Monday, May 30, 2011

love is forever ~ 24

LOVE IS FOREVER

“Mama... nak inum...” rengekan Asyaaf membuatkan aku berhenti daripada menyapu habuk-habuk yang ada. Sudah seminggu aku dan Haikal mencuci rumah yang baru kami diami sebaik sahaja tiba di Johor tempohari. Rumah ini yang mulanya akan aku diami sendiri, siapa tahu rancangan Allah, aku akan diaminya bersama Haikal dan anakku, Asyaaf. Biarpun ada saudaraku yang tidak berapa suka dengan tindakan aku dan keluarga menerima Haikal semula, dan dengan adanya Asyaaf, aku redha, dan seikhlasnya aku menerima insan yang ada tika maruahku dilambung-lambung manusia lain yang penuh hasad. Asyaaf? Tak salahkan aku menerima seorang anak kecil yang tiada kasih ibu sendiri? Hidup aku penuh kasih sayang, tidakkan kurang jika aku kongsikannya bersama Asyaaf.

“ Nah air ribena yang sedap..” Aku menyuangkan segelas air kepada Asyaaf. Asyaaf menerima dengan senyuman tak lekang. Senyuman yang sama ada pada Haikal. Dari cerita ibu dulu, Asyaaf bukan anak Haikal, tapi kenapa banyak persamaan antara Haikal dan si kecil itu? Aku pernah nak bertanya pada Haikal tapi takut nak suarakan, takut peristiwa kena marah dulu berulang. Bila taring Haikal keluar, siapa yang berani nak tenangkan?

“ Asyaaf...” panggilku tika Asyaaf leka menikmati air ribenanya.

“ erm..”

“ Asyaaf love Mama tak?”

“ yofe..”

“ How much?”

“ niiiii...” jawab Asyaaf dengan mendepakan tangannya luas-luas. Aku ketawa dengan tingkahnya. Aku dukung Asyaaf dan mencium pipinya bertalu-talu. Kami berkongsi gelak tawa, dan ia menarik perhatian Haikal yang berada di depan.

“ Happynya dua beranak ni..” Haikal turut mencium pipi Asyaaf dan mengucup lembut dahiku. Aku tersenyum kepadanya.

“ Asyaaf love mama.. so I’m happy..” ujarku pada Haikal sambil memandang kepada Asyaaf yang belum lekang dengan senyumannya.

“ Asyaaf love Ayah tak?” Soal Haikal kepada Asyaaf lalu mengambil Asyaaf dari dukunganku. Kami bertiga melangkah ke ruang tamu. Aku membawa sekali air minuman buat kami dan cookies yang kami bakar malam tadi bersama-sama.

“ yofe.. yofe ma yofe yah..” Pelat lidah Asyaaf untuk bertutur. Sudah dekat 4 tahun tapi masih tidak boleh bertutur dengan lancar.

“ Mama love Ayah tak?” Soal Haikal kepada Asyaaf, Asyaaf hanya ketawa kecil dan menunjuk kepadaku. Aku disebelah Haikal hanya tersenyum.

“ Mama yofe ayah tak?” Soal Asyaaf lalu menarik tanganku ke tangan Haikal.

“ Love.. Mama love ayah..” Haikal sudah tersenyum melebar. Tanganku digenggam erat, kami saling membalas pandangan. Tak sedar perbuatan kami di kesan oleh anak kami, Asyaaf. Sekejap sekejap Asyaaf memandangku dan sekejap sekejap Asyaaf memandang Haikal.

“ Ma an Ayah, atai..” Asyaaf ketawa terkekek. Terkedu aku dan Haikal seketika, malu! Kantoi dengan anak sendiri. Dan akhirnya meletus ketawa aku dan Haikal. Jika semalam aku menolak rasa cinta, namun sekarang aku minta lebih banyak cinta hadir buat diriku dan keluarga. Aku mahu begini, macam ini untuk selamanya. Janganlah bahagia hanya buat seketika.

“Mama love Ayah?” Soal Haikal sebaik kami bersedia untuk tidur. Aku memandang wajahnya dengan riak hairan. Kenapa dia ni?

“ I ask you, Mama love Ayah?” Soal Haikal, penuh serius.

“ I do love you Ayah.” Ujarku. Haikal tersenyum lebar.

“ Then, lets make love..” Ujarnya dengan ketawa. Aku mencubit lengannya. Gatal!

++++

“ Okay. Dalam hujung minggu ni kami balik Kedah. Terima kasih Along.” Haikal mematikan telefon. Apa yang disampaikan Along tadi? Wajah Haikal kelihatan sangat serius. Aku menunggu haikal kembali ke meja makan. Deringan telefonnya ketika kami sedang menjamu selera mematikan suapannya.

“ Ada apa Along call?” soalku sebaik sahaja Haikal kembali duduk semeja. Mulut Asyaaf yang comot dengan kicap. Nasi berlaukkan telur rebus dan kicap memang favourite Asyaaf, ayam tak dilayannya.

“ Police had caught Zhamry and his Boss.” Allah! Syukur.

“ Alhamdulillah, tapi Boss tu siapa?” Setahu aku yang kami ingin sangat ditangkap hanya Zhamry Sabri, tapi siapa pula Bossnya yang turut ditangkap?

“ The one who setup all the plan, sayang..” Aku mengangguk, dalang di sebalik semua kejadian telah turut sama ditangkap. Ialah bila sudah ditangkap, pastinya diseret semua yang terlibat.

“ How ‘bout all my pictures?’ Aku teringatkan ugutan Zhamry tentang gambar-gambarku.

“ Don’t worry, everythings are settle.” Jawab Haikal dengan senyuman. Tangannya lantas menggenggam tanganku, aku mengangguk perlahan dan membalas genggamannya lebih erat.

“ Selagi B ada dengan Zu, Zu tak risau.” Ujarku spontan. Ayat itu keluar setelah aku rasa tenang melihat redup wajahnya yang memberikanku seribu ketenangan.

“ Selagi B bernafas, B akan sentiasa berada disisi Zu, insyaAllah. Hujung minggu ni kita balik, kalau boleh Zu mintak cuti seminggu.” Aku menggangguk lagi. Baru sebulan lebih aku bekerja tapi telah banyak kali aku bercuti, kecemasan. Bukan aku sengaja tapi ia tanpa aku duga. Moga selepas ini aku dapat bekerja dengan sebaik-baiknya.

+++

Pang!!!

“ Kurang ajar kau Alisya! Aku tak sangka kau sehina ni!” begitu kuat Haikal menampar pipi Alisya yang gebu itu setelah keluar dari mahkamah. Mahkamah menjatuhkan hukuman 11 tahun penjara kepada Alisya dan Zhamry. Ikat jamin tidak dibenarkan kerana perbuatan mereka telah melampaui hak kemanusiaan. Aku tidak berdaya menahan Haikal dari menyentuh Alisya. Aku bukan cuba berlagak baik, tapi tak manis bila lelaki memukul perempuan.

“ Aku buat semua ni sebab kau Haikal, sebab kau!”

“ Apa salah aku dekat kau hah?!!!”

“ Aku sayangkan kau.. aku sayangkan anak aku!!! Aku benci perempuan tu!!” Aku tahu, akulah perempuan yang amat dibenci oleh Alisya. Aku tidak pernah ada salah kepada dia, aku yang sepatutnya membenci dia kerana meruntuhkan rumah tangga kami.

“ Ini memang anak kau! Tapi kau dah buang dia, kau tinggalkan dia sebaik sahaja dia tengok dunia, ibu jenis apa kau ni! Jangan harap aku akan sayang kau lepas apa yang dah kau buat dulu!!!” Haikal betul-betul marah.

“ Kau sayang aku.. kalau tak kau takkan pergi US untuk cari aku kan..” Alisya masih merayu cinta Haikal dengan tangisan yang tidak berhenti-henti.

“ Itu sebab aku sayangkan Asyaaf, anak yang kau nak buang! Selepas kau putuskan pertunangan kita dulu, cinta aku, sayang aku pada kau dah lama terkubur Alisya, dah terkubur!”

“ Asyaaf bukan anak kau Haikal kenapa kau ambik peduli, dia bukan anak kau!”

“ Itu dulu sebelum dia dilahirkan, tapi sebaik sahaja Asyaaf keluar dari rahim kau, dia adalah milik aku, mahkamah pun dah sahkan, Asyaaf anak jagaan aku, anak aku!” Alisya masih meraung-raung, merayu cinta dan melempiaskan marahnya. Aku yang sedang mendukung Asyaaf hanya mampu melihat dan menyaksikan dan dengar segala perkara yang selama ini aku cuba mahu tahu. Hari ini aku tahu semuanya.

“ Haikal, maafkan aku.. terimalah aku kembali. Please...” Pegawai yang mengawal Alisya menarik Alisya supaya berjalan ke arah truck polis yang telah menantinya sedari tadi. Haikal melangkah ke arahku dan terus memelukku dan Asyaaf. Dahiku dikucup, lama. Marahnya hilang, wajah yang merah kini kembali tenang. Along menepuk perlahan bahu Haikal memberikan semangat. Semua sudah terjawab. Alisyalah dalang semua ini. Hanya kerana hasad dengki kepada kebahagiaan Haikal yang selama ini disangkanya Haikal akan menderita sebaik dia meninggalkan Haikal. Sangkaannya meleret dengan kedatanganku dalam hidup Haikal.

Pertemuan aku dan Haikal sebaik sahaja aku tiba di Malaysia telah dihidu oleh Alisya yang kebetulan pulang ke Malaysia tika itu. Kegembiraan aku, Asyaaf dan Haikal di taman Jubli telah menyebabkan dia menyangka aku dan Haikal sudah kembali bersama. Bodoh Alisya, kalau dia tidak merancang penangkapan aku dan Zhamry mungkin kini aku dan Haikal belum lagi kembali menjadi suami isteri. Zhamry Sabri atau nama sebenarnya Affendi Jusaoh adalah warganegara Thailand yang menetap secara haram di Malaysia selama 10 tahun. Affendi telah lama berkhidmat dengan Alisya sebagai anak ikan kepada Alisya semasa Alisya di Malaysia. Kerana benci kepadaku, dia telah mengupah Zhamry dengan wang bernilai RM 200 000 jika dia dapat buat aku malu seumur hidupku dan jijik dengan diriku sendiri. Waktu aku diculik Affendi dan konco-konconya, Affendi memang cuba untuk merogol aku tapi pegawai agama datang lebih cepat dari dijangkanya. Allah sangat sayang pada aku! Alhamdulillah, syukur! Segala teka-teki telah terjawab, namun hanya teka-teki antara aku dan Haikal. Aku masih ingin tahu lebih mendalam dari mulut Haikal sendiri, bukan seperti kejadian tadi. Masanya akan tiba, pasti!

++++

“ B tak patut tampar Alisya.” Rungutku setelah kami menaiki kereta. Asyaaf ada bersama ibu, pulang lebih awal, kerana sebentar tadi pihak pendakwaraya ingin berjumpa aku. Tiada apa yang disampaikan, hanya tahniah dan pesanan untuk lebih berhati-hati dimasa hadapan. Zaman sekarang sesiapapun boleh jadi musuh, walaupun saudara sendiri.

“ I hate her so much sayang, I can’t stop my anger that time.” Haikal memberikan alasan.

“ Sabar la sikit, pantang cuit nak meletus, pantang cuit nak meletus. Mana Haikal yang sabar tu..”

“ Ada ke Haikal yang sabar?” Haikal mula cuba mengenakan aku. Aku mencebik. Malas nak layan. Haikalkan pemimpin autokratik!

“ Kita pun kena discuss juga, banyak benda Zu nak tahu..” Ujarku setelah beberapa ketika kami menyepi. Haikal mengangguk perlahan, matanya masih pada pemanduan.

“ So.. are you ready to know all of it?” Haikal menyoalku. Mungkin, mungkin aku telah sedia, sebab hati aku sudah terlalu banyak mempersoalkannya.

“ InsyaAllah.”

“ Okay, malam ni kita pergi dinner, Asyaaf kita suruh Ibu jaga kejap. Then kita bincang.” Haikal cepat membuat perancangan. Kenapa dia selalu cepat?

“ That fast?’

“ Tadi kata ready?”

“ Tak la, ingat nanti-nanti ke..” Haikal mula mendengus, nak marah dah! Dengusannya itu ala-ala asap permula kepada letusan gunung berapi.

“ Nak tahu ke tak.. kalau nak malam ni, tak nak, tahun depan la jawabnya.” Ah! Pemimpin kuku besi ni!!

“ Yela-yela, malam ni.” Aku sentap! Haikal boleh pula ketawa. Geramnya!

“ B..” aku menarik tangannya, menghalang dia daripada keluar daripada kereta, ada perkara yang tiba-tiba aku ingin tahu.

“ ye.. kenapa sayang?” mukanya berubah melihat riak wajahku yang mulai mendung.

“ B sanggup tak buat Zu macam B buat Alisya tadi..” Haikal mengerutkan dahinya. Mungkin tak faham.

“ Do you mean, slap?” Aku mengangguk, aku larikan anak mata dari panahan mata Haikal yang tajam.

“ Yes.” Aku terkedu dengan jawapannya. Aku tidak tahu apa yang patut aku katakan. Aku terus keluar dari perut kereta dan melangkah ke dalam rumah. Tak sempat melangkah, Haikal menarik tanganku, mendekatkan aku dengan dirinya.

“ Yes, i do have to touch you, but not to hurt you, it is more to teach you. I do have to touch you with my hand, to make you feel how much i love you.” Ujar Haikal sambil tangannya menyentuh lembut pipiku, dielusnya perlahan dan membuatkan aku memejamkan mata perlahan dan terasa indah dibelai.

“ B akan buat macam B buat Alisya tadi, kuat juga, tapi bukan dengan tangan, tapi..” aku terus membuka mata dan memandangnya.

“ Tapi dengan apa?” Soalku. Haikal sudah muncungkan bibirnya. Apa kes?

“ dengan ni..” Haikal memuncungkan lagi bibirnya. Aku mengangkat kening, bermaksud menyoal, apa?

Terus sahaja, cupp!!

Bibirnya terlekap dipipiku. Aku merona merah. Malu! Ada ke cium aku dekat luar rumah, kalau jiran nampak macam mana. Haikal cuba lakukan sekali lagi, terus aku berlari jauh daripadanya.

“ cepat la sayang, B nak tampar sayang ni.” Ujar haikal dengan bibir yang sengaja dimuncungkan dan mengejarku.

“ B.. taknak... ei.. macam angsa bibir besar jek..” jeritku sambil berlari mengelilingi kereta. Haikal masih setia mengejar. Kami berkongsi gembira. Bahagia. Tentu sahaja aku bahagia!

Tapi jauh di sudut hati, aku takut ada mendung yang melindungi cerahnya mentari…

9 comments:

deAnza-wAnda said...

hye abc... best.. bile sambungan plak nih...

akubersamaCahya said...

^^v bz sket.. idea takmo keluar..hehee esok or lusa.. tunggu..

blinkalltheday said...

eiii,cemane ye haikal kejar zue dgn bibir muncung?sweet dowh...takat i taw..best2..

Ad_dEen said...

ah..akhirnya bleh gak komen..apsal tetiba xleh nk komen lak ble bka kt ofis ri2..
erm bab b4 ni mls la nk komen..
2 in 1 kt cni je la..
dah..tertangkap gak zhamry..
mcm mana la alisya ni tetiba dtg lak..
sibuk je kaco kebahagiaan org..
hehe..comey je haikal ni ye..
+ gatal sgt la..ahaha..
tp xpe ngn wife sndr kn...
moge2 diorng nye love last forever ever la...
cpt smbg cik abc...
i like.... :)

akubersamaCahya said...

Ad een: sy setting sebab agak stress dgn anon. sy terima dia as my Lif's readers.. tapi sy jadik stress dgn komen2 die..

Ad_dEen said...

oh patut la..
ingt tenet kt ofis de proxy smpi x leh komen...
haha..biasa la cik anon 2..
biar la die komen2..
kirenye die pmnt fanatik LIF ni..
hehe..

akubersamaCahya said...

^^v tak lah.. fanatik oke.. just nak bg dia show him/herself.. tak best la komen2 sbgi anon.. kan3..hehehe

Ad_dEen said...

erm 2 la...np die x nak menonjolkan diri..
pemalu kot anon ni..hehe
pas ni kte rmi2 gesa dia buh nama..

sara said...

ok, skrg dh tau sape si mamat zhamry ni...hehe