Monday, February 27, 2012

Melodi Cinta : realiti itu bukan fantasi!



Melakar cinta sejauh dua benua
Mengukir rindu sedepa selebarnya
Tapi minda waras mengata
Mustahil ia realiti, kerna dia fantasi mu semata!

Kadang saya terfikir. Apakah kebimbangan yang selama ini saya rasa adalah kerana saya terlalu berharap yang imaginasi saya menjadi sebuah realiti? Lama masa yang saya ambil untuk berfikir tentang ini, sehingga kerisauan hadir dibalik ketenangan yang bercambah.


Kadang saya terfikir, jauh sehingga ke mana sahaja. Salahkan saya menulis cerita dunia fantasi saya? Leka dan melalaikan jiwa? Saya sungguh tiada jawapannya. Niat dalam hati, kisah saya coretkan hanya untuk hiburan hati-hati yang kecewa dalam cinta manusia mereka. Untuk hiburan hati-hati yang kebosanan dalam hari-harinya. Tak lupa, saya tak lupa, menitip pedoman, nasihat dan nilai agama. 

Saya tidak sempurna. Kisah hitam dunia saya sungguh mengajar diri saya tentang dosa dan pahala. Masakan saya terlalu mudah untuk melupakan? Saban waktu kisah itu bagai terlayar di birai mata, hati saya terdetik rasa sesal dan seribu kecewa. Bagaimana harus saya basuh ia agar luntur dari ingatan yang sungguh terasa seksa? 

Saya masih dalam mencari makna kehidupan. Makna cinta dan pengharapan. Saya juga masih dalam usaha menjadi pintu taubatNya. Doakan saya, sebagaimana mana saya berusaha saban waktu mengingati anda dalam doa-doa saya. Ameen.

“Katakanlah, hai ahli kitab, mengapa kamu memandang kami bersalah lantaran kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya…” Surah al-Maidah: 59.

No comments: