Saturday, May 28, 2011

love is forever ~ 23i

LOVE IS FOREVER

Malam itu, terasa seperti ingin tahu akan hal yang lama. Tika indah bahagia, tak salah andai aku cuba menggali sedikit kisah sedih kami dahulunya. Mungkin bisa selesai sebaik-baiknya kan? Setelah siap menidurkan Asyaaf, aku masuk ke bilik. Haikal sudah siap baring di atas katil sambil membelek beberapa kertas kerjanya, satu benda yang baru aku tahu. He some kinds of workaholic! Ummi ada cakap sebelum ni, tapi aku tak nampak sifat tekun bekerjanya tu sepanjang aku kenal dia, dan Ummi ada cakap juga, selepas aku ada dalam diari hidup dia, sifat itu kurang sedikit daripada biasa.

“ Sayang.. abang nak buat kerja sikit..” tegurnya setelah dokumen yang sedang asyik dibeleknya aku ambil. Aku menjelir.

“ Abang?”

“ Opss.. i did it again... sorry, B nak buat kerja kejap boleh honey?” Aku ketawa riak wajahnya. Kalau orang lain aku rasa dia dah marah, dengan aku dia kurangkan tegasnya itu. Aku serahkan kembali kerja-kerja itu kepadanya. Haikal kembali menelek kerjanya, berkerut-kerut dahi. Siang tadi ada aku dengar perbualan Haikal dengan pekerjanya di Kuantan, mungkin ada masalah.

“ Ada masalah?” Aku menyoalnya setelah, selimut siapa aku tarik membaluti tubuh. Haikal memandangku sekilas dan mengangguk. Aku mengangguk tanda faham.

“ Esok kita singgah la Kuantan dulu, b boleh selesaikan dulu.” Aku cuba berkompromi.

“ No, its okay, tak besar sangat pun.” Jawabnya tak sedikitpun pandangannya dikalihkan daripada kerjanya.

“ Tak besar la sampai ke katil nak beleknye semua tu.” Aku mencebik. Kata-kataku membuatkan dia memandangku dengan senyuman.

“ Aik.. merajuk ke sayang..”

“ Taklah.. cakap aje..”

“ ke malam ni nak buat test lagi?” Ujar Haikal, nakal! Aku membuntangkan mataku. Tanganku pantas mencubit lengannya. Dia ketawa terkekek.

“ Gatal!”

“ sayang ni.. spesies ketam ke apa, tajam betul cubitnya.” Haikal masih menggosok-gosok lengannya yang aku cubit. Aku hanya menjelir, bantal aku betul, sedia untuk tidur.

“ Sayang..” Panggil Haikal perlahan. Aku mengalih tubuhku menghadapnya.

“ Sayang tak marahkan b lagi?” Soalnya, aku hanya tersenyum, aku hampir terlupa niatku pada awalnya. Aku ingin tahu sesuatu.

“ Tak marah, tak pernah marah, sebenarnya lebih kepada ingin tahu tapi taknak menerima kebenaran.” Jawabku berjela.

“ Uish.. ayat sasterawan tu...”

“ Main-main..” marahku. Aku serius dia main-main pula.

“ Okay-okay, sorry.. want you really want to know?” ujar Haikal dengan sisa tawanya.

“ erm.. banyak la.. yang pertama dan sangat pertama.. kenapa B sanggup buat Zu macam tu?”

“ Buat Zu? I do what?”

“ Tinggalkan Zu.. kembali kepada Alisya..”

“ Bukan kembali pada Alisya, no I’m not!, Yes i do left you but i didn’t mean it. I really-really regret what i have done to you sayang.” Jelas Haikal. Aku mengangguk-angguk. Haikal meletakkan semua kerjanya ke atas meja ditepi. Ditariknya aku agar tidur berbantalkan dadanya, tanganku digenggam kemas.

“ B ke UK untuk mencari Alisya. Tapi Allah ada perancangan yang lebih besar, DIA pertemukan B dengan sayang. Somehow, our love are forever. Kemana kita pergi, kita tetap akan bersama, insyaAllah.” Aku mengangguk tanda setuju dengan kata-katanya.

“ But, kenapa B curang dengan Zu, dekat KLCC tu..” Soalku lagi.

“ Kan B kata, B tak curang... Susah nak jelaskan dekat sayang. Tapi betul B tak curang.. yang sayang nampak tu semua salah faham, ye memang nampak macam B curang, tapi B tak curang, betul!” Bersungguh Haikal mahu menjelaskan.

“ yelah – yelah, tak curang...”

“ Tak caya la tu..”

“ Tak kata apa-apa pun..”

“ With your ‘yelah’ i know that you are not believing me sayang..”

“ Bukan tak percaya.. curious aje..” Aku ketawa kecil, manja. Haikal mencium dahiku.

“ Bila B rasa sudah sampai masanya, B akan cerita dekat sayang from A to Z. Takkan tinggal even satu titik atau koma pun..” Kata-kata Haikal itu membuat aku sedikit lega, kiranya akan tiba masa kami akan membongkar segala-gala. Mungkin bukan sekarang, kami baru mahu membina kepercayaan dan keserasian dalam diri kami masing-masing. Kami baru membaja cinta belum lagi tahap menjaga atau membelai manja. Masa itu akan tiba..

“ I wait for it..”

6 comments:

blinkalltheday said...

wahhh,best2..lagi..

Anonymous said...

huh! tak curang konon! habis asyaaf tu sape? anak monyet! beromen dgn pompuan lain! itu tak curang?? bodoh??? trus terang sja kalau kau dah terlanjur dgn si alisya tue.. tu yang nak rahsia2 tu pehal. pulak tue, lepas kawen terus hamilkan alisya. bodoh!! bangang!!! gila!!!! gatal!! miang!!!!

akubersamaCahya said...

cik anon: jgn la emo. ni kan cerita aje. aiyoo!

Farah Hanim said...

lawak la pulak bile baca komen si anon ni. zu okay je, dia lebihlebih. -___-"

sara said...

sy x rs asyraf tu ank haikal, maybe alisya tu pregnant ank luat nikah n then haikal pulak yg kena paksa jdk pak sanggup...kot

cume skrg sy sgtlh wondering psl zhamry. sape die????

p/s: abc mmg x suke nm zhamry ke? dlm cinta skodeng pn zhamry jugak yg jdk cousin jahat yg nk kn paksa kawen dgn heroin 2, kan?(lupe plak nm heroin, ingat nm hero je..hehe)

akubersamaCahya said...

sara: tunggu utk tau sape zhamry. ^^v zhamry? ada la kisahnye hahahaha