Thursday, February 2, 2012

cerpen : Mr. S (part 1)

Mr. S (senyap tapi singa)


“Mak Jah dah jumpa calon yang sesuai?”

“ Alhamdulillah, sudah. Nanti Mak Jah berikan gambar dia dekat Farhan ye” 

            Ahmad Farhan Syah hanya mengangguk faham. Mukanya sentiasa serius. Biar berlembut atau bertegas, tak dapat beza riak wajahnya. Yang membezakan hanyalah ton suara. Mak Jah hanya mampu tersenyum sendiri melihat anak asuhannya itu. Sejak Babanya pergi menghadap Ilahi, kehidupan Farhan makin kacau bilau dengan tingkah laku si ibu tirinya yang gila harta itu. Tak pasal-pasal, Mak Jah terjebak sama dengan kekusutan Farhan. 

            Seminggu lalu, Farhan meminta bantuan Mak Jah supaya mecari seorang calon isteri yang paling sesuai untuk dia. Pilihan Mak Jah mesti yang terbaik, itu kata Farhan, dia tak tahu pening Mak Jah hendak mencari anak gadis yang paling sesuai dengan anak muda bernama Ahmad Farhan Syah. Peguam muda, yang sentiasa sibuk. Sibuk dengan kes, sibuk dengan hal perniagaan Babanya, sibuk dengan ibu tiri yang asyik mencari jodoh buat dia. Lagi satu, Farhan seorang pemuda yang panas baran dan tak pernah senyum. Entah apa salah asuhan Mak Jah. 

“ Sumayyah ni cikgu tadika dekat kampung Mak Jah. Bukan sembarangan, ada ijazah. Berkaitan dengan budak-budak la jugak, Mak Jah tak tahu namanya.” Ujar Mak Jah panjang lebar, sambil menemani Farhan menikmati minum petang di taman. Gambar yang diberi Mak Jah, diteleknya. 

“ Dia setuju nak kahwin dengan saya?” Gambar Sumayyah masih diteleknya. Tak cantik mana, tak bergaya macam model yang ibu kenalkan minggu lalu, tapi manis dengan tudungnya yang agak labuh itu.

“ Mak Jah dah risik, empunya badan serah semua dekat keluarga. Dia muda lagi, baru 22. Mak Ayah dia cuma suruh Farhan datang meminang, ikut adat.” Farhan mengangguk. Entah kenapa matanya tidak mahu lari dari melihat wajah mulus gadis bernama Sumayyah itu. 

“ Nanti Farhan cakap dengan Ibu dan Tok Usu, Mak Jah tolong urus apa patut ye. Cincin nanti Farhan uruskan.” 

Farhan terus menelek gambar itu. Sumayyah, moga indah seperti dikhabar. Moga manis seperti digambar. Moga luhur budinya bagai namanya.

++++++


            “I thought you will choose someone that better than I have chosen for you. But, I was wrong. Why is she?” 

            “I’ve married Ibu, tak payah nak kecoh lagi dah.”

Datin Mazla menjeling menantunya yang duduk tertunduk dihujung sofa. Sumayyah betul-betul keliru dengan apa yang berlaku didepannya itu. 

            “ Bini kamu tu bisu ke? Dari semalam sampai Ibu tak dengar suara pun?” Farhan memandang Sumayyah yang masih tunduk memandang lantai.

            “ Lebih baik diam dari bersuara Bu, Farhan nak balik rumah Farhan.” Farhan terus menerus menyindir Datin Mazla. Sejak dari hari meminang, Datin Mazla tak berhenti dari menyatakan kekurang isterinya, Sumayyah. Selekeh, ketinggalan zaman, orang kampung, macam-macam lagi. Farhan tak peduli, yang dia tahu Sumayyah tak gilakan harta dia macam calon-calon yang ibu kenalkan. 

            “ Balik lah, tak lalu Ibu nak tengok muka budak kampung ni, tak habis-habis pakai baju kurung!” Farhan menyalami tangan Datin Mazla dan berlalu. Sumayyah terkocoh-kocoh bangun untuk mengikuti suaminya. Dihulurkan tangan untuk bersalam, namun tak disambut Datin Mazla. Sumayyah teringat kata-kata Datin Mazla sewaktu malam pernikahan mereka.

            “ Geli aku nak duduk lama-lama dekat rumah kayu ni, dah la panas, berhabuk pula tu.”
Kata-kata yang membuatkan keluarganya makan hati. Mak Jah sudah awal-awal lagi berpesan kepada dia dan keluarga mengenai sikap Datin Mazla. Bila dengar cerita tak berapa sakit hati, bila kena batang hidung sendiri, pedihnya sampai ulu hati!

++++++

“ Kenapa Ibu tak suka dengan Maya?” Soal Sumayyah sewaktu dia dan Farhan dalam perjalanan pulang ke rumah Farhan. Sumayyah memandang wajah suami yang menikahinya semalam. Wajah lelaki yang serius dan tiada riak mahu memberikan jawapan. Sumayyah masih belum faham dengan sikap Farhan, suaminya. Sejak dinikahi semalam, suara Farhan hanya didengarinya sewaktu akad nikah, dan sebentar tadi. Waktu mereka berdua, Farhan hanya senyap tidak bersuara.


“ Maya minta maaf..” Ujarnya bila Farhan tidak memberi respon kepada soalannya. Pandangan dilemparkan ke depan, namun fikiran masih kepada suaminya, Farhan. “Apa salah aku?” detik hati kecil Sumayyah.

++++++

            Beg pakaiannya dikeluarkan dari perut kereta. Farhan sudah awal lagi masuk ke dalam rumah. Sumayyah tak terikut rentak sikap Farhan. Apa yang salah langsung dia tak mengerti. Namun, kedatangannya disambut ceria oleh Mak Jah dan suami, Pak Teh Lan. Pak Teh Lan merupakan bapa saudara kepada sepupu Ayah Sumayyah.

            “ Sabar ye Maya, Farhan memang macam tu..” Ujar Mak Jah ketika membantu Sumayyah mengemaskan pakaiannya, Farhan sudah awal lagi pergi ke pejabat. Baru masuk hari kedua bergelar pengantin, Farhan sudah masuk ke pejabat. Jika difikirkan memang tidak logik dan seakan Farhan cuba menjauhi Sumayyah tapi itulah hakikatnya. Mak Jah sendiri terkejut dengan tingkah Farhan, entah apa yang difikirkannya.

            “ Maya belum kenal abang Han Mak Jah, insyaAllah, Maya akan cuba faham dengan sikap dia.” Jawab Sumayyah jujur, segarit senyuman dihadiahkan, namun siapa tahu, hatinya sedang rancak memikirkan kenapa dan mengapa Farhan bersikap sedemikian.

            “ Tahu kenapa Mak Jah pilih Maya untuk Farhan?” Soal Mak Jah dengan senyuman membunga. Sumayyah hanya menggeleng dengan riak hairan.

            “ Sebab Mak Jah kenal Maya dari kecil lagi. Maya seorang gadis yang sangat penyabar. Dalam keluarga Maya, Maya paling diam dan paling sabar. Dari Maya kecik, Maya yang sentiasa mengalah dengan adik beradik Maya, buatlah apa pun Maya hanya diam dan sabar.” Maya tersenyum manis. Hanya mengangguk. Mak Jah juga. Maya sedar, ada rintangan dan dugaan besar dalam perkahwinannya ini.

+++++++

            “ Abang taknak breakfast?” Soal Maya setelah melihat kelibat suaminya melintas ruang makan. Farhan berpaling, dipandang meja makan dan Maya berselang seli.

            “ We have been married for two month. Did you ever see me having my breakfast?” Farhan tidak menjawab tapi kembali menyoal Maya dengan soalan sinis. Maya hanya mengangguk dan tertunduk lemah. Ya, Farhan tidak pernah ambil sarapan, dan tidak pernah menjamah air tangan Maya. Farhan alien ke? Pernah beberapa kali soalan itu terpancul diruang minda Maya, dengar lucu tapi... entah!

            “ Abang tak pernah makan kat rumah pun..” Maya ‘ter’merungut! Ditekup mulutnya perlahan. Maya sedar dia terlepas cakap.

            “ So? I have told you right? Do I have to repeat it again?!” Nada suaranya makin keras kedengaran. Maya sudah gelabah. 

            “ Maya mintak maaf.. Maya takkan buat lagi..” Setelah mendengar jawapan Maya, Farhan pantas melangkah keluar kereta. Maya hanya memandang sepi. Tiada salam, tiada kucupan pagi. Perkahwinan ini sekadar menjauhkan paksaan Ibu dengan calon-calon menantunya sahaja. Maya tertunduk lemah di meja makan. Mana mungkin dia lupa kata-kata suaminya itu waktu pertama kali dia memasak dirumah itu.

            “ I never ate at my house. Then awak tak payah masak.”

             Maya mendengus lemah. Entah apa yang perlu dilakukan dirumah itu. Masak tak payah, kemas? Mak Jah melarang. Ya Allah, aku tidak dilahirkan untuk hanya bergoyang kaki. Jerit hati kecil Maya. Dicapai telefon bimbitnya dan buku nota, langkah diatur ke ruang taman belakang rumah. Tak disangkal, rumah Farhan memang besar dan punya ruang laman yang sangat luas. Tapi isinya kosong!

           Punggung dilabuh atas gazebo. Telinga disumbat dengan earphone, muzik yang perlahan dipasang sebagai halwa telinga. Buku nota dibuka, dan pena diambil. Jarinya teringin menulis sesuatu hari ini, mungkin kisah hatinya. Mungkin persoalan kepada sikap suaminya. Itulah hobi Maya, pantang ada masa terluang, pasti berkepit dengan pen dan kertas. Pernah juga di ‘sound’ adiknya sendiri, Maya seolah-olah ketinggalan zaman, orang sekarang berkepit dengan notebook bukan lagi kertas dan pen. Maya hanya tersenyum. Bukan tiada, cuma keselesaan itu berbeda.

            “ Kau pekak ke!” tarikan earphone daripada telinga secara tiba-tiba dan jerkahan itu membuatkan Maya terloncat dari duduknya. Dadanya ditepuk perlahan. Fuh..semangat!

            “ Aku cakap dengan kau, kau boleh dek!” Maya memandang wajah gadis dihadapannya, diteleknya ralit. Tidak dikenalinya, tapi wajah yang tebal dengan bedak itu jika tidak bersolek pasti lebih cantik. 

            “ Hoi! Aku datang tak suruh kau telek muka aku la, aku tau la aku cantik dari kau!” Layla menempik penuh geram. Maya tersedar dari lamunan. Huih! Pukau sungguh wajah dia yang mengerikan nih! Bisik hati kecil Maya hingga terukir senyuman dibibir Maya tanpa dia sedari. Jari runcing Layla menunjal kepala Maya membuatkan Maya tersentak dan terus berdiri. Pantang!

            “ Cik datang cari siapa?” soal Maya tegas. Layla menjeling.

            “ Cari kau la perempuan kampung! Bodoh!”

            “ Watch your words!”

            “Do I care? Kau memang perempuan kampung, perampas!” Maya mendengus geram. Perempuan dihadapannya terlalu lancang berkata-kata.

            “ Perampas? Bila pulak saya merampas hak awak?”

            “ Farhan tu sepatutnya jadi milik aku, bukan kau!” Maya tersenyum menyindir.

            “ Dah termaktub, Abang Farhan suami saya, dan tiada isu rampas kat sini.” Ujar Maya tegas. Layla geram. Maya seolah-olah mencabarnya.

            “ Tak guna..” Tamparan hebat Layla hinggap diwajah Maya. Maya terkesima. Seumur hidupnya, itulah pertama kali dia ditampar. Ayah atau abangnya tidak pernah berbuat demikian. Maya anak yang patuh dan taat. Terasa bibirnya perit sekali. 

            “ Layla, what are you doing here?” suara Farhan menjengah ke ruang telinga. Kedua-dua mereka kalih pandangan ke arah Farhan yang berada ditepi rumah. Maya menekup pipinya yang masih perit. Layla melangkah penuh liuk lentuk ke arah Farhan. Malas untuk melihat drama yang seterusnya, Maya terus masuk ke rumah melalui pintu belakang.

            Bibir yang berdarah dicuci perlahan. Ditelek wajahnya dicermin. Pipinya kelihatan bengkak dan bercalar. Peritnya masih terasa. Apa salah aku? Soal hati Maya. Keluh dilepas perlahan. Maya melangkah keluar dari bilik air. Dari jendela masih terlihat adegan lakonan penuh gedik Layla dan Farhan. Farhan seperti gaya biasanya, tangan dimasukkan ke dalam poket seluar, tegak berdiri. Layla dengan tiada segan silu memeluk erat pinggang Farhan. 

            “ Allah, kuatkan hatiku..” bisik Maya perlahan. Hatinya terguris melihat adegan itu, biarpun Farhan kelihatan tidak membalas sebarang reaksi. Maya terluka, dia sendiri tidak pernah merasa mesra hangatnya pelukan suami, kenapa Layla yang mampu merasainya? Dengannya, Farhan cuma lebih kepada tanggungjawab, hanya seperti melunas tanggungjawabnya sebagai suami. Maya mengeluh sendiri. 

+++++++

            Kepala Maya seolah-olah dihempat batu besar. Terasa berat untuk diangkat. Terasa perit untuk terus berdiri. Usai solat maghrib, Maya terus baring di atas katil. Mungkin setelah berehat kepalanya akan kembali sihat.

            “ Farhan.. Maya tak turun makan lagi?” Soal Mak Jah, melihatkan Farhan sedang ralit membuat kerja diruang tv.

            “ Masa Farhan masuk bilik, dia tidur, and masa keluar pun Han tengok dia tidur lagi.” Jawab Farhan dengan matanya fokus kepada kerja-kerjanya.

            “ Dia tak makan lagi tu, tengah hari tadi pun tak makan, isteri kamu tu ada gastrik.” Ujar Mak Jah penuh risau.

            “ Biarlah dia tidur, karang dia bangun, dia makan la Mak Jah.” Jawab Farhan acuh tak acuh.

        “ Pergi kejut dia Farhan..” Tutur Mak Jah lembut. Farhan memandang Mak Jah yang masih tetap ditempatnya. Mak Jah bagai ibu kandung Farhan, suruhan Mak Jah tidak pernah dibiarkan.

            “ Okey Mak Jah, Farhan pergi jemput menantu kesayangan Mak Jah.” Mak Jah hanya ketawa kecil mendengar tutur kata Farhan.
+++++++

            Pintu bilik dikuak perlahan. Maya masih tidur, itu yang dilihat dari kaca mata Farhan. Nak tak nak, Farhan terpaksa mengejutkan Maya. Nanti bising pula Mak Jah. Maya kelihatan letih, pucat. Farhan duduk disebelah Maya yang sedang asyik terlena. Deru nafasnya kedengaran tidak teratur. Perlahan-lahan Farhan menyentuh jari jemari Maya. Sejuk beku? Pantas Farhan meletakkan belakang tangan di dahi Maya. Allah! Panasnya. 

            “ Nanti Mak Jah bawak naik tuala dan air suam ye. Farhan pergi call doktor.” Ujar Farhan sebaik turun ke dapur. Resah, bagaimana Maya boleh tiba-tiba demam. Petang tadi, dia melihat Maya baik-baik sahaja. Mak Jah juga terkejut, dengan pantas Mak Jah menurut pesanan Farhan sebentar tadi.

+++++++

            “ Ni kainnya Farhan..” Mak Jah menghulurkan kain tuala kecil dan semangkuk air suam kepada Farhan yang sudah pun berada di dalam bilik. 

            “ Mak Jah tuamkanlah..” Farhan menolak.

            “ Kamu suami dia, jadi ini tanggungjawab kamu juga Farhan..” Farhan mengeluh kecil mendengar kata-kata Mak Jah. Dia tahu, cuma tidak biasa. Farhan kembali melabuh punggung disisi Maya yang masih lena. Dibetulkan baringan Maya. Rambut Maya yang menutupi wajahnya, dia kalih perlahan dan betulkan. 

            “ Kenapa dengan muka Maya Mak Jah?” Soal Farhan sebaik terlihat kesan calar dan lebam dipipi Maya. Mak Jah cuba menelek.

            “ Ish.. tak tahu pulak kenapa, macam kena tampar aje ni..” Farhan mendengus keras. Layla! 

            “ Mak Jah ada perasaan atau dengar apa perbualan Layla dengan Maya petang tadi?”

            “ Takde la pulak, Layla cuma tanya dekat Mak Jah, Maya mana, tu aje.” Jawab Mak Jah jujur.

            “ Ni mesti kerja Layla ni. Tak habis-habis nak kacau hidup Farhan.” Rungut Farhan, sedikit keras.

            “ Nanti Mak Jah bawakkan ubat ye.” Mak Jah tidak tahu mahu kata apa apabila Layla menjadi persoalan. Dari Farhan belasan tahun lagi, Layla sudah tergila-gilakannya. Biar sejuta kali Farhan menolak, lebih sepuluh juta kali Layla akan terus menggoda. 

            “ Kejap lagi Doktor Anis akan sampai, Mak Jah suruh dia ke atas terus ye.” Mak Jah mengangguk faham dan berlalu keluar. Farhan menelek perlahan wajah mulus isterinya. Luka dibibir Maya disentuh perlahan dengan jari. 

            “ Maaf, bukan aku sengaja, hati ini serik pada yang bernama wanita.” Bisik hati kecil Farhan. Ketukan dipintu mengejutkan dia dari lamunan. Doktor Anis dan Mak Jah. Farhan beralih tempat, dan memberikan ruang kepada doktor Anis untuk memeriksa Maya yang masih terlena.

            Setelah beberapa minit berlalu, Doktor Anis siap memeriksa dan mengemas barang-barangnya. Dikeluarkan satu buku dari beg bimbitnya dan menulis sesuatu. Kertas itu diserahkan kepada Farhan dengan senyuman.

            “ You should take care of her from now. Tahniah Farhan, kurang 9 bulan dari sekarang awak akan jadi Papa.” Ujar Doktor Anis, Farhan terkedu dan ternganga. Farhan tidak tahu mahu berkata atau memberikan reaksi yang bagaimana. Dilihat Mak Jah tidak putus-putus mengucap syukur. Doktor Anis pula tersenyum sedari tadi. Kertas digenggaman dibelek bagai tembus hingga ke lantai. Ah! Aku belum sedia dengan semua ni! Jerit batin Farhan sendiri.

++++++++

            Tubuhnya dihenyak ke atas sofa. Kerja-kerja yang tertangguh sebentar tadi hanya dipandang tidak berperasaan. Jiwanya celaru! Masih terngiang-ngiang ucapan tahniah Doktor Anis sebentar tadi dan ucapan syukur Mak Jah yang tidak putus-putus. Mukanya diraup beberapa kali.

            “ Aku yang nak kahwin dengan dia. Aku yang buat dia macam tu. Ah! Apa aku dah buat ni??!” persoalan-persoalan yang timbul dalam kotak fikiran Farhan tika ini. Celaru, sangat celaru! Farhan merengus perlahan. Badannya disandarkan ke sofa. Kepalanya diletakkan mengadap syiling. Wajah Maya kelihatan, manis tersenyum. Maya tiada salah, tapi dia. 

            “ Kandungan masih kecil, 3 weeks, masih lemah, jadi awak kena pastikan Maya tak buat kerja berat, tak boleh stress, kalau boleh kena happy-happy la. Makan dia kena jaga. Ingat tau Farhan, awak dah nak jadi Papa ni” pesanan Doktor Anis masih lagi kedengaran. Anis kawan sejak zaman persekolahan lagi. Waktu Baba sakit, Doktor Anis juga yang merawat, sejak dari itu, Doktor Anis secara rasminya menjadi doktor keluarga Farhan. Pernah Baba merisik, tetapi hati si doktor muda itu sudah terisi. Farhan sedikit kecewa, kerana Doktor Anis pernah menjadi kekasihnya waktu mereka di tingkatan 3. 

Fikiran Farhan masih lagi merewang ke semua benda yang membuat dia celaru. Bagaimana dia mahu menghadap Maya? Dan apa reaksi terbaik yang mampu dia berikan bila perut Maya sudah kelihatan dan apa perlu dilakukan bila Maya sudah melahirkan anaknya? Semua itu membuatkan Farhan makin celaru. Dia belum bersedia, banyak rahsia dia simpan. Banyak perkara perlu dia selesaikan. Maya? Maya bagaikan satu kesilapan yang besar Farhan lakukan. Semata-mata penat dengan permainan Datin Mazla, Maya menjadi pertaruhan. Farhan terus berfikir jalan terbaik yang perlu dilakukan. Tok Usu, nama itu menjengah ke ruang fikiran. Tok Usu jalan penyelesaian!

+++++++

            “Untuk beberapa bulan ni, awak pergi tinggal dengan Tok Usu. Saya tak pandai jaga orang mengandung.” Arahan dari Farhan yang membuat Maya sedikit terguris dan sedih. Maya hanya mahu berada di sisi Farhan. Rasa ingin mendampingi Farhan lebih kuat kebelakangan ini. Berita kehamilannya membuatkan dia memahami mengapa perasaannya kepada Farhan tersangat kuat kebelakangan ini. 

            “ Saya boleh jaga diri, biar saya duduk rumah ni je ye.” Tutur Maya perlahan dan cuba di atur rapi supaya tidak menimbulkan kemarahan Farhan. 

            “ Rumah Tok Usu lagi selesa, tenang, sesuai untuk orang mengandung muda macam awak.” Bila Farhan sudah bagi satu arahan jangan harap kita boleh ubah arahannya. Siapa yang mampu melawan kata-kata seorang peguam merangkap CEO muda?

            “ Awak akan datang jenguk saya dekat sana nanti?” Maya soal lagi. Farhan yang sedang membetulkan tali leher memandang Maya yang sedang duduk dibirai katil melalui cermin solek. Pandangan yang tajam membuatkan Maya tunduk mengukur lantai.

            “ Kalau ada masa..” Jawapan yang mengundang air mata Maya. Hatinya pasti, dia akan merindui Farhan untuk 8 bulan ini. Kenapa payah untuk Farhan mengerti perasaan dia? Apa yang harus dilakukan?

+++++++

          
p/s: komen ye ^^ first time buat cerpen bersiri... (niat nk pos semua tapi tak dapat buat ending lagi huhuhu)

18 comments:

zura asyfar addy rifqhiey said...

bestlah dear...tp asal farhan wat cm tu yer? mesti ade rahsia gelap ni....hehe...chayyok gulr! tak sabar tgu ending :D

blinkalltheday said...

ABC!!!!lama x masuk cite baru, kan..best nye cerpen ni...hope dapat abes kt blog ye ABC...knp la si farhan nih...sian kt maya...die xde perasaan ke kt maya...tp, klu xde, xkan maya boleh peggy, kan...ego lah farhan nih..hope sgt farhan sedar dgn tindakan die, n bawa maya blk rumah blk...ABC...update selalu ye cite nih..

akubersamaCahya said...

sori! mintak maaf sgt2! abc tak berapa ada idea huhuhu

erm.. ego ke? payah nak tafsir hati farhan ni... tunggu ye ^^

Anonymous said...

nak lagi..best sgt2...suke..

Miss Kira said...

nak lagi.. best2..
geram la dkt farhan tu..
klau jd maya..
dah lama say kiss my ass..
hahaha

Anonymous said...

abc, xpe, slow2 cr idea...jnji jgn lama sgt update nti...post lah n3...lama xde n3 cite cerpen baru cmni..

akubersamaCahya said...

anon: tQ! esok eh... ;)

akubersamaCahya said...

miss kira: fuyoo... sebab tu awk bukan maya hehehehe ^^ sabar2...

akubersamaCahya said...

anon 2: hehehe sori... part blogger part time writer full time student.. gini la jadik nye.. huhuhu

akubersamaCahya said...

kak zura: komen akak masuk spam huhuhu.. ^^ tQ akak...

cerita dibalik cerita ^^

zana said...

wah, best2.. suka cerpen nie. Part 1 pun dah best. congrats =)

akubersamaCahya said...

tq Zana ;)

Ika said...

best! x sabar nak tunggu part 2 punye. :D

akubersamaCahya said...

^^ tunggu.... ;)

Anonymous said...

sambung cepat..setia menanti nie.. :)

E'an said...

geramnya kat pompuan gedik tuh , suka hati dia ja tmpaq maya . rasa mcm nak FIRE ja . hish . kih3

Sumayyah Nadhirah said...

wahhh nama penuh sy sumayyah nadhirah bt abdullah =)

akubersamaCahya said...

hehehee.... ^^ sy suka nama sumayyah!