Tuesday, September 11, 2012

Melodi CINTA : Cahya untuk dia



Mimpi bukannya realiti
Realiti terkadangnya menjadi ilusi
Pingin diri menakluki hati
Mencintai dan terus merindui

Dalam diam langkah saya menuju jalan Ilahi. Makin kuat saya diuji. Kadang rasa lemah dan menyerah, tapi hati tetap cekal dan tabah. Mengingatkan keluarga yang saya sayangi, saya terus gagah melangkah. Sisip ais mata yang mahu mengalir, saya simpan di balik tubir mata. Biarlah dia bergenang, bagai ada nakalnya habuk yang merencananya. 



Dalam diam saya menahan hati daripada mencari lelaki. Kerna saya sendiri tidak pasti, mana antara mereka yang benar untuk saya? Saya berjaya, dalam senyap memandang antara mereka, saya menjadi lemas dalam desakan yang dibina. Tetapi dia muncul secara tiba-tiba. Dia yang saya pasti tidak akan pernah menjadi realiti. Terjarak kami antara dua negara, jauhnya sejauh Malaysia dan Korea. Masakan saya mampu menukar mimpi saya kepada satu kenyataan hidup saya, mampukah? 

Tidak menolak, jodoh itu ditangan Allah. DIA yang Maha Kuasa, tiada mustahil bagiNya. Akan tetapi, kisah mimpi yang saya alami membuatkan saya meminta kepadaNya sesuatu diluar jangkaan hati dan diri saya. Bagaikan akal keluar daripada lingkaran warasnya. Dia saya doakan seperti saya. Hadir dalam hidup mencari cahya. 

Dua tiga kali kadang lebih daripadanya saya katakan pada hati yang mencari penegak dulunya, yang saya mampu menegakkan. Saya mampu menarik cahya itu kepadanya. Benarkah? Pipi ini kerap kali saya peritkan dengan jemari yang menampar. Cuma mahu menyedarkan. Namun sukar untuk terus saya keluar, kerana saya seolah-olah membenarkan. 

Rasulullah bersabda:
“Cintailah kekasihmu dengan biasa-biasa saja, kerana boleh jadi suatu hari nanti dia akan menjadi sesuatu yang kamu benci,dan bencilah sesuatu yang tidak kamu sukai dengan biasa-biasa saja, karena boleh jadi suatu hari nanti dia akan menjadi sesuatu yang kamu sukai.”

Akur saya, biarlah mimpi ini mengiringi jalan saya sehari-hari. Mana tahu ia bisa mengeringkan air mata yang sentiasa bergenang. Mana tahu ia bisa menguatkan hati saya untuk terus menuju jalan mencari cinta abadi. Kerana akhirnya, cinta itu milik Allah semuanya.

Firman Allah :
“Wahai hambaKu, AKU adalah kekasihmu yang pertama, kau cintai AKU di hari perjanjian,dan tatkala semua pecinta telah pergi meninggalkanmu, sedang AKU menghubungkanmu, maka kembalilah kepadaKU, nanti akan AKU muliakan engkau dengan kemulian pecinta.”

No comments: