Friday, January 18, 2013

Melodi Cinta : lupa atau melupakan?









Manusia masih lupa
Bahagia itu sementara
Rezeki itu dariNya
Manusia tetap lupa

Percaya atau tidak, dalam hidup saya selama 24 tahun ini, segala apa yang saya mahukan Allah pasti memberi. Tidak pernah tidak, antara cepat dan lambat. Tetapi percaya atau tidak, saya selalu memaksa Allah memberikan sesuatu yang mustahil. Kadang kala kedengarannya seperti saya memarahi pada Maha Pencipta Maha Pemberi rezeki apabila saya lambat menerima apa yang saya pinta dariNya. Saya kadang kala hilang rasa syukur, tiada sifat sabar. Setelah menerima, saya mengambil masa yang panjang untuk terus sujud bersyukur atas pemberiannya. Sombong bukan? Sayalah manusia yang masih lupa masih alpa dengan dunia. 

“Wahai Tuhanku, kayakan daku dengan ilmu pengetahuan dan hiaskan daku dengan sifat sabar; dan muliakan daku dengan sifat taqwa dan perelokkan daku dengan kesejahteraan.” (Doa memohon ilmu, kesabaran, ketaqwaan dan kesejahteraan)

Saya percaya bahagia saya yang sementara itu anugerah paling besar Allah kurniakan. Mungkin bahagia itu bukan milik saya, jadi saya lepaskan. Namun saya ini manusia yang senang lupa, kadang kala saya kembali merungut selepas redha yang saya lafazkan. Saya lupa, permata hati saya lebih merana lebih terasa akan pinjaman bahagia yang sementara itu, tetapi mereka lebih tabah daripada saya. Saya memang seorang pelupa bukan? Kadang kita berfikir diri kita paling hebat di uji, namun pernahkah kita sedar ada yang lebih hebat ujiannya? Allah tidakkan pernah membebani hamba-hambaNya! Lalu kenapa saya masih merungut itu dan ini? Jelas saya manusia yang masih lupa.

Masa terluang seminit dua di parkir kereta tempoh hari, saya luahkan rasa hati yang tersimpan lalu saya rakamkan. Saya malu untuk mendengar semula, kerana luah itu ikhlas dari lubuk hati. Saya tidak mempunyai teman, hanya ada saya, Allah dan iman yang berganda nipisnya dari kulit bawang yang tersiat. Kenapa saya malu? Kerana saya luahkan dosa saya yang akan pasti dibangkitkan di akhirat kelak. Di mana tangan saya akan bersuara, mata saya akan bersuara malah semua anggota saya akan bersuara menyatakan dosa-dosa saya. Mengenangkan itu, saya jadi takut dan malu. Allah ampunkan hamba! Percaya atau tidak, esok lusa saya akan lupa, lalu saya akan ulangi semula. Saya manusia yang terlalu mudah untuk lupa. 

Saya lupa masa tidak akan kembali berganjak ke belakang, malah terus memecut laju ke hadapan. Saya lupa peluang hanya datang sekali, kali kedua itu anugerah dan mungkin kali ketiga adalah hidayah. Namun tak mudah untuk ia datang berganda. Saya ini manusia lupa, kerap juga saya ulangi, jika jika jika, kalau kalau kalau. Tidak! Tidak akan berlaku seperti yang saya minta, sungguh saya sering lupa! Bayangan dosa terus akan melayar dalam ingatan, kadang kala bagai melayar di mata. Bagaimana untuk saya melupakan ia, kerana saya sendiri seorang manusia yang mudah lupa dan masih dan tetap lupa.

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan hatinya dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya.” (Surah Qaf : ayat 16)

No comments: