Friday, January 11, 2013

Melodi Cinta : Seorang Pelupa




Resah mendamba cinta
Kasih dari Yang Esa
Malu sembah hamba tak laksana
Suruhan mudah terus dipersia

Mahu menjadi yang terbaik, siapa akan menolak? Mahu menjadi terbaik, siapa mengelak? Tiap titisan doa hamba, mahu menjadi pencinta setia, mendamba kasih dari Yang Maha Esa. Saya khilaf. Banyak contengan dosa dan noda. Tetapi saya tak putus asa. Kisah lama menguatkan diri saya yang serba lemah, serba tak berdaya. Allah itu ada, Allah sentiada ada bersama saya. Saat susah saya menangis menggila, saat saya gembira bersorak bahagia. Allah sentiasa ada. Mahu rasa memelukNya, lalu tersujud dahi ke atas hamparan lukisan Kaabah. Mensyukuri kurniaanNya. Kadang saya terlupa, lusa baru tersedar salah alpa saya. Ampun Ya Allah, hamba sungguh seorang pelupa.


Hari ini saya menconteng satu dosa lagi. Tidur bermimpi tanpa ingat mati! Kerana itu terjaganya saya menyesali, namun tak terus memohon taubat Ilahi, saya terus mendorong diri ke arah duniawi. Allah, betapa lemahnya hamba ini. Betapa dunia saya lebihkan dari akhirat yang kekal abadi.

“Wahai Tuhanku, jadikan aku dari golongan orang-orang yang apabila mereka melakukan amalan yang baik, mereka bergembira dan apabila mereka melakukan perbuatan yang buruk mereka memohon ampun kepadaMu.” (Doa Memohon Rasa Sukacita dengan Kebaikkan)

Saya mahu menjadi wanita yang lebih baik dari kisah semalamnya. Setiap masa, saya memperelokkan cara kehidupan saya. Pernah saya persoalkan, kenapa dulunya aku tidak sedar? Sungguhkan saya pelupa orangnya. Takkan mudah saya mencapai sesuatu sebelum saya menghadapi sesuatu. Saya mahu menjadi seseorang yang tebal imannya. Iman saya? Mungkin senipis dari nipisnya kulit bawang itu. Jika tidak, mungkin mudah saya menepis godaan syaitan yang sering sahaja membisikkan kelalaian ditelinga dan hati saya. Mujur sahaja kotak hati ini milik Allah, jika tidak hanyut sudah dengan kata mati dari iblis laknatullah! 

Tidak mahu terus lancang membicarakan, saya undur diri untuk hari ini. Jumaat hari yang mulia, mulakan dengan Kahfi dan habisi juga dengan Kahfi. insyaAllah, semuanya milik Ilahi teruskan meminta kepadaNya yang memberi tanpa meminta balasan. Allahuma Ameen, Allah sebaik-baik penolong.

“Tiga perkara yang barang siapa terdapat (ketiga-tiga perkara itu) padanya nescaya dia memperoleh kemanisan iman, (iaitu) Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selainnya (Allah dan Rasul), dan dia mencintai seseorang semata-mata kerana Allah dan dia benci untuk kembali kepada kekufuran (maksiat) sebagaimana dia benci dilemparkan ke dalam api.” (Bukhari dan Muslim)

No comments: