Sunday, June 6, 2021

MINI NOVEL 2020 : MUZIKAL CINTA 23 (ROAD TO THE END)

 



BAB 23

Nur Ayla menghempaskan dirinya ke atas sofa. Terasa lelah menghimpit tubuhnya. Semalaman tidak tidur, malahan tidak langsung tidur sebaik tiba ke rumah sejak semalam. Ditambah pula dengan kedatangan Malik yang membuat kacau, semua penat itu seakan menghempapnya ketika ini. Seluruh badannya terasa sengal-sengal.

Nur Ayla membetulkan pembaringannya. Deringan mesej yang berbunyi membuatkan dia mengambil telefon yang berada di dalam poket seluar.

++ I’ll be late. Inspektor Ibrahim minta awak ke balai untuk buat statement tentang hal yang jadi. Saya tak dapat nak teman awak. Awak bolehkan pergi sendiri?” ++

Mesej yang dibaca itu dipandang sepi. Langsung tiada rasa untuk membalasnya. Nur Ayla kecewa lagi. Rashid seakan nekad dengan apa yang dikatakan awal pagi tadi. Mahu dia berhenti kerja? Nur Ayla menghela nafasnya. Telefon diletakkan semula.

“Bila tak dapat dikejar-kejar. Tapi bila dah dapat, ditinggal-tinggalkan.” Hatinya Nur Ayla berbisik sendiri. Tidak lama kemudian, Nur Ayla yang sedia memejam mata, terus terbuai mimpi. Dibiarkan sahaja semua yang berlaku, dia sudah terlalu penat untuk menangis sekali lagi.

Rashid mencuba lagi. Beberapa kali dia cuba menghubungi Nur Ayla namun tiada jawapan. Mesej yang dihantar jam 3 petang tadi, sudah dibaca namun tiada balasan. Sekarang sudah hampir jam 7 malam, namun Nur Ayla tidak tahu entah di mana. Rashid dihambat kerisauan dan rasa bersalah.

“Kenapa macam cacing kepanasan kamu ni?” Encik Rahmat yang mahu menyerahkan fail kepada Rashid menegur.

“Ayla, entah ke mana, call tak angkat, mesej pun tak berjawab.” Balas Rashid.

“Dah tu tunggu apa lagi, baliklah tengok isteri kamu. Ya Allah, baru semalamkan jadi benda buruk? Kamu tinggal lagi isteri kamu sorang-sorang?” Encik Rahmat berkerut kening.

“There’s a lot of thing to be settled pa… terpaksa.”

“Papa bukan suruh siapkan hari ini jugak. Sudah, pergi tengok Ayla tu, jadi apa-apa nanti baru menyesal.” Ujar Encik Rahmat sebelum berlalu keluar dari bilik Rashid. Rashid meraup wajah berkali-kali. Selepas itu, dia terus mengemas meja dan bersiap untuk pulang.

Dalam kereta, Rashid cuba menghubungi Nur Ayla lagi. Namun masih sama, tiada jawapannya. Rashid sudah terhimpit rasa bersalah kepada Nur Ayla. Egonya membuatkan dia tekad membiarkan sahaja Nur Ayla merajuk sendirian dan membawa hati. Rashid mengetap bibirnya. Kakinya menekan pedal minyak, melajukan pemanduan.

Nur Ayla membuka matanya perlahan-lahan. Kepalanya terasa berat dan berdenyut kuat. Terasa semakin kuat sengal-sengal di badannya. Jam di dinding dipandang, terus mulutnya beristigfar. Jam sudah melepasi jam 7 petang.

Tidak memikirkan kesakitan yang mencengkam, Nur Ayla terus bangun dan mahu membersihkan dirinya dan menunaikan solat asar yang sudah hampir dipenghujung. Teringatkan pesan Rashid yang dia perlu ke balai, membuatkan Nur Ayla bergerak lebih pantas.

Tepat jam 8 malam, Nur Ayla sudah bergerak ke balai polis. Kepala yang berdenyut agak menganggu pemanduannya. Sudahlah dia sudah lama tidak memandu, ini pula di waktu malam. Mujur sahaja tidak terlalu banyak kereta malam ini.

“Saya datang nak buat laporan berkenaan kafe’ saya yang kena pecah masuk.” Ujar Nur Ayla sebaik tiba di balai. Pegawai polis yang bertugas mula menyemak dan kemudian meminta Nur Ayla untuk tunggu seketika kerana pegawai yang mengendalikan kes tersebut sudah habis syif kerja.

“Puan boleh datang semula esok pagi, jam 10 pagi? Bukan apa, Inspektor Ibrahim nak uruskan kes ini sendiri.”

“Boleh-boleh. Maaf ya, saya tak berapa sihat tadi, tertidur dari tengah hari.”

“Tak apa, suspek masih dalam tempoh reman. Kalau puan cepat buat laporan, cepat kes ini diuruskan.”

“Okay baik, esok saya datang pada masanya.” Nur Ayla kemudian meminta diri. Kepala yang semakin terasa berat membuatkan Nur Ayla memejam mata seketika, sebaik sahaja menghidupkan keretanya.

Nur Ayla tercari-cari telefonnya namun tiada. Mungkin sahaja dia tertinggal kerana terlalu kelam kabut untuk datang ke balai tadi. Nur Ayla mengeluh sendiri, tentu sahaja Rashid sudah mencarinya. Tentu juga lelaki itu sudah berang atau apa sahaja. Teringatkan kata-kata Rashid membuatkan Nur Ayla panas hati. Namun mengenangkan keluarga mertuanya Nur Ayla berbolak balik.

Nur Ayla berfikir dengan kepala yang berdenyut kuat itu, mahu pulang ke rumah di kafe’ atau rumah mertuanya. Sejak majlis nikah dia dan Rashid, Nur Ayla belum lagi pulang atau bertemu empat mata dengan keluarga mertuanya, dengan itu Nur Ayla terus mengubah arah pemanduan ke Meru Heights. Dalam hati dia berdoa, Rashid sudah berada di sana.

“Assalamualaikum…” Nur Ayla memberikan salam, pagar bertutup rapat. Jam di tangan dibelek sekilas. Hampir jam 10 malam. Nur Ayla berdiri di depan pagar rumah Puan Ruhil dan Encik Rahmat, namun masih tiada jawapan. Mungkin semua sudah tidur.

Bunyi seretan kereta yang berhenti tiba-tiba mengejutkan Nur Ayla yang baru hendak duduk bersandar di keretanya.

“Where have you been Ayla? Macam orang gila saya cari awak, kenapa tak angkat telefon? I’ve called you hundred times!” Rashid meninggi suara. Nur Ayla membuka mulut cuba membalas namun, terlalu banyak soalan yang dilontarkan. Nur Ayla seakan kelu lidah.

“Boleh tak jangan buat perangai lari merata!” Kata-kata yang merengut hati Nur Ayla ketika itu. Baru hendak membalas, suara Puan Ruhil memintas.

“Ya Allah, apa ni Rashid bising-bising luar rumah? Tak malu jiran-jiran dengar? Ayla? Ada apa korang berdua ni?” Pintu pagar dibuka dari dalam. Encik Rahmat menggeleng kepala.

Rashid merengus kasar, terus melangkah masuk ke rumah tanpa mempedulikan Nur Ayla yang berdiri di situ, terkaku sendiri.

“Ayla, mari masuk dulu. Dah lewat ni.” Suara Puan Ruhil selepas memandang Rashid membawa diri sendiri ke dalam rumah. Nur Ayla hanya mengangguk kepala perlahan. Kepalanya kian berdenyut kuat, Nur Ayla memejam matanya menahan kesakitan yang semakin mencengkam. Baru hendak melangkah, tubuh Nur Ayla seakan hilang keseimbangan. Nur Ayla terus terjelepok mencium tanah.

“Ya Allah. Allahuakhbar. Ayla!” Puan Ruhil yang ketika itu menanti di pagar, terkejut besar melihat tubuh Nur Ayla tersembam mencium bumi. Laju dia mendapatkan Nur Ayla yang sudah tidak sedarkan diri, terbaring di tanah. Encik Rahmat yang mendengar jeritan Puan Ruhil terus laju mendapatkan isteri.

“Ya Allah, kenapa ni?”

“Tak tahu bang, tiba-tiba aje Ayla jatuh pengsan. Panggil Rashid cepat, dah luka Ayla ni kena tar ni.” Puan Ruhil mengangkat Nur Ayla keribaannya.

“Rashid… cepat. Ayla pengsan dekat luar tu!” Encik Rahmat menempik dari muka pintu. Rashid yang ketika itu berada di dapur, laju berlari keluar. Tanpa sempat menyarung selipar, Rashid terus sahaja berlari mendapatkan Nur Ayla.

“Allahuakbar, sayang…”

“Angkat masuk dalam. Panas sangat badan Ayla ni.” Ujar Puan Ruhil kepada Rashid. Tanpa banyak soal, Rashid terus mengangkat tubuh Nur Ayla masuk ke dalam rumah. Rashid memandang wajah Nur Ayla, pucat lesi. Rashid dihimpit penyesalan, beribu-ribu penyesalan.

“Kamu ni macam mana Rashid? Macam ni kamu jaga Ayla? Baru seminggu dia jadi isteri kamu, dah macam ni jadinya?” Puan Ruhil membebel, sambil memerhatikan Rashid yang sedang menyapu ubat ke dahi Nur Ayla yang terluka akibat tersembam tadi.

“Awak ni Ruhil, tak payahlah nak bising-bising. Biasalah diorang ni baru nak biasakan hidup berdua. Ujian dari sebelum nikah sampai nikah, dan sampai sekarang tak berhenti-henti.” Encik Rahmat cuba menghentikan bebelan isterinya yang terus-terusan membebankan Rashid.

“Taklah, abang pun dengar tadi macam mana dia marahkan Ayla. Sampai tak boleh nak bersuara langsung menantu saya ni.” Puan Ruhil masih tidak berpuas hati.

“Rashid tahu Rashid salah. Tadi Rashid rungsing, Rashid balik kafe’ Ayla tak ada. Call and mesej semua tak berjawab. Risau.” Rashid cuba menerangkan. Puan Ruhil menggeleng kepala.

“Mana Rashid mama yang penyabar tu? Setahun lebih boleh sabar dengan semua ujian yang ada. Sekarang dah dapat Nur Ayla pun, tak boleh dah sabar?” Bidas Puan Ruhil.

“Sudahlah… Rashid, jaga suhu Ayla jangan biar naik tinggi. Nanti dah sedar bagi Ayla makan ubat.” Encik Rahmat kemudian membawa Puan Ruhil keluar dari bilik itu, membiarkan Rashid mengubat Nur Ayla yang masih tidak sedarkan diri.

Rashid mengelus lembut rambut Nur Ayla. Wajah Nur Ayla yang masih pucat disentuh perlahan.

“I am sorry sayang. I am truly sorry. Saya tak maksudkan semua yang saya cakap dengan awak. I’m just tired dan tak fikir baik-baik sebelum saya cakap.”

“Sebab ego saya, awak sakit macam ni. Maaf sebab tak jadi suami yang baik untuk awak. Baru seminggu, saya dah buat awak menangis dan sakit. Sorry…” Dahi Nur Ayla dikucup perlahan. Tuala lembap ditukar ganti. Kemudian Rashid bangkit dan mahu menukar air di dalam mangkuk untuk terus mengelap badan Nur Ayla yang masih tidak surut panasnya.

Nur Ayla yang sudah kembali sedar, cuba membuka matanya. Dahi terasa perit sakit. Tekak terasa mual dan loya. Kepala yang masih kuat berdenyut menambahkan mual. Nur Ayla bingkas bangun dari pembaringan, akibat terlalu laju bangun membuatkan kepala Nur Ayla semakin kuat mencengkam mengakibatkan Nur Ayla mengerang kesakitan.

“Kenapa sayang?” Rashid yang berada di tandas, laju sahaja mendapatkan Nur Ayla yang sudah duduk di birai katil. Rashid duduk berhadapan Nur Ayla, namun Nur Ayla menolak Rashid menjauhinya. Nur Ayla menggeleng kepalanya perlahan.

“Why sayang? I’m so sorry, saya tak bermaksud nak cakap yang cakap dekat awak.” Rashid cuba menjelaskan, namun Nur Ayla tetap cuba menolak Rashid yang berada rapat dengannya. Nur Ayla yang sudah mahu mengeluarkan isi perutnya, menolak tubuh Rashid yang tetap di depannya. Rashid yang tidak tahu keadaan Nur Ayla ketika itu, menarik Nur Ayla rapat ke tubuhnya. Terus sahaja, Nur Ayla memuntahkan segala yang ada di dalam perutnya. Rashid tergamam, hanya mampu memandang bajunya penuh dengan muntah Nur Ayla.

“Sorry, saya rasa mual sangat….” Ujar Nur Ayla dengan suara yang lemah.

“Tak apa sayang, saya boleh cuci. Awak okay tak ni?” Soal Rashid. Nur Ayla menggeleng.

“Kepala saya sakit sangat. Lapar tapi rasa mual sangat.” Rashid memimpin Nur Ayla ke tandas untuk mencuci muntah.

“Makan tak hari ni?”

“Tak, lupa…” Rashid mengeluh perlahan. Dalam hati Rashid menyalahkan dirinya sendiri di dalam hati. Dia mengabaikan Nur Ayla hari ini, kesannya Nur Ayla terus sahaja jatuh sakit.

“Saya nak tukar baju dulu. Kejap lagi saya ambilkan makanan dan ubat. Milo panas boleh?” Soal Rashid sambil mengambil baju yang baru di dalam almari. Nur Ayla yang sedang berbaring hanya mengangguk sahaja. Bibir dan wajahnya pucat sekali. Rashid kemudian masuk ke tandas untuk mencuci dirinya yang tadi sudah dimandikan dengan muntah.

Sebaik keluar dari tandas, Rashid memandang ke arah Nur Ayla yang sudah pun terlena di katil. Rashid bingkas ke dapur mendapatkan makanan dan ubat untuk isterinya. Jam telah pun menganjak ke tengah pagi. Namun untuk Nur Ayla, Rashid gagahkan juga walaupun keletihan mula terasa.

Setelah siap menyediakan makanan dan ubat untuk isterinya, Rashid bergegas ke bilik. Nur Ayla masih terlena.

“Sayang, makan sikit boleh?” Rashid mengelus pipi Nur Ayla lembut. Nur Ayla masih dalam lena, memegang tangan Rashid yang terus mengelus pipinya. Mata dibuka sedikit memandang Rashid yang tersenyum di sisinya. Senyuman yang sama seperti kali pertama mereka bertemu.

“Kepala saya sakit sangat.” Ujar Nur Ayla perlahan.

“Makan sikit, lepas tu makan ubat. Nanti okaylah sayang. Boleh ye?” tangan Nur Ayla yang menggenggam tangannya dielus dan dikucup perlahan. Nur Ayla akur, Rashid membantu Nur Ayla untuk bangun dan bersandar di kepala katil.

Rashid kemudian menghulurkan milo panas untuk Nur Ayla mengisi perutnya yang sudah kosong. Beberapa menyisip air milo, Nur Ayla kembali menghulurkan cawan airnya kepada Rashid. Rashid kemudian menyuap Nur Ayla dengan bubur ayam yang baru dimasak.

“Tak nak dah…”

“Kenyang ke, sikit aje.” Nur Ayla hanya mengangguk.

“Awak dah makan ke?” Nur Ayla menyoal.

“Manalah saya ada selera makan kalau cinta hati saya sakit macam ni…” Tangan Nur Ayla kembali diraih dan digenggam erat.

“Nanti jatuh sakit macam mana? Kita dua dua sakit, siapa nak jaga?” Balas Nur Ayla. Tangan yang digenggam, Rashid kucup penuh kasih.

“InsyaAllah, saya kuat untuk awak. Cepat sihat sayang, saya rasa bersalah. Saya minta maaf.”

“Kenapa awak cakap macam tu dekat saya?”

“Bila tak fikir, bila terikut sangat kerisauan yang ada and bila takut kehilangan. I’m so sorry.”

“Dimaafkan. Tapi saya pun salah, merajuk sampai ignore mesej awak. Lepas tu memang terus tak tahu dekat mana telefon saya letak. Sorry tau.” Rashid mengucup sekali lagi tangan Nur Ayla.

“Rasa bersalah ni tak hilang sayang, tambah-tambah keadaan awak macam ni. Luka ni, kecik di luarkan tapi hati awak mesti terluka lebih besar. Saya macam tak boleh nak fikir dengan betul. Saya sendiri tak sangka saya boleh cakap macam tu. Sorry. I am really sorry.” Rashid menghela nafas, resah dan bersalah. Nur Ayla membetulkan duduknya.

“Jangan cakap lagi. Kita dua-dua perlukan rehat sebenarnya. Terlalu banyak terlalu berat semua yang kita lalui. Tiba-tiba berkahwin, tiba-tiba ada gangguan macam tu. Too much for both of us.” Ujar Nur Ayla. Rashid mengangguk tanda setuju.

“We do need rest. Jadi, awak makanlah dulu, lepas tu tidur. Dah jam berapa pun ni. Esok lewat pulak kita bangun subuh.”

“Saya turun kejap. Nanti saya naik balik. Tidur dulu tau.” Rashid membantu Nur Ayla berbaring.

“Jangan lama sangat, nanti saya rindu.” Ujar Nur Ayla, malu-malu. Membuatkan hati Rashid seakan berbunga mekar. Mekar, sehingga melebar senyuman di bibir.


MINI NOVEL 2020 : MUZIKAL CINTA 23 (ROAD TO THE END)

  BAB 23 Nur Ayla menghempaskan dirinya ke atas sofa. Terasa lelah menghimpit tubuhnya. Semalaman tidak tidur, malahan tidak langsung tidu...