Jadual 'update'

Monday, February 24, 2014

Jika Itu Takdirku vs Biarkan Ia Pergi

SAMA TAPI TIDAK SERUPA

+++++

Assalamualaikum!
maaf, mesti ramai yang marah abc, lama tak update cerita baru.
haritu abc janji kan.
maaf la. idea bukan mudah sekarang ni
tambah-tambah PBS ditangguhkan (ssangat takde kaitan)

okeh, berbalik tajuk entri.
abc tonton Jika Itu Takdirku dari episod 1, sebab minat Shah Iskandar!!! <3 p="">
tapi dari episod 1 rasa macam kenal aje cerita ni hahahha

teringatlah cerpen abc last year (Jan 2013)


pernah baca tak. cerpen satu malam abc. hehehe

akibat rasa macam sama, abc pun baca balik cerpen abc dan sinopsis drama.


ermmmmmmmmmmmmm
 plot cerita sama, watak aje yang berlainan dan beberapa part.
dan ending tak sama hehehehe

eh... sama tapi tak serupa :)

tiada komen lain.
selain nak kata, eh! macam sama lah 

hahahaha

+++

abc tak habis lagi cerita Nusaybah.
jadi maap le. tunggu ~~
novel?
hehehehe lagi la MAAFKAN ABC YE :P

p/s: sama eh? ermm tak serupa :)


Sunday, February 23, 2014

Puisi - kecewa

kekecewaan tak padam dengan air mata
kedukaan membelah jiwa

kadang tak rasa nak bicara
kadang rasa mahu berdiam sahaja
kadang mahu menjerit menggila

kebetulan itu memang kebetulan
tiada sengaja
tiada tidak sengajanya

kecewa ini hanya Dia yang sedar banyak mana
kecewa ini mencengkam jiwa
aku tahu bukan hariku
aku tahu ia bukan milikku.
kecewa ini perlu berlalu.

kecewa menghampat lara
kecewa membuka mata
aku perlu pantas kejar dunia
aku perlu berlari memintas mereka.

#kecewa

Sunday, February 16, 2014

Cerpen: Teaser Bukan Kerna Terpaksa (BKT)








Siapa yang menyangka, nasibnya sepahit hempedu yang pecah dalam hati-hati kita memunggah. Siapa yang meminta, dirinya dipalit dosa yang tidak pernah mungkin terbilas dalam kaca kehidupan mahu melaluinya. Siapa? Mungkin ada tetapi tatkala jiwa meronta luar keimanan. Allah Yang Maha Besar, berat sungguh ujianMu kali ini. Begitu kuatkah hamba ini yang mana Kau lemparkan kepadaku ujian yang tak mampu akalku ini memutar memikirkannya. Allah Yang Maha Kasih Maha Sayang kepada setiap hambaNya walaupun berdebu tebal dosa terpalit pada jiwa, tunjukkan hambaMu ini yang Kau duga ini jalan sebaik-baiknya, jalan yang benar yang Kau izinkan hamba ini melangkah dalam dunia yang payah. Sinarkan hamba Mu ini, agar tersuluh jalan buat melangkah dalam gelita yang tiada percikan cahaya. 

            Nusaybah menekup wajahnya, lalu teresak menangisi nasib diri yang terbeban dengan dugaan yang hebat. Hanya Allah peneman dirinya dan bayi yang mulai terbentuk rupanya di dalam rahim seorang gadis yang belum dinikahi oleh sang suami. Nusaybah  menangis dan terus menangis sehinggalah dia terlelap di atas sejadah. Salah siapa semua ini harus ditanggunginya sendiri? Dia adalah mangsa, namun terus menjadi mangsa tohmahan keluarga yang tidak mahu menerima. Dulu dia punya segalanya, namun kini tinggal sebatang kara.

            “Dik... bangun dik...” Suara itu menjengah telinganya. Masih hanyut dalam letih berendam air mata.
            “Dik... Bangun dik...” Suara itu terus menjengah. Dalam lemah, Nusaybah membuka matanya. Kelihatan seraut wajah wanita yang bertelekung di kabur mata. Nusaybah lantas bangkit dari pembaringan.
            “Kenapa tidur dekat sini?” Soal wanita itu.
            “Saya... saya...” Nusaybah yang masih dalam kabur lena, tergagap mencari jawapan yang terbaik untuk diberikan.
            “Dah subuh dik, bangun, wuduk dan sama-sama kita jemaah.” Wanita itu terus bersuara dengan secalit senyum di bibirnya. Nusaybah mengangguk perlahan, lantas bangkit dan bergerak ke arah tempat wuduk. Allahuakbar, hari yang seterusnya dalam hidupku, moga Kau temaniku, menjalani kepayahan ini. Ameen.
            Kuliah pagi itu menyedarkan. Tiada apa yang mudah dalam hidup ini. Ujian bukanlah hukuman Allah, malah ia adalah kasih sayang Allah kepada setiap hamba-hambaNya yang dikasihi. Ujian menguji kita sebagai hambaNya, makin berimankah kita kepadaNya atau terus menyalahkan DIA atas ujian yang tidak seberapa. Syurga Allah itu mahal harganya, tidak semudah untuk menempah nama untuk tinggal di sana. Ujian ini salah satu tiket ke syurga Allah.
            “Adik, kenapa tidur di sini malam tadi?” Wanita awal pagi tadi kembali menegur. Nusaybah cuba menguntum senyum dalam payah. Sudah seminggu dia bermusafir ke sana ke mari. Bersama tangis dan kecewa.
            “Saya mencari tempat tinggal dan kerja kak.” Jawab Nusaybah perlahan. Wanita itu mengangguk faham.
            “Nama akak, Fatimah. Kalau adik tak keberatan, bolehlah ke rumah akak. Mandi dan salin pakaian, lebih selesa.” Pelawa Fatimah, melihatkan keadaan Nusaybah yang agak tidak terurus.
            “Saya tidak apa-apa, saya boleh tumpang tandas masjid ini saja.” Nusaybah menolak dengan baik. Segan dan malu. Kalau wanita ini tahu tentang dirinya, bagaimanakah reaksinya?
            “Tadi adik kata, nak cari tempat tinggal dan kerja kan? Akak kebetulan mencari pembantu kedai. Tempat tinggal akak boleh tolong.” Fatimah terus mempelawa dengan pakej yang sememangnya sudah seminggu Nusaybah mencuba mencari.
            “Betul ke ni akak? Terima kasih kak, tapi...” Nusaybah gembira dengan rezeki itu, namun bolehkah dia diterima di kawasan ini?
            “Tapi apa?” Fatimah menyoal.
            “Takde apa-apa, bila saya boleh mula kerja kak?” Nusaybah mengelak untuk cerita lebih lanjut. Biarlah masa yang menentukan semua ini. Jika Allah izinkan dia lebih lama di sini, dia akan terus berada di sini.
            “Esok? Hari ni akak akan cari tempat tinggal untuk adik....” Fatimah menyoal panjang.
            “Nusaybah, nama saya Nusaybah.” Ujar Nusaybah. Fatimah tersenyum.
            “SubhanaAllah, hebat nama adik. Moga sehebat pemilik sebenarnya. Ameen, inshaAllah.” Nusaybah hanya mampu tersenyum. Mampukah aku sehebat Nusaybah?
            Rumah Fatimah tidak jauh dari masjid yang ditumpanginya semalam. Semalam yang gelap, menyekat pandangan Nusaybah. Rupanya dia telah memasuki sebuah perkampungan melayu. Tidak terlalu ‘kampung’ apabila melihat kemajuan yang telah ada di kawasan itu. Namun keindahan dan ketenangan sebuah ‘kampung’ masih ada, masih kuat terasa. Nusaybah rindukan keluarganya.
            “Kau malukan aku! Aku bagi kau belajar sampai universiti, ijazah kau tak bagi, tapi kau bagi najis dekat aku!” Rambut Nusaybah ditarik-tarik sekuat hati. Mengenangkan betapa sakitnya hati mendengarkan khabar anak gadisnya sudah tidak suci malah mengandungkan seorang bayi yang tidak berbapa!
            “Demi Allah abah, Nusaybah mangsa. Nusaybah tak buat benda tak elok. Nusaybah mangsa...” Nusaybah merintih dalam sakit. Namun lebih sakit apabila, ibu sendiri hanya berdiam diri tanpa membela dirinya yang tidak bersalah. Kakak yang dulunya selalu menjadi teman terbaik, kini memandangnya jijik.
            “Kau keluar Nusaybah, kau bukan anak aku lagi! Aku haramkan setiap titis susu yang aku berikan kepada kau!” Suasana yang kecoh sebentar tadi, menjadi hening dengan sumpahan seorang ibu yang terlalu kecewa. Nusaybah terjelepok di depan pintu rumah setelah ditarik keluar kakaknya.
            “Ibu, ampunkan adik bu... halalkan susu ibu untuk adik.” Nusaybah merintih memohon keampunan.
            “Kau pergi Nusaybah, jangan pernah datang sini lagi.” Kata-kata yang terakhir yang keluar dari mulut ibu sebelum pintu rumah dikunci dari dalam. Nusaybah terpaksa akur, akur dengan ketentuan hidupnya. Bukan aku yang mencari anak ini, dan dia tidak pula datang dengan sendiri. Anak ini tiada salahnya, yang salah adalah manusia, manusia yang hilang iman dalam rakus dunia fana.
            “Nusaybah boleh guna bilik belakang ni buat sementara. Kejap lagi akak minta suami akak carikan rumah sewa untuk Nusaybah ye.” Suara kak Fatimah menyedarkan Nusaybah dari lamunannya. Cepat-cepat dia mengangguk kepala.
            “Bilik air tepi situ je. Jangan segan-segan.” Kak Fatimah, meneruskan langkah ke dapur yang tidak jauh dari bilik itu. Rumahnya sederhana besar, tampak selesa dan tenang. Nusaybah bersiap secepatnya, biar pun hadirnya berjemput tetapi dia tetap merasa segan untuk berada lebih lama di rumah orang yang terlalu baru dikenalinya. Nusaybah yakin, di sinilah tempatnya mencari redha Allah dan jauh dari kejian manusia. Allahuakbar!
            “Sudah berapa bulan?” Suara Abang Ismail mencecah telinga, suami kepada Kak Fatimah. Nusaybah mengetap giginya rapat.
            “Sudah masuk 5 bulan.” Nusaybah bersuara perlahan.
            “Kenapa ke kampung ni?” Abang Ismail menyoal lagi.
            “Kaki saya melangkah tanpa hala tuju.” Nusaybah menjawab, takut terus disoal tentang itu.
            “Dari mana?” Abang Ismail terus menyoal biarpun Kak Fatimah sudah beberapa kali menyikunya, menghalang dari terus menyoal.
            “Ipoh.” Nusaybah tetap menjawab biarpun pandangannya masih menekur lantai.
            “Jauh jugak tu. Tak apalah dik. Mungkin di sini adik boleh mula hidup baru. Abang akan tolong mana yang mampu. Pasal tempat tinggal, abang dah dapat sebuah rumah dekat dengan masjid. Pasal kerja, esok kak Fatimah boleh bawak adik pergi kedai dan bagi kerja-kerja yang kamu boleh buat.” Abang Ismail bersuara, panjang dan menggembirakan Nusaybah. Kak Fatimah di sebelahnya sekadar mengangguk dan tersenyum. Mungkin lega Nusaybah tidak lagi disoal jawab.
            “Terima kasih abang kakak.” Nusaybah menguntum senyum.
            “Sesama islam. Semua orang pernah buat silap, yang penting nak berubah.” Abang Ismail bersuara, kali ini menikam hati Nusaybah biarpun dia tahu perkara itu tetap akan sentiasa bersamanya. Hatinya melonjak mahu bersuara, dia mangsa bukan rela!
            “Petang ni kita pergi kemas rumah Nusaybah. Boleh tengok apa-apa yang takda kita adakan. Nusaybah kena jaga diri, tidur kena selesa.” Kak Fatimah menambah apabila keadaan menjadi hening. Nusaybah sekadar mengangguk perlahan.
            “Kakak kamu ni, dah lama nak ada anak. Abang pun, cuma Allah tak izinkan lagi. Mana-mana perempuan dekat kampung ni yang dia dengar mengandung, semua dia jaga. Orang kata nanti kena tempias. Moga-moga anak kamu ni bagi tempias banyak sikit ye.” Seloroh abang Ismail, membuatkan kak Fatimah terus mencubit pinggangnya. Nusaybah tersenyum, bahagia. Biarpun ada sedihnya, namun mereka berdua bahagia. Allah, mampukah aku merasa bahagia itu?
+++++
 cerpen 2014.
maaf masih berusaha menyiapkan.
hero belum sampai.
ending dah tahu. :)
ni kira macam cicah sambal belacan tiba-tiba mempelam dah habis, pastu kena pi cari lain.
hehehehe
ampun-ampun.
abc sedang mengasah balik, sudah berkarat semuanya. 
doa ye.
2014 mungkin kembali menceriakan blog abc ni <3 span="">
much love readers!

Tuesday, January 21, 2014

kisah aku bukan novel atau telenovela!

kisah aku bukan novel
kisah aku bukan jua telenovela
yang akhirnya kau boleh jangka
yang sedih tawanya buat kau bahagia

kisah aku bukan novel
kisah aku bukan jua telenovela
yang wataknya kau puja
yang lelakinya kau cinta!

kisah aku bukan novel
ulang baca berapa banyak kau suka
kisah aku bukan telenovela
ulang tayang seribu tahun tetap sama

kisah aku bukan novel
yang pengakhirannya kau boleh pinta
yang akhirnya kau tak pernah tahu kemana
kisah aku bukan telenovela
yang akhirnya 20 episod sahaja
yang penamatnya, semua bahagia kononnya.

kisah aku bukan novel
yang tebalnya tak sampai 100 muka
yang babak akhirnya kau baca sebelum mula
kisah aku bukan telenovela
yang bisa kau muat turun semua episodnya.

kisah aku kisah nyata
kisah aku kisah manusia
realitinya aku sahaja rasa
realitinya hanya aku yang melaluinya.

kisah aku bukan novel mahupun telenovela.

nurwateeqa@abc - 21/Jan/2014