Friday, February 10, 2012

Cerpen: teaser Oh! Abang Sasaku.


Kami sampai pada jam 3.00 petang, ibu telah siapkan makan tengah hari. Selesai aku mandi dan solat, aku menelefon mak dan abah, untuk memberitahu bahawa aku telah selamat sampai di rumah Firdaus. Selepas itu, aku keluar ke dapur. Dari luar bilik, sudah kedengaran suara Ibu dan Firdaus berbual-bual. Boleh pulak bercakap, dengan aku bisu aje.

“Ha… Aishah, mari kita makan sama-sama ye. Ibu masak ikan keli sambai. Mak habaq Aishah suka?” Aku mengangguk dan terus duduk di kerusi berhadapan dengan Firdaus. Firdaus tika itu sudah diam tidak bersuara. Bisu balik!

“Suka, kalau ibu masak mesti Aishah lagi suka.” Aku cuba mengambil hati ibu mertuaku. Baru seminggu kan. Mesti tunjuk baik sikit. Firdaus mencebik.

Sepanjang waktu makan, hanya bunyi pinggan sahaja, sepi. Aku perasaan ibu memandangku dan Firdaus. Sepi. Tidak keluar sepatah pun. 

            “Nah, makan ulam ni Aishah, elok untuk kesihatan.” Ibu meletakkan ulam berbuas ke dalam pingganku. Alamak!

            “Aishah tak makan ulam daun-daun ibu. Maaf.” Ibu mengangguk faham, tapi Firdaus tak. Dia mengambil daun berbuas lagi banyak dan terus meletakkan ke dalam pingganku, kemudian terus mencedok sambal belacan ke atas ulam. Aku memandangnya dengan pandangan terkejut.

            “Dah kahwin dengan saya, duduk rumah ni, kena makan semua, tak boleh pilih.” Ibu menggeleng kepala. Aku menggenggam tangan di bawah meja. Geram! Takkan nak buang pulak? Apa kata ibu. Aku hanya mengangguk dan terus menjamah sedikit demi sedikit. Hampir terkeluar air mata menahan pahit dan pelik rasa ulam berbuas. Aku betul tak makan, bukan mengada-ngada. Ulam yang aku makan macam timun, jantung pisang, kacang kelisa, itu aje. Yang daun-daun hijau memang tak!

            “Toksah makan Aishah, nak termuntah ja muka tu ibu nampak. Nak seksa bini kau ni kenapa Daus?!” Ibu menyelamatkanku, di ambil semua ulam yang berbaki. Firdaus yang selesai makan, terus sahaja bangun dan ke sinki membasuh tangan dan pinggang makannya.

            “Belajaq la makan, bukan mati pun kan.” Firdaus menyindir lagi. Kenapa dia macam tak suka aku? Aku memandangnya sepi.

            “Sabaqlah Aishah, Daus memang lagu tu. Angin tak kira masa, tapi dia baik. Ibu kenai dia.” Aku meneguk air perlahan dan mengangguk faham.

………………………..

            “Air kat kampung ni ada masalah sikit Aishah, bilik ayaq takdak air. Aishah nak amik wuduk boleh pi kat bilik ayaq kat luaq tu, ada perigi.” Ibu memberitahuku sewaktu aku mahu mandi malam itu. Waktu maghrib dah masuk, petang tadi seronok sangat ikut ibu pergi bendang, sampai terlupa nak mandi awal.

            Aku menjenguk keluar rumah dari pintu dapur. Gelap gelita! Aku menelan air liur, terasa keras pulak. Aku pandang ibu yang sedang memasak.

            “Gelap la bu…” Aku mengadu.

            “Takut?” Ibu menyoalku. Aku mengangguk perlahan dengan riak muka mintak belas.

            “Firdaus….” Ibu melaung panggil Firdaus. Alamak! Mesti kena bahan. Terdengar derap kaki Firdaus di atas rumah.

            “Suruh Daus temankan ye.” Aku tak tahu nak kata apa.

            “Awat ibu?” Soal Firdaus memandang aku dan ibu yang berada di pintu dapur tika itu.

            “Teman Aishah, dia nak mandi, luaq tu gelap.” Firdaus memandangku tajam. Dia mengambil pelita yang terletak elok di para di dapur dan nyalakannya.

            “Jom.” Ujarnya sepatah sebaik menyarung selipar. Aku hanya membontoti langkahnya. Sampai dia depan pintu bilik air tu, dia berhenti. Dia memandangku dan aku pandang dia kembali.

            “Kenapa?” Soalku.

            “Kenapa apa? Awak yang nak mandi, masuk lah. Takkan nak teman sampai dalam.” Aku termalu sendiri. Tapi gelap?

            “Nah ni…” Firdaus memberikan pelita itu kepadaku, setelah melihat aku terjenguk-jenguk ke dalam bilik air itu setelah menolak daun pintunya.

            “Awak tunggu sini tau.” Aku menunjukkan tempat kami berdiri sambil berpesan, takut dia masuk ke dalam rumah. Seram weh!

            “Iye, cepatlah, lama sangat nanti saya tinggal.” Firdaus memberi arahan dan ugutan!

            “Tunggu tau…” Aku pesan lagi dan terus melangkah masuk. Air perigi betul-betul menguji diriku. Dah lama tak rasa, dulu masa Tok Abah ada selalu jugak balik kampung mandi perigi tapi perigi dalam rumah, tak takut macam ni. Selesai membasahkan diri, aku mencari-cari sabun untuk membersihkan badan. Tapi…

            “Ahhhhhh……” Aku terjerit sendiri, setelah terpicit katak yang aku sangka sabun. Terus sahaja ketakutan menjerat diriku. Aku menangis teresak-esak. Pintu bilik air diketuk oleh Firdaus dari luar.

            “Aishah, kenapa?” Firdaus mengetuk kuat pintu itu setelah mendengar tangisanku. Perlahan-lahan aku membuka selak pintu, Firdaus terus sahaja menolak pintu itu laju setelah mendengar selak itu dibuka.

            “Awak….” Aku menangis lagi, tanganku aku tunjuk ke arah katak yang sebesar tapak tanganku. Firdaus mengambil pelita dan menyuluh ke arah yang aku tunjukkan. Beberapa ketika dia kembali ke arahku yang masih berdiri di pintu bilik air. Aku masih teresak-esak menangis.

            “Sebab katak aje menangis?” Firdaus bersuara kasar.

            “Saya ingat sabun.” Aku kembali teresak.

            “Mengada tau tak!” Terus sahaja Firdaus meninggalkan aku di situ. Aku ambil tuala dan membalut tubuhku yang masih berkemban kain batik. Aku terus melangkah laju ke dalam rumah. Ibu sudah di pintu dapur, bertanya pelbagai macam soalan. Aku hanya menggeleng dengan air mata dan terus masuk ke dalam bilik air dalam rumah untuk menyalin pakaian. Sampai hati Firdaus!


p/s: cerpen bulan Februari jugak kut ^^ amacam? komen sikit! much love readers.

6 comments:

blinkalltheday said...

x sabar nak baca...

Anonymous said...

bla bule baca nie? hehehe

[hawa]

akubersamaCahya said...

er... tunggu beberapa hari kut. hehehe

^^v

iffahnazifa said...

Amboi, garang'y si firdaus ni.
Serius semacam jer.
Smbg lg cik writer..:)

akubersamaCahya said...

otw menyiapkan cerpen ni... b4 abc berlepas ke JB akan siap, insyaAllah.

ann said...

wah...teaser y mnarik..xsbr nk bca..hehe..