya mintak maaf. Saya...” Maya bersuara perlahan dan dipintas Farhan yang kembali berdiri.

            “Okay. Awak duduk bilik bawah aje, baik untuk awak dan kandungan. Mak Jah balik kampung untuk beberapa hari. Jadi nanti urusan rumah awak kena urus. And now, siap-siap kita keluar.” Farhan pantas memberi arahan. Kunci di dalam kocek di keluarkan. 

            “Kita nak ke mana?” Farhan hanya memandang dan berlalu.

            “20 minit should be enough.” Ujar Farhan sebelum pintu kembali tertutup. Maya hanya mengeluh kecil. Bila Farhan akan berlembut dengannya? Maya melangkah menjinjit begnya ke bilik berhadapan ruang tamu itu. Maya tahu, Farhan sengaja mencipta helah dengan membiarkan dia duduk di bilik bawah, Farhan mahu mengelak daripadanya, Maya pasti!

++++++++

            “Barang dapur semua takde, lepas makan ni saya bawak awak pergi pasaraya, and you can buy anything that you needs there.” Farhan bersuara setelah lama suasana antara mereka senyap membisu. Farhan masih tunduk menjamah makanan di depannya tanpa sedikitpun memandang Maya. Maya hanya mengangguk perlahan biarpun sedar Farhan tidak nampak anggukannya itu.

Selepas keluar daripada Restoran Masakan Kampung itu, mereka beriringan ke kereta. Sesekali Maya menelek jam ditangan. Baru pukul 2.00, dia tak kerja ke? Maya bersoal sendiri. Farhan yang sudah jauh ke depan, dikejarnya dengan lari-lari anak. Tanpa kawalan, kakinya terpelecok dan dia jatuh terduduk di kaki lima itu. 

            “Aduh!” Maya memegang kakinya yang terasa sengal-sengal dan menyucuk itu. Farhan yang sudah berada ke kereta, berpaling dan kemudian kelihatan berlari laju ke arah Maya yang terduduk di kaki lima. Reaksinya nampak kalut!

            “Are you okay?” Suara Farhan apabila hampir kepada Maya. Maya hanya mengangguk dengan kerutan di dahi, menahan sakit kakinya.

            “Are you okay?!” Soal Farhan lagi. Kini sedikit tegas, tangannya memegang kedua-dua bahu Maya, erat. Maya memandang terus ke wajah Farhan yang penuh dengan riak yang tidak dapat ditafsir oleh Maya yang dalam masa yang sama menahan kesakitan dikakinya.

            “Saya okay, tapi kaki ni sakit sikit.” Jawab Maya tergagap-gagap. Farhan mengangguk laju dan memandang Maya atas bawah.

            “Your...your.. it is okay?” Maya tidak faham apa yang ingin disoal Farhan, dia memandang Farhan dengan wajah penuh tanda soal.

            “Baby... okay? Sakit?” Maya tersenyum kecil dan hanya mengangguk. Dalam hati, beribu kesyukuran Maya panjatkan ke hadrat Ilahi dengan keprihatinan Farhan tika itu kepada kandungannya. Baru hendak cuba bangun, Farhan menarik kasut yang dipakai Maya, agak kasar. Kasut itu ditayang depan mata Maya.

            “You are pregnant, but you wearing this heel?” Wajah Farhan tika itu, menakutkan Maya hingga membuatkan Maya bersuara namun tidak kedengaran, hanya bibirnya yang bergerak-gerak.

            “Bukak kasut awak ni... and wait here.” Farhan mencabut sebelah lagi kasut Maya dan terus berjalan ke arah keretanya. Maya hanya memerhatikan gerak geri Farhan. Nak cakap apa-apa pun tidak berani setelah melihat ketegasan Farhan. Beberapa saat kemudian, kelibat Farhan kelihatan kembali ke arah Maya yang sudahpun bangun berdiri dengan kaki ayam. Farhan menyerahkan seliparnya kepada Maya.

            “But... its too big.” Maya merungut manja. Farhan menyuakan lagi dengan pandangan menikam.

            “Big but safe.” Tegas suara Farhan. Maya mencebik dan mengambil selipar itu dan terus menyarungnya. Besar! Boleh tumpang seorang lagi dibelakang. Farhan menahan tawanya. 

            “Ni lagi senang jatuh.” Maya merungut perlahan. Farhan dengar dan hanya menggeleng. Waktu mereka beriringan ke kereta, Farhan menarik Maya dan memeluk pinggangnya, erat.

            “I’m here to watch your step.” Ujar Farhan perlahan namun sampai ditelinga Maya yang sudah tersenyum malu. 

            “Kita ke klinik dulu.” Farhan bersuara lagi sebelum mereka masuk ke dalam kereta.

++++++++

            Usai solat zuhur, Farhan berjalan-jalan di sekitar deretan kedai yang berdekatan dalam pasaraya itu sambil menunggu Maya selesai solat. Farhan singgah disebuah kedai pakaian ibu dan anak. Baju untuk ibu hamil itu menarik perhatiannya. Blaus labuh yang kembang dari aras pinggang dengan bunga-bunga kecil menghiasinya. Manik-manik dan labuci tersusun disekitar pinggang menonjolkan lagi kecantikan blaus itu
.
            “Blaus ni limited encik, ini yang terakhir. Beli untuk isteri?” Jurujual itu mula memancing Farhan yang leka menelek baju tersebut.

            “Untuk ibu berapa bulan ye ni?” 

Maya membetulkan sedikit baju yang pakainya dan melangkah perlahan ke arah Farhan yang sedang duduk dikerusi sambil membelek telefonnya. Sibuk memanjang! Maya bermonolog sendiri.

            “Han, jom.” Maya yang sudah berdiri tegak dihadapan Farhan mula bersuara. Mereka belum lagi ber’shopping’ barang dapur, tentu banyak masa akan dihabiskan nanti.

            “You call me what?” Farhan pandang Maya dengan wajah berkerut.

            “Saya mintak maaf, saya tak panggil lagi.” Maya mula tergaru-garu kepalanya yang berlapik tudung, tersalah panggil ke. Hati Maya sudah kecut seribu.

            “No... no... just beg your pardon. What you call me just now?” Farhan menyoal lagi, masih dengan wajah berkerut namun ada terselit senyuman kecil.

            “Han... erm... dulu masa awal kahwin, saya panggil awak abang tapi awak marah. Awak kata awak bukan abang saya.” Maya menjawab perlahan dengan wajah yang ditundukkan, sangat takut memandang wajah Farhan tika itu. Macam nak kena pancung rasanya!

            “Han? Erm.. okay, keep call me that. Jom.” Maya yang tidak mengerti hanya ternganga. Betul-betul pelik dengan sikap Farhan.

            “Kira boleh la ni, Han?” Farhan ketawa kecil dan mengangguk. 

Sekitar jam 6.00 petang mereka berdua sudah siap membeli belah dan pulang ke rumah. Semua barang dapur telah siap disimpan ke tempatnya. Maya mula bergegas ke bilik kerana dia belum lagi solat asar, takut terlepas. Waktu melintasi tangga untuk ke bilik, Farhan yang kebetulan baru turun ke bawah menahannya.

“For you.” Farhan menyerahkan satu beg kertas kepada Maya. Maya mengambilnya tanpa banyak soal. Beg kertas itu di buka dan isi dalamnya diambil.

“Baju... eh.. awalnya Han beli?” Farhan menahan tawanya apabila mendengar Maya memanggilnya Han. 

            “Salesgirl tu cakap, baju tu untuk 2 bulan ke atas. Aw... erm.. Maya kan almost 2 month?” Farhan menjawab sambil terus melangkah ke ruang tamu.

            “Maya?” Maya bersuara sendiri, kedengaran pelik bila Farhan membahasakan dirinya dengan panggilan itu. Baju itu disimpan kembali ke dalam beg dan terus masuk ke bilik. Setelah beberapa ketika, pintu dibuka kembali, Maya melaung kepada Farhan yang berada di sofa ruang tamu.

            “Han... terima kasih. I love it!” 

+++++++

Maya duduk berteleku lebih lama di sejadah. Tersenyum dia sendirian. Hatinya terasa senang. Sehari ini terlalu banyak yang terjadi. Mulanya waktu pagi, hatinya terasa bagai berdetak dengan irama yang berkeceramuk. Hatinya terlalu takut ingin bertemu muka dengan Farhan setelah dua minggu berpisah. Namun, ketakutan itu hilang bila dia bagai melihat penerimaan Farhan terhadap dirinya. Mungkin tidak seterang cahaya bulan atau matahari, tetapi tetap terang sebaik lampu kalimantan. Tidak sudah-sudah hatinya mengucap syukur. Dalam tempoh 3 bulan menjadi isteri kepada Farhan, hari ini adalah hari pertama mereka menghabiskan masa bersama. Telekung ditanggalkan dan dilipat kembali bersama sejadah, kemudian diletakkan dipenjuru katil. Telefon bimbit di ambil dan nombor Tok Usu di dail.

“Assalamualaikum...” Suara Tok Usu menjengah di talian sana. 

“Waalaikummussalam... Tok Usu...” 

“Amboi... suara ceria aje. Seronok dapat jumpa suami?” Tok Usu mengusik Maya yang mula panas pipi. Tersengih dia sendirian.

“Sangat seronok Tok. Abang Han, baik sangat hari ini.” Tok Usu mengucap syukur. Dia sentiasa mendoakan yang terbaik buat cucu kesayangannya dan juga cucu menantunya. Maya gadis yang baik.

“Haa... betul tak keputusan Tok Usu suruh kamu balik?” Maya mengangguk perlahan, terlupa Tok Usu tak nampak.

“Terima kasih Tok. Tok nak tahu, Abang Han beli blaus dekat Maya, cantik sangat. Kebetulan, hari ini hari jadi Maya. Macam tau-tau aje.” Ujar Maya sambil blaus itu di ambil dan diteleknya. Sesekali dipeluknya.

“Alhamdulillah. Baguslah. Tok doakan yang terbaik untuk kamu berdua. Ha, lagi satu, jangan lupa apa yang Tok ajar. Tu penting.” Maya ketawa kecil, masakan dia lupa apa yang telah dipesan dan diajar oleh Tok Usu selama dia disana.

“Maya tak lupa satu pun, dan insyaAllah Maya akan cuba buat apa yang Tok ajar.” Beberapa ketika berbual dengan Tok Usu, pintu bilik diketuk dari luar. Cepat-cepat Maya tamatkan perbualan apabila pintu terkuak dari luar. Kepala Farhan terjengul dari balik pintu.

“What are you doing? Boleh keluar kejap?” Farhan bersuara lalu terus menutup pintu bilik Maya. Maya bingkas bangun dari duduk dan membetulkan bajunya. Langkah diatur dengan teratur keluar dari bilik. Farhan sedang duduk di sofa sambil membelek telefon bimbitnya. Apabila Maya sudah menghampiri barulah kepalanya dipanggung sedikit.

“Saya nak keluar makan. Nak keluar sekali or nak pesan apa-apa?” Farhan terus sahaja menyoal Maya.

“Erm... saya ingat nak masak aje. Han nak makan apa-apa? Saya boleh masakan.” Maya menyoal kembali dengan senyuman tak lekang. Namun dia terlupa...

“Masak? Lupa ke? Hah... lupa?” Farhan yang tenang tadi kini berubah riak. Serta merta dia berdiri bertentangan dengan Maya. Maya tersentak dengan deras suara Farhan. 

“Aku takkan makan satu pun yang kau masak! Jangan ingat aku baik dengan kau, aku boleh terima semua yang kau buat!” Maya tersentap. Kenapa berubah terlalu mendadak? 

“Saya mintak maaf. Saya terlupa. Betul-betul terlupa.” Maya menjawab dengan terketar-ketar. Farhan mendengus kasar. Kedua-dua tangannya menyelak rambutnya kasar. Seketika begitu, Farhan kembali duduk di sofa, dan kemudian bingkas bangun dan keluar daripada rumah. Maya yang masih kaku, hanya terdiam berdiri di situ. Setelah deruman kereta Farhan sudah tidak lagi kedengaran, terus sahaja dia terjelepok jatuh ke atas permaidani itu dan terus teresak-esak menahan tangis. 

“Kenapa? Apa salah aku?” Terus sahaja Maya menyoal dirinya dalam tangisan yang kian menjadi-jadi. Perasaannya tidak menentu, terlalu beremosi. Jika dulu boleh sahaja dia tahan dengan jerkahan Farhan, bukan dia tidak biasa. Terlalu biasa!


p/s: susah nak garang-garang ^^ mintak menjadik la garangnye Farhan tu yek.. much love readers!

11 comments:

is said...

cian kat maya...x sabar nk tau ape jd pas ni...

Anonymous said...

Tu la cisn gsk kt Maya.Nape Farhan ni treat Maya cam tu.Erm..pelik2.Mesti da sbb dia jdi cam tu.X sbr nk taw pa jdi next e3.
-Ana-

blinkalltheday said...

sian nye maya...ape jadi pasni?ape ye kisah di sebalik farhan jd mcm tu..

blinkalltheday said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

wow!garang nye farhan...kite suke lelaki watak garang cenggini...tp, sian lak kat maya, dah lah tengah pregnent..jiwa sensitif...farhan lah main jerkah2..mahu nye maya x sentap..sambung lagi abc...suke ngat cite ni..

Anonymous said...

wat watak farhan lagi garang!hahaha..dan watak maya yg terlalu sabar, biar farhan akhirnye fall in luve dgn maya...hehehe...sian maya..

zura asyfar addy rifqhiey said...

eeee....td dh okay...bile nk mkan asal jd singa balik? pelik2 si farhan ni..hmmm

akubersamaCahya said...

eiii.. payah oo nak wat farhan jadik garang hehehe ^^

farhan tak suka makan dekat rumah.. ntah apa-apa jek! ^^v

Anonymous said...

apsal farhan marah sgt kalo nk masak?
ada sejarah ke?
cian tau kat wife dia tetiba kna marah..

Anonymous said...

Menarik... x memboringkan. Tahniah cerpen awak memng best.Sanbung cepat saiki ya...

akubersamaCahya said...

^^ tQ! almost done! insyaAllah...