Tuesday, May 17, 2011

LOVE IS FOREVER ~ 22

LOVE IS FOREVER

Pada mulanya aku membantah untuk bernikah pada hujung minggu ini. Terlalu cepat dan nampak tergesa-gesa, biarpun aku tahu ia adalah satu perkara yang baik. Tapi aku mahu ia dijalankan selepas majlis Aida dan Hariz. Majlis mereka kurang dari tiga minggu sahaja lagi. Ummi menolak, kata Ummi kalau aku bernikah dahulu dengan Haikal, di majlis Aida nanti boleh disambut sekali untuk kami berdua juga, tidak perlu bersanding tapi menyambutnya dengan doa selamat. Apa boleh buat bila orang tua sudah bersuara. Aku hanya mampu turutkan. Haikal? Lagi cepat lagi bagus katanya. Aku tidak tahu apa yang aku rasakan sekarang. Ternyata hanya kosong! Bahagia kemarilah, aku ingin punya rasa dan gembira!

“ Zu boleh terima saya... dengan rela hati?” soal Haikal lambat-lambat, sewaktu dalam perjalanan pulang selepas selesai mencari persalinan akad nikah esok malam. Aku hanya mencari jubah moden dan baju melayu warna sedondon untuk Haikal. Coklat lembut, cair menjadi pilihan.

“ InsyaAllah, saya hanya ikut apa yang di depan saya. Mungkin sudah ditetapkan untuk kita kembali bersama, saya terima.” Hanya itu yang aku mampu untuk menjawab. Jawapan apa lagi yang bisa menyenangkan hati dia dan hatiku sendiri? Haikal mengangguk perlahan. Diam sepi mengiringi perjalanan kami pulang ke rumah. Ummi, Baba, Asyaaf dan Aida akan tiba di Kedah petang nanti, mereka akan menginap di Homestay berdekatan rumahku. Seperti sebelumnya, mereka akan menolak untuk menginap di rumah kami, mungkin takut menyusahkan.

“ Zu..” Panggil Haikal belum sempat aku keluar dari perut kereta. Aku memandangnya.

“ Betul Zu okay kita bernikah semula?”

“ I thought I already answer that question..” Kenapa perlu dia mempersoalkannya berulangkali?

“ I just want to make sure of it.. if it is hard for you, then we should cancel it.”

“ To be truth, it is hard, really hard, but i’m going to follow the flow.” Aku berterus terang. Aku menghadapi hari yang sukar kebelakangan ini dan sekarang aku terasa penat untuk mengelak daripada sesuatu untuk terjadi. Salahkah aku untuk ikut apa yang sedia dirancang untuk aku?

“ And to be honest, I’m happy that we are going to be husband and wife tomorrow, really happy.” Sampuk Haikal, membuatkan aku terdiam sendiri.

“ Tapi buat apa kegembiraan ini, andai bakal isteri saya terasa beban dengan perkahwinannya.” Aku tidak tahu apa yang perlu aku katakan. Aku mengeluh. Malas untuk terus berbicara mengenai rela atau terpaksa aku bagi mengahwininya, aku terus keluar dari kereta. Haikal turut keluar, masih tidak puas hati lagikah dia? soal hatiku.

“ Zu..” panggilnya. Aku yang malas dan panas hati, menjawab dengan kasar.

“ What else you want to know?”

“ Eh, jangan la marah, saya just nak tanya, upacara batal air sembahyang esok nak pakai apa? Cincin pun tak beli kan?” Ah! Kenapa cepat sangat aku nak mengamuk? Kan dah tersilap menilai Haikal. Erm! Tak pasal-pasal kena sindir.

“ Kita guna cincin kahwin kita dulu boleh? Saya ada simpan lagi, awak ada?”

“ Cincin kahwin dulu?” Soal Haikal, hairan ke?

“ Yup, kenapa?”

“ I bought a couple ring for us tomorrow” Jawabnya dengan senyuman penuh bangga. Aku terkejut dan sedikit teruja.

“ Really? Platinum?” Aku sekadar bergurau. Tapi Haikal mengangguk.

“ You guess it or Aida dah cakap?” Biar betul, platinum!.

“ Platinum? Mahal tu, simple-simple dah la, I’m not demanding okay.” Dalam hati ni, tak sabar nak sarung. Haikal suka buat aku teruja macam ni.

“ You will love it, see you tomorrow... wifey!” laungnya sebelum memasuki ke dalam perut kereta dan memecut pergi. Aku hanya menggeleng. Wifey? Jadi Haikal hubby la? Aku ketawa sendiri. Haikal sangat pandai mengawal keadaan, yang suram boleh jadi terang benderang, yang panas bisa jadi sejuk membeku, tapi bila marahnya meletus, aku sendiri kecut perut.

+++

Riuh rendah rumahku malam ini. Biarpun kami hanya sekadar bernikah dan dalam waktu dua hari perancangannya, Ayah dan Ibu tetap mahu ianya meriah. Ibu kata, biar orang yang asyik mulutnya terbuka mencanang cerita aku yang bukan-bukan tu senyap. Aku hanya mampu bersetuju. Sebenarnya segan, sebab dulu orang tau aku kahwin tapi tak ada kenduri pun. Tau-tau aku dah cerai, itu pun sebab diorang dapat selepas aku ke US. Kawasan kejiranan aku ni banyak wartawan gosip, jadinya, kisah aku antara yang ‘hot’ dalam majalah diorang. Aku tahu Ibu terasa dan malu, tapi Ibu senyapkan dan selalu kata ‘lama-lama diorang senyap la..’

Aku belek baju yang tersarung ditubuhku. Cantik! Haikal yang pilih, sebab aku tiada rasa untuk memilih. Sungguh Haikal bersabar dengan aku semalam, aku menyepi tak bersuara, diajak makan aku menolak minum pun taknak. Bukan aku sengaja tapi fikiran aku jauh melayang, panggilan semalam masih terngiang-ngiang. Biar tiada suara, hanya desir nafas yang kasar. Berkali-kali aku memanggil tapi tetap tiada suara. Aku takut, aku takut jika lelaki bernama Zhamry itu masih mengganggu.

“ Kak.. dah siap?” Suara Aida dibalik pintu menyedarkan aku dari lamunan. Aku memandangnya, senyum dan mengangguk. Aida melangkah menghampiriku.

“ Akak cantik malam ni.” Pujinya, lantas duduk dikatil bersamaku.

“ Hari-hari akak cantik.” Aku bergurau membuat Aida tergelak kecil.

“ Sebab tu Abang angau dekat akak..” Ujar Aida lagi, pandai betul dia menyakat aku, malu!

“ Takde lah.. ada-ada je Aida ni..” Aku cuba menafikan, segan pula rasanya. Ala-ala pengantin baru. Walaupun dulu aku pernah berkahwin, dengan orang yang sama, tapi rasanya sangat lain, lain! Mungkin dulu aku hanya galang ganti tanpa cinta untuk diri, tapi kini cinta ada dalam hati, rindu ada bersembunyi hanya ego yang menghalangi.

“ Apa pula takde? Akak mesti taktau kan?”

“ Tau apa?”

“ Cincin malam ni, Abang dah tempah lama dah, since he came back from US with Asyaaf. He told Ummi and Baba that he love you and he regreting that he left you.” Aida mula membongkar rahsia. Aku hanya mendengar. Aku agak teruja untuk tahu cerita Aida. Cerita yang aku tak tahu, dan mungkin cerita disebalik apa yang terjadi.

“ Abang datang kedah bukan nak ambil kereta aje tau, nak ambil akak sekali, kiranya doa dia makbul... walaupun keadaannya nampak tak best.”

“ What do you mean? He planned it?” Ujarku, gusar. Takkan Haikal yang rancang?

“ Ish! Gila apa akak ni, Abang tu baik tau, Abang dah cakap dekat Ummi, dia nak minang akak tapi sebab takut akak reject dia, so dia datang dulu melamar akak ala-ala romantic proposal la..” Patutlah haritu Haikal suruh jumpa dekat Taman Jubli, katanya ada benda yang dia nak bagi. Lega hati ini mendengar penjelasan Aida, aku sudah fikir yang bukan-bukan.

“ Romantic proposal.. lain yang jadi..” Bisikku perlahan, kenapa begitu banyak dugaan? Astagfirullah, aku tak patut menyoalkan kerja Tuhan!

“ Sabar ye akak, semua dah ditentukan, bahagia menanti akak, Aida boleh jamin. 100% that Abang Haikal memang terlalu cintakan akak.” Aida memujukku. Aku hanya mengangguk. Ya, bahagia mungkin sedang menantiku. Aku perlu cuba membuka pintu hati ini untuk menerimanya.

+++

Dengan hanya sekali lafaz, aku kembali menjadi isteri kepada Muhd Haikal Hazimi. Semua yang ada memanjatkan syukur dan kadi juga menyelitkan dicelah doanya, moga pernikahan kami kali ini adalah yang terakhir dan hingga ke syurga. Amin! Cinta yang lama boleh disiram dengan baja kasih serta sayang supaya ia mekar dan kembang bagai cinta bru bak di alam remaja. Rindu yang lama boleh dipetik di antara bintang-bintang rasa dilangit bahagia. Aku juga mahu ini perkahwinan aku yang terakhir kalinya.

Para tetamu sedang asyik menjamu selera dengan juadah yang tersedia. Aku belum berkesempatan dan masih belum ada rasa untuk makan. Aku belek cincin yang tersarung. Memang betul, platinum. Kalau dulu, berangan-angan nak kahwin suami Dato’ sebab nak cincin mahal, sebenarnya tak perlu pun kan? Cantik, sangat unik rekaan cincin ni. Ada ukiran bunga mawar kecil dan perkataan. Pada cincin yang aku sarung ini tertulis loveHaikal dan pada cincin Haikal pula tertulis perkataan loveZulaikha. Menurut Aida, Haikal yang membuat design cincin ini, kreatif! Tapi bila lama-lama aku belek, aku terasa ada sesuatu yang kurang.

“ Dari tadi abang tengok Zu asyik belek tangan, tak cukup besar ke cincin tu?” suara Haikal mengejutkan aku yang asyik mengelamun sendiri. Aku jeling Haikal yang masih lagi menyindir aku dengan cincin. Boleh pula masa upacara membatalkan air sembahyang, Haikal berlakon seolah-olah cincin ini berat sangat sampai kena angkat dengan dua belah tangan, semua orang gelak. Geram!

“ Perli la banyak-banyak sikit.” Ujarku geram.

“ Ala.. isteriku ni merajuk pula, habis la suami kena tidur luar malam pertama.” Meremang segala bulu mendengar perkataan ‘malam pertama’ yang keluar dari mulut Haikal. Bagi mengawal keadaan yang aku rasa serba tak kena, aku hanya mencebik.

“ Apa yang kurang sayang?” Soal Haikal sambil menarik jemariku ke dalam genggamannya. Diusap perlahan dan dibeleknya.

“ Zu tak pakai inai, macam pengantin-pengantin lain.” Aku mengeluh. Aku sedar yang aku tidak akan berpeluang merasa fasa merisik dan meminang, fasa bertunang, malam berinai, khatam al-quran dan kadang bila aku terfikir buat aku rasa tersisih. Buat aku terfikir sendiri, kenapa aku bukan macam orang lain?

“ Abang pun tak pakai juga ape..” Ujar Haikal sambil menunjukkan jarinya. Dia suka buat main-main.

“ Awak lain la, pengantin lelaki..”

“ Awak? Tukar eh, panggil abang, sayang pun oke.” Haikal bertitah dalam nada yang tegas dan aku hanya mengangguk tanda faham. Haikal tidak boleh dibantah, kalau tidak perang antara aku dan dia akan meletus seperti selalu.

“ Masa kecik-kecik, Zu selalu ikut Ibu pergi malam berinai, tengok pengantin dipakaikan inai oleh mak andam, saudara-saudara perempuan dia. Cantik, ada yang lukis bunga-bunga. Zu selalu berangan, nanti Zu kahwin Zu pun nak lukis juga, mesti Zu jadi cantik dan ada orang admire untuk jadi macam Zu. Tapi sekarang bila dah kahwin,dua kali kahwin, Zu tak dapat pun macam tu.” Entah kenapa aku petah untuk bercerita malam ni, dengan Haikal pula tu. Aku dengar Haikal mengeluh kecil. Aku bukan sengaja membuat dia susah hati, tapi aku sendiri tak pasti kenapa memberitahu semua tu. Kami berdua melayan perasaan sendiri. Senyap sepi antara kami hinggalah Ibu memanggilku untuk ke dapur. Aku baru teringat yang aku belum makan. Aku ajak Haikal untuk makan bersama, tapi dia sudahpun makan dengan Baba dan Ayah tadi.

+++

Di dapur masih ada ramai lagi kaum ibu menyiapkan kerja-kerja pengemasan. Ada yang mengisi lauk yang lebih ke dalam plastik untuk dibahagikan dan ada juga yang sedang rancak berbual sambil membasuh pinggan termasuklah Aida. Aku mengisi pinggan dengan sedikit nasi dan lauk yang ada, aku makan sendirian. Sempat juga aku bertanya tentang Asyaaf, kata Ummi, Asyaaf sudah pun tidur. Asyaaf tidak berapa sihat, demam. Sejak datang petang semalam, si kecil itu tidak aktif seperti selalu, tidak diajaknya aku untuk bermain, hanya merengek kecil untuk tidur diriba. Sedang asyik memikirkan Asyaaf dan menjamu selera, ada suara sumbang yang telah mematikan segala gerak lakuku.

“ Aida ni dah bertunang la ye? Cantik orangnya, berkenan la Cik Yah.” Ujar Cik Yah a.k.a Joyah kepada Aida dan Mak Long Haikal yang kebetulan turut membantu membasuh pinggan.

“ Cik Yah lambat sikit aje, kalau tak dapat la..” Sampuk Mak Long, Aida hanya tersenyum malu.

“ Tu la.. lambat pula, ingat solo lagi, baru perasan ada cincin.” Ujar Cik Yah lagi.

“ Ala Yah, cincin ni takleh boleh juga tanda bertunang, dah kahwin pun cincin juga kan. Tengok pengantin kita malam ni udah le, dah dua kali kahwin, mana ada tunang-tunang.” Kata-kata Mak Long yang aku tahu sengaja diucapkan untuk membuatkan aku terasa. Entah bila aku akan diterima baik oleh dia?

“ Yelah, tunangkan syarat aje, sebagai tanda, tak buat pun tak ape.” Ummi mula menyampuk bila Mak Long sudah berkira-kira untuk menambah kata.

“ Yelah tak buat pun takpe, tapi kalau merisik meminang pun tak ada macam mana pula tu.” Semua yang ada menggelengkan kepala dengan sikap Mak Long yang sering cuba memalukan orang lain. Tak sudah lagi ke benci dia pada aku? Aku berhenti dari makan, tangan aku basuh dengan kendi air yang tersedia di meja. Aku langkah laju ke bilik. Aku tidak sekuat yang disangka, aku juga manusia biasa punya banyak kelemahan. Air mata yang mula berlinang aku seka dengan jari. Bila bahagia untuk aku akan tiba? Bila semua cerita akan berakhir? Aku sudah penat dengan semua permainan dunia. Allah kuatkan aku untuk semua ini? Aku sembam wajahku ke bantal. Aku menangis semahu-mahunya. Tahukah mereka, bahwa aku juga inginkan semua seperti mereka?

“ Sayang.. biarkanlah Mak Long tu.. jangan peduli dia kata apa ye..” entah bila Haikal masuk ke bilik dan duduk disebelahku. Aku angkat muka dan memandang Haikal dengan juraian air mata.

“ Awak cakap senangla, yang dia kata tu saya, bukan awak!” entah kenapa Haikal menjadi mangsa amarah dan sakit hatiku.

“ Ye abang tahu, jangan berawak saya, panggil abang..” Tegur Haikal lagi, dalam masa macam ini pun sempat untuk dia menegur.

“ Abang-abang, awak suami saya bukan abang saya.” Ayat bodohku terkeluar waktu-waktu begini, Haikal hanya ketawa kecil.

“ Ye lah, panggil b, singkatan for Hubby.”

“ Taknak!” bantahku dalam tangisan. Haikal hanya menggeleng perlahan.

“ Okay-okay tak payah.. dah la Zu, jangan nangis.” Pujuk Haikal lagi. Aku masih lagi berlagu dengan tangisan.

“ Kenapa Mak Long benci sangat dengan Zu? Apa Zu buat dekat dia? Sakit hati ni, Mak Long ingat Zu nak ke jadi macam ni? Dia ingat Zu tak teringin ke rasa kena risik kena pinang, Zu nak rasai semua, nak sangat rasa macam perempuan lain. Tapi Zu tak dapat, Zu tak rasa semua.” Haikal memeluk aku yang disisinya erat, memberi kekuatan. Aku menangis semahu-mahunya. Tidakkah mereka tahu bahawa aku juga mahu seperti gadis-gadis lain, yang tertunduk malu tika dirisik, tersenyum malu bila dipinang, terserlah ayu tatkala jemari mereka dihiasi warna inai, aku juga mahu seperti itu, tidakkah mereka tahu?. Aku rasa tangisan malam ini bukan untuk kata-kata Mak Long tapi untuk semua yang terjadi. Selama ini aku menangis hanya kepada DIA. Bukan ini yang aku pinta pabila aku membuat keputusan untuk pulang ke Malaysia. Bukan ini!

“ Sabar sayang, abang tau, abang cuba untuk rasa apa yang Zu rasa, izinkan abang untuk kembalikan senyuman dalam hari-hari Zulaikha Azra, please honey..” Haikal cuba memujuk. Dia mengatakan hal yang sama seperti sebelum ini. Haikal mahu menjadi penyembuh duka ku, mampukah dia? bolehkah aku memberikannya satu kesempatan? Ya Tuhan, berikan aku kekuatan, moga hadirnya dia memberikan aku sebuah kebahagiaan yang selama ini aku impikan.

7 comments:

itu_aku +_^zue said...

heehehee...
xmo la zu keras sgt
bgla haikal jelaskan hal yg sbnrnya

cacing said...

ermmmmmm......

blinkalltheday said...

aah,ni kan malam pertama diorg..b4 dis memang diorg xpng bersama ke??jgn la sedey2 zu..best2,next n3 kite tggu tau

akubersamaCahya said...

cacing: what with ur ermmmm??

zue and blinkaltheday: tungguu~~~

Ad_dEen said...

x sbr tunggu...
sambung cpt2 ye entry br...

intan abd wahab said...

jgn salahkn zu krn setiap wanita psti punya keinginan dlm prkwenan dan zu tiada utk merasainya.....

Anonymous said...

cian....Zu,