Tuesday, May 31, 2011

Apekku! I love you…

cerpen terbaru abc.

cerita laju seperti CINTA SKODENG ^^V ENJOY K!
++++

apekku copy

Semua yang berlaku tak pernah kita duga kan? Mak kita selalu pesan, ‘malang tak berbau’. Kalau malang ada bau, kita pasti dapat mengesan. Tapi wajarkah aku katakan apa yang sedang berlaku sekarang adalah suatu perkara malang?

“ Astagfirullah! Ain apa kamu dah buat ni?” Baba beristighfar perlahan. Mungkin tak terduga olehnya perkara ini akan berlaku padaku.

“ Ain tak buat apa-apa Baba, Baba tanya la apek ni!” Ujarku dengan tangisan ditambah dengan amarah pada si sepet disebelahku, William Yun. Si sepet tu asyik menunduk dari tadi.

“ William kenapa kamu senyap?” tegur Baba sedikit tegas membuatkan William tersentak.

“ Saya mintak maaf uncle.” Ujarnya perlahan. William rakan sepejabat aku tapi lain syarikat. Kami akan bertemu dua mata pun waktu rehat, waktu lain, jarang-jarang.

“ Maaf tak boleh buat apa-apa dah nak oii..” keluh Baba, aku tidak mampu berbuat apa-apa selain menangis. Entah macam mana aku dan William dituduh berkhalwat di pejabat. Aku yang baru tersedar dari lena yang dipaksa (pengsan) terkejut bila nampak ramai orang disekelilingku. Sakit dileher aku urut perlahan.

“ Saya akan bertanggungjawab uncle, kahwinkan saya dengan Ain.” Jawapan William itu membuatkan tangisanku kian menjadi-jadi. Gila ke apa William ni, kalau dia islam memang tadi lagi aku dengan dia dah kahwin, tapi dia tu cha ya nun alif!

“ Kamu nak kahwin dengan Ain kamu kena masuk islam William! Sanggup?” Baba macam terpengaruh aje dengan cadangan gila si sepet ni.

“ Sanggup, saya sudah belajar tentang islam hampir 3 bulan sekarang.” Baba mengangguk perlahan, mungkin lega mungkin Baba... Tidak! Aku tak nak kahwin dengan William!!!!!

+++

Aku tenung cincin yang tersarung cantik di jariku. Sudah sejam lebih aku sah menjadi isteri kepada Muhammad Wafiy Yaseer bin Abdullah atau nama cinanya William Yun. Beria-ria dia suruh aku yang namakan nama islamnya. Aku pun carilah yang sama dengan huruf nama dia, WY.. wafiy orang yang setia dan jujur, Yaseer bermakna kekayaan dan kemewahan. Moga dia kelak, kaya dengan kejujuran dan mewahkan aku dengan kesetiaan. Aku redha walaupun hati aku menolak keras kehadirannya sebagai suami. Bukan aku benci tapi.. aku rasa aku tak mampu nak membimbingnya untuk menjadi muslim sejati.

“ Nur Ain..” suara itu mengejutkan aku.

“ Ye..” Aku memandangnya yang melangkah menghampiriku dibirai katil. Segak dia berbaju melayu, walaupun nampak agak aneh a.k.a pelik.

“ Maafkan saya.” Aku keliru. Kenapa perlu minta maaf?

“ Untuk apa maaf awak Muhammad Wafiy Yaseer?”

“ Untuk apa-apa yang telah saya salah buat.” Jawapan yang menggusarkan dan tidak menjawab persoalan yang terbit dibenak fikiranku.

“ InsyaAllah saya maafkan.. siapalah saya untuk mendendami awak untuk salah awak, semua manusia akan membuat kesilapan biarpun hanya sebesar zarah..” ecewah, sejak bila aku masuk kelas sastera ni!

“ Saya minta maaf juga, our first night kena delay..” Selamba bluehypo aje dia cakap tu. Malu!!!

“ Saya belum bersedia untuk tu..” Aku berterus terang. Aku belum dapat menerima dia sepenuhnya. Aku redha tapi aku perlu masa.

“ Saya pun belum bersedia juga, lagipun kalau kita bersedia pun tetap tak boleh jugak.” Kata-katanya itu membuatkan tawaku terhambur. Dia belum sembuh! Baru 15 hari bersunat. Orang dewasa yang bersunat perlu 30 hari untuk sembuh sepenuhnya. Wafiy sudah tersipu-sipu malu dengan kata-kata sendiri. Seminggu selepas berkhatan aku pergi melawat, boleh dia kunci pintu biliknya sebab malu dengan aku. Aku tersentuh dengan kesanggupannya dia, berkorban untuk aku, demi maruah aku dan keluarga. Boleh sahaja dia buat taktahu dengan kes penangkapan kami tu sebab dia cina, siapapun tak akan kata apa-apa. Siapa sangka dalam diam Wafiy atau dulunya William Yun telah mempelajari agama islam, mungkin dengan pernikahan ini memperlihatkan hidayah buat dia untuk memeluk islam.

+++

“ Dah sebulan kau dengan William.. how is going?” Soal teman serumahku dahulu, Zakiah.

“ Wafiy, His name, Muhammad Wafiy Yaseer..” aku perbetulkan kesalahan Zakiah.

“ Ops.. sorry, Wafiy, okay tak dia?”

“ Alhamdulillah, okay la kut. He still in learning. Learning about islam in the proper way. Tapi..”

“ Tapi apa Ain?”

“ Susahlah, lidah dia tu, lidah cina juga. Aku kan suka pedas, dia mana makan pedas. Vegetarian pula tu.” Aku merungut. Mahunya tidak, sebulan aku duduk serumah dengan dia, sebulan jugak asyik sup sayur. Hari-hari dengar dia puji, “ Sedapnyeeeeeeeeee” Nyampah!

“ Ala kau ni.. itupun jadi masalah. Kau masak yang kau punya pedas, dia punya sayur je.. easy lah! Kau buat salad ke apa ke..”

“ Aku tak berapa pandai masak lah Cik Kiah oiii.” Zakiah ketawan dengan jawapan ku.

“ Belajar.. jom pergi beli buku resipi untuk suami kau yang tercinta tu..” Zakiah menarik tanganku, paksa dan melangkah ke kedai buku yang berhampiran. Dia pula melebih!

+++

“ Kenapa awak pergi situ!” jerkahku kepada Wafiy, walaupun aku tahu berdosa seorang isteri meninggikan suara kepada suaminya, tapi semua kerana marah dan benci!

“ I just go there, kerja sayang, clients, nothing else..”

“ Do nothing?, than what with this smell on your shirt, your body!”

“ I didn’t drank.. I swear.”

“ Pergi mampus dengan kau punya sumpah! Aku benci kau! Pemabuk!” entah jeneral iblis mana yang merasuki jiwaku sehingga aku tegar memaki suamiku sendiri. Allah! Ampunkan aku.

Sebaik keluar daripada kedai buku, Zakiah ternampak Wafiy berjalan beriringan dengan seorang wanita. Aku yang tidak tahu apa-apa waktu itu, ditariknya. Sesampai disebuah lot kedai yang berhadapan dengan sebuah kelab, Zakiah menundingkan jarinya ke arah sepasang kekasih. Wafiy? Apa dia buat dengan amoi tu? Amboi! Mesranya.. hati aku membara, tambah membara bila melihat Wafiy melangkah masuk ke dalam kelab tu. Benci!

“ Sayang.. please, don’t do this to me.” Wafiy merayu-rayu dibalik pintu. Aku kunci pintu bilik setelah bantal dan selimut aku berikan kepadanya. Tidur luar! (Tipikal, adegan ni selalu dalam cerita melayu) Rumah ni ada 3 bilik, so tak perlulah Wafiy tidur dekat ruang tamu.

Aku sakit hati. Entah kenapa, aku menangis. Hubungan suami isteri kami baru sebulan. Sebagai seorang isteri, aku tahu aku cemburu bila Wafiy berpegangan dengan perempuan lain. Sebagai seorang isteri kepada seorang suami yang muallaf, aku benci bila suami sendiri masih meneguk air Iblis tu. Malam ni aku mogok lapar, dia sekali tak boleh makan sebab aku tak masak. Pandai-pandai dia lah!

Tekak yang kering memaksa aku untuk bangun dan mencari air untuk membasahi tekak. Sebaik membuka pintu dan melangkah, kakiku tersepak satu objek besar. Dengan mata yang aku kecilkan (maaf, I rabun!) aku cuba mengamati objek yang duduk dalam gelap didepan pintu bilik, Wafiy? Alahai, kenapa tidur sini? Isteri mana tak sayang suami, hatiku tersentuh. Aku rasa bersalah. Aku duduk bertinggung, rambutnya aku sentuh. Ya aku sayang apekku. Tapi sukarnya aku untuk menunjukkan kasihku, entahlah. Dalam gelap, wajahnya masih dapat aku lihat, tenang sahaja, putih (dah orang cina mestilah putih kan?) berbeza dengan aku yang melayu asli. Yang paling manis, Wafiy ada tahi lalat kecil dihujung bibirnya, menjadikan senyumannya, senyuman yang paling menawan. Keningnya pula terukir kemas, pernah aku soal, takut andai dia yang membentuknya, bila dia kata ianya asli membuatkan aku lega. Apekku ni hensem! Gerakkan badannya membuatkan aku terus bangun dari dudukku. Aku terus ke dapur, biarlah dia tidur situ, nanti aku kejutkan.

Sedang asyik membancuh susu, suara itu membuatkan gelas susu yang agak panas aku pegang terlepas dari tangan. Wafiy!!!

“ Sayang.. are you okay?” Wafiy mula gelabah, melihat aku yang tertunduk memegang kakiku yang luka ditusuk kaca gelas dan melecur dek air susu yang panas. Aku penggemar air panas, semua air yang aku bancuh pasti aku letakkan air panas sampai penuh satu gelas takde air sejuk.

“ Don’t ask lah!” marahku. Dah berdarah boleh tanya lagi.

“ Sorry.. I didn’t mean it. I just..”

“ diam lah..” aku memintas kata-kata Wafiy, aku kembali dengan amarahku, hilang semua kasihanku padanya sebentar tadi. Aku cuba bangun berdiri dan berjalan. Sakit! Terus aku terjatuh, terjelepok ke lantai. Lagilah apekku gelabah!

“ Biar abang angkat sayang..” Pelat sungguh nak sebut abang. Aku ketawa, geli hati.

“ Comel.” Entah kenapa ayat itu keluar. Wafiy memandangku hairan.

“ The way you pronounce ‘abang’ tu sangat pelat, jadi unik, you know weird sikit..” jelasku. Dalam marah dan sakit sempat pula aku gelakkan si apekku yang seorang ni. Wafiy cuba membantu aku bangun, kakiku berdenyut kuat menyebabkan aku kuat memeluk Wafiy. Dia nak cempung aku, tapi aku tak kasi. Malu kut! Bukan malu-malu yang sebab romantik, Wafiy ni memang la tinggi dari aku, tapi aku lagi besar dari dia, dan aku rasa aku lagi berat dari dia, takut dia patah pinggang dan takut aku jatuh dari cempungannya dia. hehehe

Malam tu aku tidak boleh tidur, tersangat sakit. Bayangkanlah, dah la kua, lepas tu melecur. Wafiy jenuh pujuk aku pergi klinik, tapi aku taknak, bukan apa, dah tengah malam, malas nak keluar. Alamatnya Wafiy la yang jadi doktornya, dialah yang mencuci luka, dia lah yang meletakkan ubat. Dia juga yang teman aku yang asyik merengek sakit.

“ I’m sorry..” tuturku perlahan, cukup untuk didengari oleh Wafiy dan aku.

“ Sorry? Sayang tak buat apa-apa pun..” jawab Wafiy dengan tangannya masih memegang kakiku yang sakit. Entah apa yang diteleknya.

“ saya menyusahkan awak..”

“ Salah abang juga kan.. so no need to apologize.” Aku mengangguk perlahan.

“ Maaf juga..” wafiy pandangku buat kesekian kalinya.

“ Untuk apa sayang?”

“ Saya tinggikan suara saya, and buat awak tidur luar.” Aku larikan anak mataku dari terus memandangnya.

“ Tak apa, my fault. But i swear, Abang dah lama tinggal arak, sebelum kahwin dengan sayang lagi. Arak haram, tak boleh minum.” Bila agaknya wafiy boleh lancar cakap melayu, jenuh anak aku nanti jadi macam dia. Eh, anak? Jauh benar aku berangan!

“ Baba cakap, tak baik main sumpah, nanti kena makan dengan sumpah.”

“ Sumpah boleh makan kita ke?” Soalan yang agak bodoh dengarnya tapi dia kan cina, mana pernah dengar.

“ It is mean, benda yang tak elok tu akan jadi atas kita.. macam tu..” jelasku ringkas, Wafiy mengangguk, faham dah kut.

“ Boleh saya cakap sikit?” Soalku. Aku perlu menegur salahnya, moga dia tak ulang laku lagi selepas ni.

“ boleh.. apa dia sayang?” Aku menariknya supaya berada disebelahku. Wafiy hanya menurut tak banyak soal.

“ Dalam Islam, arak tu haram, sebab ia memabukkan, bila mabuk kita akan buat something, out of our control. Dan satu lagi, haram untuk seorang lelaki dan perempuan bukan muhrim berpegangan tangan, macam awak dan amoi petang tadi.” Wafiy sudah berkerut dahi, kening bersambung kening.

“ What is muhrim? And amoi?”

“ Muhrim ni, lelaki dan perempuan yang takde pertalian saudara or takde ikatan perkahwinan. Amoi yang dengan awak petang tadi ke kelab tu..” Hati aku sakit bila terbayangkan Wafiy dan amoi tu petang tadi.

“ Oh.. Jaenny, She is my colleague. Okay, abang dah tahu, lepas ni abang akan jauhkan semua tu, sayang bantu abang ye?” Pintanya dengan tanganku digenggamnya. Aku mengangguk setuju.

+++

Akibat lambat ke klinik, kakiku mula membengkak, dan doktor cakap ada jangkitan kuman. Takut aku mendengarnya, takut kaki kena potong! Aku pula demam panas, akibat kakiku yang sakit tu. Wafiy terpaksa ambil cuti kecemasan semata-mata nak tunggu aku yang kena tahan dekat hospital. Sehari sahaja, lepas doktor aku bebas dari jangkitan kuman, doktor dah benarkan aku pulang ke rumah.

“ Sayang dah okay?” soal Wafiy sebaik memasuki bilik.

“ Boleh la, tapi pening lagi ni.. kaki dah kurang berdenyut.” Wafiy membawa sedulang makanan, ada sup sayur (macam selalu), roti dan susu untuk aku.

“ Dah makan ubat?” Wafiy mengambil tempat disebelahku. Aku hanya mengangguk, perut aku lapar, bila jumpa makanan aje terus aku ngap!

“ Are you that hungry?” Mungkin sebab tengok aku perlahap sangat, Wafiy mula menegur. Aku hanya tersengih. Wafiy menggeleng dengan senyuman. Selepas beberapa minit, aku siap makan. Wafiy membantu aku mengemaskan. Aku boleh aje nak berjalan ke dapur, tapi Wafiy keras melarang,nanti lambat baik katanya. Teringat pula peristiwa aku pertama kali kena marah dengan dia, hanya sebab aku bangun berjalan ke tandas sendiri. Aku yang tersangat nak terkencing berusaha sendiri bangun dari katil dan berjalan ke tandas, Wafiy yang baru masuk bilik terus memarahi aku, aku apa lagi, Baba pun tak pernah marah, menangis! Nampak macam manja, tapi sebenarnya aku terkejut, plus jiwa orang sakitkan, a bit sensitive. Bila aku mula teresak, bukan dia pujuk tapi berleter. Malamnya baru dia pujuk, cakap kenapa dia marah-marah. Muhammad Wafiy Yaseer bin Abdullah, betul-betul buat Nur Ain binti Mohamad jatuh chenta!

“ I got something to give you..” aku baru teringat buku yang aku belikan untuknya tempohari, sebab marah aku simpan aje buku ni dulu. Senaskah buku aku keluarkan dari laci dan berikan kepadanya.

“ Panduan solat lelaki..”

“ Yup, saya tahu Baba dah ajar awak, tapi ini sebagai panduan untuk awak, bagi bacaan dalam sembahyang awak betul, nanti boleh awak jadi imam saya.” Wafiy tersenyum, tanpa aku duga, dia mengucup dahiku. Aku terkedu. Erk!

“ Terima kasih sayang.. InsyaAllah abang cuba yang terbaik.” Aku masih dalam rona warna merah. Malu! Kami tak pernah serapat itu.

“ why are you in red?” Soalnya bodoh, sengaja!

“ No..nothing.. panas..” jawapan paling logik aku boleh bagi, ditambah dengan sengihan.

“ Sayang.. you are not ready yet? Its been a month, and I’m ready..” bisiknya perlahan, wajahnya begitu dekat dengan wajahku. Wafiy nakal! Aku yang tak tahu nak buat apa terus pejam mata, tak lama lepas aku dengar Wafiy ketawa. Bila aku buka, dia dah siap berdiri mengangkat dulang bekas makananku. Jahat!

Sempat dia mengusikku lagi sebelum melangkah keluar dari bilik.

“ Make sure you are ready after your heal enough, mine are heal enough!” Aku rasa macam hilang muka terus dah! Malu kut!

+++

Mak pernah kata suami isteri ni bukan semuanya indah, mesti ada dugaannya dan ujian. Macam lagu P.Ramlee;

Sedangkan lidah, lagikan tergigit

Ini pula suami isteri.

Begitulah juga dengan perkahwinanku dan Wafiy. Setahun, cukup setahun perkahwinan kami, Wafiy mula buat perangai, selalu out station, selalu balik lambat. Bila aku soal, jawabnya acuh tak acuh. Aku dah hampir 6 bulan berhenti kerja, Wafiy yang suruh, sebab dia dah naik pangkat jadi pengurus. Dia nak aku duduk rumah aje, senang katanya bila kami dah ada anak. Aku pun bukan kerja besar, tak banyak soal aku ikutkan aje. Baba pun dah lama pesan suruh aku berhenti kerja, duduk rumah.

“ Ke mana pulak kali ni..” Soalku bila melihat Wafiy sibuk mengemas baju-bajunya ke dalam beg. Aku mengambil tempat disebelahnya.

“ Langkawi...” Aku hanya mengangguk. Wafiy dah tak macam dulu. Banyak senyap dari bercakap, tak macam dulu dah.

“ Ada Ain buat salah?” Aku mahu tahu, tak tahan hidup bagai disish suami sendiri.

“ Tak ada.. kenapa?” soalnya bersahaja, sikitpun tidak dipandang wajahku.

“ kalau tak ada, kenapa abang macam jauhkan diri dari Ain?” Wafiy mengeluh. Tangan berhenti dari mengemas baju. Dia lantas bangun dan menukar baju.

“ I don’t want to talk about it..”

“ Abang nak pergi mana tu..” Aku lihat dia siap memakai jam tangan dan mengambil kunci kereta.

“ Stress la duduk rumah..” Jawapan yang hampir membuat jantungku berhenti berdegup.

“ sampai hati abang... apa salah Ain?” aku mula mahu teresak. Entah apa salah aku, entah apa yang telah aku lakukan.

“ Jangan la menangis! Rimas!” Wafiy meninggikan nadanya. Aku memandangnya dengan mata dikaburi air mata.

“ Just tell me, apa yang Ain buat sampai abang benci tengok muka Ain?” Aku membalas dengan suara yang kuat.

“ Awak tu mandul! I want my own baby, its almost a years but nothing! I dah fed up menunggu!” Wafiy terus melangkah keluar, aku terjelepok jatuh ke lantai. Sampai hati dia, dulu dia kata dia mampu bersabar, kenapa sekarang dia mempersoalkannya? Aku mengaku aku kurang subur, aku salah seorang pesakit sindrom Polycystic Ovary (PCOs). Dalam 100 hanya 10 orang yang akan dapat sindrom ni. PCOs membuatkan wanita ketidakaturan haidnya dan boleh juga menyebabkan mandul. Aku pernah memberitahu dia tentang hal ni dan jawapannya jauh berbeza dengan keadaan sekarang, mana pergi sabarnya yang dia katakan itu?

+++

“ Ain taknak balik? Dah 2 minggu Ain balik kampung. Wafiy tak telefon?” Baba menyoalku, sedang aku asyik melayan perasaan sendiri di pangkin depan rumah. Hatiku lebih tenang di sini.

“ Untuk apa Ain balik Baba.. Wafiy dah tak perlukan Ain..” Baba mengeluh, lalu mengambil tempat di sisiku.

“ Inilah lumrah kehidupan. Bahagia mesti ada dugaannya, Kecewa mesti ada hikmahnya. Banyakkan bersabar. Allah berada bersama hamba-hambaNya yang sabar tatkala ujian melanda.” Inilah sabarku. Aku tidak menyerang Jaenny tatkala si Amoi rambut karat itu sedap sahaja mencium pipi suamiku Wafiy. Wafiy? Entah tiada reaksi. Matanya tajam memandangku. Marahkah dia aku mengekorinya hingga ke Langkawi. Selama ini dia berbohong, bukan kerja tapi bercuti bersama kekasihnya Jaenny. Isteri mata yang tak kecewa. Isteri mana yang tidak akan tumpah air mata melihat suami membuat drama. Masih terngiang-ngiang suara lembut Wafiy tatkala dia mengejar aku yang cuba melarikan diri selepas kehadiranku dikesannya.. “Sayang kenapa datang sini..?” kenapa bagi persoalan? Kenapa bukan jawapan? Aku waktu itu hanya tahu menangis dan menangis. Hati aku hancur, lebur.

“ Inilah sabar Ain Baba.. Ain tunggu Wafiy lepaskan Ain. Ain redha.” Sekali lagi Baba mengeluh, kali ini lebih kuat. Maaf Baba, Ain tak sengaja menyusahkan hati Baba dengan masalah Ain. Mak maafkan Ain sebab buat Baba susah hati, Mak andai mak ada di sini, mesti ada pesanan buat Ain lagi kan mak... Ain rindu mak.

“Takpe la Ain, sabar ajelah.. erm.. Petang ni Cik Ijah datang, dia kata kamu mintak jamu dari dia.. buat apa?” Cik Ijah dukun kampung. Bukan dukun untuk buang saka segala tapi lebih kepada awet muda. Cik Ijah kata dia ada ubat untuk kesuburan, orang yang mandul makan jamu dia boleh mengandung. Aku ingin mencuba, biarpun hubungan aku dan Wafiy sudah entah apa akhirannya, tak salah untuk aku memberikan kesihatan yang baik untuk diriku. Akhir-akhir ini aku selalu sakit-sakit badan..

+++

“ Sayang.. sayang..” Panggilan Wafiy hanya panggilan tiada sahutan daripada isterinya Ain. Wafiy resah, sejak kejadian di Langkawi, Ain langsung tidak menghubunginya seperti selalu. Bukan sengaja dia bersikap demikian, hanya kerana ugutan Jaenny!

Habis satu rumah Wafiy mencari Ain. Namun kelibat Ain langsung tidak kelihatan. Mungkinkah? Wafiy terus berlari ke bilik, almari dibukanya kasar. Sah! Ain sudah keluar dari rumah. Tersandarlah Wafiy di birai katil. Sesalnya dia tidak berterus terang. Mandul? Alasan bodoh yang dia lemparkan kepada Ain. Memang bodoh! Tegarnya aku mengutuk isteri yang paling aku cinta? Paling aku puja! Ain maafkan Abang...

Sedang asyik melayan salahnya, tangannya tersentuh objek tajam dibawah katil. Mujur tidak luka. Diselaknya cadar yang menutupi bawah katil. Buku? Wafiy membelek buku tersebut. Dimuka depan buku tebal itu tertulis,

Kisah Hati Isteri WY

Diari Ain? Teka hati Wafiy. Diselaknya muka pertama buku tersebut. Ada gambar Ain dan gambar dia sendiri. Ada juga gambar pernikahan mereka.

Diselak muka seterusnya, ada catitan tarikh penting mereka berdua. Tarikh Wafiy berkhatan pun Ain catit, Wafiy tersenyum sendiri. Helaian seterusnya diselak. Pada tarikh sebulan selepas perkahwinan Ain ada menulis sesuatu,

- Ada cinta buat suamiku WY. Bukan aku tak mahu mengaku, aku Cuma malu! Apek, awak sayang saya tak?

Apek? Wafiy ketawa lagi. Helai demi helai wafiy selak, satupun tidak dia tinggalkan. Pada tarikh, genap 3 bulan perkahwinan mereka, Ain ada menulis puisi pendek;

Apekku,

Kau suami

Kaulah raja

Malu untuk aku memberitahu

Yang kau terlalu aku cinta!

Apekku. I Love U

Namun pada akhir-akhir nota Ain, semua tulisannya lebih kepada kekecewaan. Tulisan setiap pena kembang, Wafiy sedar, Ain menulis dengan air matanya.

1 Julai 2012

- Hari ni abang balik lewat lagi, baju dia bau arak.. abang.. jangan jadi macam dulu.. Ain sayang Abang, Apekku!

5 Julai 2012

- Hari ni abang balik dari Sabah. Selalu aje abang keluar. Tinggal Ain sorang2, abang tau kan Ain penakut. Ain basuh baju abang, banyaknya gincu. Ain takde gincu kaler terang macam tu.. Ain sayang Abang, Apekku!

6 Ogos 2012

- Abang dah jarang nak makan dengan Ain, dulu abang akan balik awal. Sekarang dah takde, Abang keluar awal subuh, balik lewat malam. Kadang Ain tak tahu abang balik ke tak. Ain sayang Abang.

- Ain kemas beg abang... Ain harap apa yang Ain fikirkan ini tidak pernah terjadi.. kenapa ada kondom? Abang.. jelaskanlah.. Ain sayang Abang..

10 September 2012

- Tak tertanggung hati ini menahan rasa. Isteri mana yang sanggup bersabar tanpa tahu salahnya. Dan salah Ain kerana bertanya, Ain yang kecewa kini. Ain tak mandul! Tak! Dulu abang kata abang sanggup bersabar, kemana hilang sabar tu abang!

- Apek!! Awak jahat! Saya benci diri saya kerana masih sayangkan awak. Apekku! I miss U.

Wafiy teresak sendiri membaca luahan hati isterinya, Ain. Kenapa aku tidak jelaskan sahaja semua. Kenapa mesti dia aku seksa? Tak mungkin dia akan marahkan aku sebab merancang semuanya hingga kami berkahwin. Tak mungkin dia akan membenci aku, sebab akulah Apek yang dia cinta!

Panggilan telefon yang membingitkan itu mengejutkan wafiy yang terlena dipenjuru katil, lena bersama air mata.

“ Waalaikummussalam.. Baba..”

“ Wafiy, boleh balik Kedah dengan segera?”

“ kenapa?”

+++

Perjalanan yang penuh dengan air mata. Allah, apakah dosa yang telah aku lakukan? Ampunkan aku Allah, selamatkanlah isteriku...

“ Wafiy balik, nanti Baba terangkan..”

“ Ain ada Baba..”

“ Balik dulu ye Wafiy..”

“ Baba cakaplah dulu kenapa.. Ain ke Baba? Kenapa dengan Ain?” baba bagai menyembunyikan sesuatu daripadanya. Hati dia gelisah, resah dan bimbang.

“ Ain dihospital, ICU.. petang tadi lepas balik dari kebun, Baba jumpa Ain terbaring didapur, doktor kata tumpah darah, dia keguguran.” Jelas Baba dengan suara menahan tangis. Berita itu bagai kilat yang menyambar hati Wafiy, hangus terbakar. Laju dia memecut keretanya ke Kedah.

+++

“ How is she doctor?” Soal Wafiy sebaik sahaja seorang doktor keluar dari bilik kecemasan.

“ May i know who are you?”

“ I’m her husband.”

“ okay, Alhamdulillah, she is fine, dia dah melepasi tahap kritikal, mujur cepat dia dihantar ke sini.” Jelas Doktor muda itu sambil menepuk perlahan bahu Wafiy.

“ What happen to her?’

“ Dia mengalami pertumpahan darah. Saya rasa isteri Encik tak tahu dia mengandung, jadi dia mungkin ada mengambil apa-apa pil yang membuatkan dalamannya panas, embrio yang baru nak membesar telah jatuh dari melekat dirahim dan berkemungkinan pecah. Mungkin pada awal sudah ada darah yang keluar tetapi isteri Encik mungkin terfikir yang dia hanya mengalami hadi biasa. Erm.. harap encik dapat bersabar, isteri Encik perlukan kekuatan dan sokongan encik sekarang.

Ain kelihatan tenang diatas katil. Tangan Ain diusap perlahan. Sudah dua hari Ain tidak sedarkan diri. Dua hari juga Wafiy masih setia menemaninya. Bibir Ain yang kering itu dioles perlahan dengan jarinya. Tisu lembap disapu pada bibir isterinya itu.

“ Ain tidur pun cantik.. Abang sayang Ain.. Apek sayang sama Ain..” Wafiy berbisik perlahan pada telinga Ain, berharap Ain mendengarnya. Pipi Ain dibelai. Lepas ini, akan dia pastikan tiada lagi air mata yang akan tumpah dipipi gebu Ain, janji Wafiy pada dirinya.

Azan Asar yang berkumandang membuatkan Wafiy cepat-cepat bangun dan menuju ke Surau. Dia mahu bertemu Allah dan memohon kesihatan yang baik buat isterinya, Ain. Memohon cinta yang kekal hingga ke syurga.

+++

Wafiy menapak perlahan ke bilik Ain ditempatkan. Kedengaran suara ramai orang, apa dah jadi? Ain? Wafiy mempercepatkan langkah, pintu bilik dikuak. Ramai, ada doktor, nurse, Baba dan seorang makcik yang wajahnya bagai tak dimamah usia dan juga... Ain? Ain dah sedar.. terukir jua senyuman dibibir Wafiy. Tapi Ain? Ain terus menutup tubuhnya dengan selimut yang ada. Dia masih marah.. pastilah dia masih marah.

Baba dan lain-lain mula menapak keluar, meninggalkan Wafiy dan Ain sahaja. Sebelum keluar Baba menepuk bahu Wafiy, seakan memberi semangat. Wafiy menarik kerusi ditepi katil Ain dan duduk.

“ Assalamualaikum.. Ain..” Wafiy memulakan acara untuk memujuk Ain. Tiada balasan. Ain masih membelakanginya, tak terkutik sedikitpun tubuh Ain.

“ Ain.. Mak pernah pesan, berdosa kalau tak jawab salam..” Wafiy cuba menarik Ain untuk bersuara, sungguh dia rindu suara Ain. Mulut yang susah nak tutup bila sudah bercakap. Perlahan, kedengaran Ain menjawab salamnya. Wafiy tersenyum.

“ Ain.. masih marahkan Abang...” Ain senyap lagi. Masih tidak memberi balas kepada persoalan Wafiy.

“ Ain.. Abang mintak maaf... maafkan Abang..” Ain pantas membuka selimut yang menutup dirinya.

“ Tak semudah, awak tahu tak kenapa nama awak Muhammad Wafiy Yaseer?” Ain mempersoal Wafiy kembali bukan menjawab soalan Wafiy.

“ Sebab Ain nak Abang, kaya dengan kejujuran mewah dengan setia, dan mempunyai akhlak yang terpuji seperti Rasulullah..”

“ Tau pun, tapi apa awak buat? Setia? Jujur?” Ain membidas.

“ I can explain everything sayang..”

“ Then explain.. cepat, saya nak dengar..”

“ Okay, Abang harap lepas abang explain Ain tak marahkan Abang..”

“ Cepat lah!”

“ Okay... abang sebenarnya dah lama menyintai Nurul Ain Mohamad. Lama dah, sebelum kita berkahwin. Abang selalu keluar awal kalau lunch sebab nak lunch tempat yang sama dengan Ain. Abang ingat sesiapapun tak tahu perbuatan abang tapi abang salah, Jaenny dapat hidu. Selepas jatuh hati dengan Ain, abang belajar pasal Islam. Abang pergi Perkim, abang jumpa ustaz. Masa Abang nak kahwin dengan Ain tu, memang abang dah sedia nak masuk Islam. Abang taktahu nak explain macam mana perasaan abang bila Fitri kawan kerja abang pun jatuh hati dekat Nurul Ain, dan dia lebih cekap, abang nampak dia berbual dengan Ain masa dekat cafe. Abang cemburu, dan Jaenny datang dengan idea yang abang rasa cukup membantu abang. Jaenny kata, orang melayu kalau nak cepat dapat kahwin senang saja, tangkap basah. Abang mengaku yang kita kena tangkap khalwat tu abang dan Jaenny yang rancang.” Wafiy memandang Ain. Ain tiada riak, marah atau tidak dia tak pasti. Wafiy menggenggam tangan sendiri. Keluhan dilepaskannya berat.

“ Abang tau Ain akan benci abang lepas tahu semua ni, jadi abang ambil keputusan untuk rahsiakannya. Lepas setahun, Jaenny yang abang langsung tak tahu dia cintakan abang mula mengugut nak ceritakan hal sebenar pada Ain. Sebab itu abang terpaksa ikut cakap dia, abang takut hilang Ain. Jaenny hanya nak abang layan dia as kekasih abang selama satu tahun sahaja. Abang terpaksa setuju, abang taktahu nak buat macam mana.” Wafiy mengeluh, Ain juga.

“ Ain kan dah cakap, arak dan perempuan bukan muhrim tu haram nak sentuh! Ain jumpa kondom dalam beg abang, jangan cakap abang dah tidur dengan dia.?” Ain bersuara tegas.

“ Demi Allah, Abang tak minum arak sepanjang dengan Jaenny apatah lagi tidur dengan dia. Demi Allah abang tak buat semua tu. Kecuali yang pegang tangan tu abang terpaksa. Abang terpaksa yang itu.”

“ Alhamdulillah..” Ain tersenyum.

“ Ain tak marah?” Soal Wafiy hairan. Ain hanya senyum dan menggeleng.

“ Betul?” Soal Wafiy lagi. Ain senyum lagi dan mengeluarkan sebuah buku dari bawah bantalnya.

“ Apek, lu baca wa punya diari ya.. apa pasat lu taktau yang wa dah tau pasal lu punya rancangan itu. Haiyak apek..!” Wafiy terpinga-pinga.

“ Baba bawakkan buku tu, Ain dah sedar malam tadi, Ain minta Baba bawa diari Ain. Ain ada perasaan diari ni dalam beg abang semalam. Cuba abang buka page last sekali..” Wafiy serta merta menyelak muka akhir buku tersebut.

25 Mei 2012

Jaenny call aku dan nak jumpa aku. Aku terpikir juga tentang apa. Rupanya dalam diam dia menaruh hati pada suamiku. Mana boleh! Bila aku menolak untuk melepaskan Wafiy dia mula mengugut akan mengganggu rumah tanggaku. Aku lawan, ingat aku takut? Malaysia ada undang2 la! Bila aku tak hairan, dia membuka rahsia dia dan suamiku. Apek! Jahat la awak.. Apek yang rancang kes tangkap khalwat tu, Jaenny yang pukul aku bagi pengsan masa otw nak balik. Apek.. kerana cinta awak sanggup buat saya macam tu. Apa saya nak buat dengan awak? Dah tau dah, i cook pedas2 for you harini biar you sakit perut!!

“ Ain.. I’m sorry.. abang tak sekuat sayang untuk lawan Jaenny, abang takut hilang Ain..” Ujar Wafiy setelah buku itu ditutup. Ain mengangguk, masih dalam senyuman.

“ patutlah haritu sayang masak pedas gila, denda ek sayang..” Ain hanya ketawa. Memang dia sengaja, pengganti marahnya. Buat apa nak marah-marah, perkara dah jadi. Hati aku juga dah tak boleh baiki, sebab Wafiy dah melekat dekat hati. Nak marah pun dah tak jadi.

“ Ain nak marah tapi.. hati ni kata tak payah.. Ain cuma terkejut masa dengar Jaenny cerita. Tak sangka sampai macam tu sekali abang buat..” Ain menggenggam erat tangan Wafiy. Teringat pula kandungannya yang keguguran. Menyesal pula dia mengambil jamu dari Cik Ijah, tapi tak baik nak salahkan apa-apa,takdir Allah tiada siapa boleh lawan.

“ kenapa ni sayang..?” soal Wafiy apabila melihat redup wajah Ain yang tiba-tiba.

“ Ain dah gugurkan baby first kita..”

“ Ain tak tahu kan.. not your fault, but my fault..”

“ Baba dah cerita , Ain ambil jamu untuk kesuburan. Abang tak bermaksud nak kata Ain mandul. Abang cuma taktahu nak cakap apa bila Ain terus mendesak nak tahu. Abang takut abang terbongkar semua dan Ain terus hilang dari hidup Abang.” Pengakuan Wafiy membuatkan Ain terus memeluknya. Tidak disangka begitu hebat cinta Wafiy buat dia. Allah telah merancangkan segala yang hebat disebalik segala dugaan.

“ why you love me Abang?” Soal Ain, masih lagi memeluk suaminya.

“ because you are Nurul Ain binti Mohamad”

“ Why you love me Ain?” Wafiy menyoal Ain kembali. Ain ketawa dan menjawab...

“ Because you are my apek... Apekku.. I Love You!!!” Jawapan yang membuatkan Wafiy ketawa besar. Dibalik awan mendung yang menutup mentari yang cerah masih lagi ada mentari yang bersinar. Kita hanya perlu sabar menanti si mentari tu muncul kembali selepas perginya awan mendung itu.

“ Sayang, kalau keguguran ni, pantang kena berapa hari?” soal Wafiy sebaik sahaja mereka sampai dirumah Baba.

“ seminggu kata Cik Ijah. Kenapa?”

“ seminggu je kan...”

“ Ye. insyaAllah seminggu, kenapa ye?” Wafiy sudah tersenyum penuh makna. Ain menjegilkan mata.

“ Apek!!”

“ hahaha.. ye saya, apa pasat Amoi?”

“ Gatal!”

Apekku...... I love you...

+++

Cerita rekaan semata-mata! ^^v KOMEN ANDA DIALU2KAN.

12 comments:

Ad_dEen said...

nice cerpen ni..
hehe...pandai jugak cina main tangkap khalwat..
smbg LIF cpt2 ye...
:)

sara said...

best!! sambil bace sambil imagine apek tu rupanye macam miura haruma, dgn tahi lalat comel bwh bibir tu...aduss, hencem nye!! haha!!

miyuki rain said...

bes cngt cete nie lau bt smbungan pon ok gak.. kmbangkn la part2 yg ptut msti mnarik pnye la.. nice jOb k..

fatim fatimah said...

best,,suka sgt

alfa syamimi said...

suke cite ni...tader dialog kosong yg membazir masa..n suke cara tulis diary tuh. haha tak jiwang. n cite ni ta same dgn cite penulis2 skrg... i fallin love with your story!!

Anonymous said...

besttttttttt..sukaa

Hanya Cerita said...

best.huhu

akubersamaCahya said...

saya suka jugak!!! hahahaha banyaknya typo! ish3 nak kena abc ni kan. :)

tq korang semua ^^

Anonymous said...

I guess it should be 'bukan mahram' not 'muhrim'. Muhrim is someone wearing kain ihram and mahram is someone with different gender than us who is halaal for us to touch, hold her/his hand, hug, etc, someone who is blood-related with us or breast-fed by the same woman with the one who breast-fed us or our husband/wife (from what I know). But in this cerpen, you descibed muhrim (maybe what you mean is mahram) as someone who is haraam for us to touch or hold her/his hands or hug. That's all from me
-Nab- sorry I'm not a malaysian so I use english

akubersamaCahya said...

tq Nab.
really appreciate it :)

Anonymous said...

Haruma miura? Wow sugoii..

akubersamaCahya said...

Sugoii!!