Tuesday, June 5, 2012

cerpen half price: DIA ADAM ITU

Pernah baca cerpen abc : Mencari Adam dalam Yusoff ?

kalau dah baca, mesti tau, cerita tu belum habes kan. ^^
Alhamdulillah, lately cerpen tu menjadi kesukaan untuk abc menyambungnya.
belum habes lagi. baru suku (bukan separuh pun hui3)

nak komen dari readers dulu, tentang style penulisan macam ni
enjoy and please comment :)

+++++++

DIA ADAM ITU (MAdY2)

Hawa membetulkan tudungnya yang senget ditiup angin laut. Sesekali angin terasa lembut menyapa, namun sesekali terasa bagai kasar ia menampar muka. Hawa merenung jauh, luas seluas lautan dihadapannya. Perlahan-lahan, tangan diangkat dan diletakkan ke dadanya. Nafas dilepas perlahan, bukan mengeluh, bukan juga menghilang lelah, ia bagai meluahkan tekanan yang ada di dadanya. 

            “Kenapa ibu terima?” Kerapkali persoalan itu dibisikkan bibirnya yang kering sekering mindanya yang diperah mencari jawapan. Matanya dipejam rapat.

            “Terimalah, ini mungkin Qada dan QadarNya. Hawa terima dengan redha.” Setiap kali dia mencari jawapan, bisikan itulah yang akan menyapa. Mungkinkah ia jawapan kepada istikharahnya setiap malam? Hawa sendiri tidak pasti, takut jua bisikan syaitan laknatullah. 

            “Masih cuba menolak ‘Adam’ yang hadir wahai Hawa pujaan mata-mata si Adam dunia?” Suara Huda yang menyapa cuping telinga membuatkan Hawa pantas sahaja membuka matanya. Hawa kalih memandang Huda yang memeluk tubuh di sisinya.

            “Bukan cuba menolak, itu seolah menuduh Hawa mencari helah.” Hawa menepis telahan Huda. Huda mencebik dan kemudian mengambil tempat di sisi Hawa yang masih dalam senyuman hambar.

            “Hawa ini Huda dah terlebih kenal, empat tahun di UTM, dua tahun satu tempat kerja, cukup rasanya bagi Huda nak kenal diri Siti Hawa.” Hawa meletus ketawanya kecil. Huda menyaingi kemudiannya. Mereka kemudian senyap tanpa kata, ombak yang menderu terus sahaja menyapa telinga. Nyaman dan tenang.

            “Hawa masih dalam ragu menerima sesiapa dalam hidup Hawa.” Huda memusing kepalanya memandang Hawa yang berubah riak, tiada lagi tawa atau senyuman terukir. Kerutan di dahi melihatkan beban yang terkandung di mindanya.

            “Kenapa? Masih dihantui silap lama?” Hawa melepas keluh perlahan. Tangan disilang ke tubuhnya.

            “Sentiasa. Bukan masih, sentiasa menghantui Hawa.” Huda menarik tangan Hawa, dan digenggamnya erat. 

            “Hawa terlalu memikirkannya. Tidak cuba melupakan?” Hawa mengangguk lemah.

            “Sedaya upaya. Malah telah lama, sejak perjumpaan terakhir Ustaz Yusoff dulu.” Ujar Hawa dalam senyuman yang cuba diukir, nampak terlalu rekah senyuman itu.

            “Ustaz Yusoff…” Huda ketawa kecil. 

            “Ustaz Yusoff cakap dulu, Hawa terlalu negatif. Hawa telek diri setiap hari, luar dalam. Alhamdulillah, tekanan itu berkurang dari hari ke hari. Syukur sangat, Hawa terasa lebih tenang.” Ujar Hawa dalam senyuman, Huda pula mengerut dahi kurang pengertian.

            “Kalau macam tu, kenapa Hawa teragak-agak lagi dengan keputusan muktamad ibu?” Hawa kembali menunduk, senyuman itu sekali lagi hilang.

            “Hawa kembali terfikir, si bakal tunangan dan suami Hawa itu menganggap Hawa ini terlalu baik. Sebab itu ibu bapanya merisik dan meminang Hawa, kononnya Hawa ini gadis baik-baik. Mereka tidak tahu….” Huda mencelah Hawa yang beralasan panjang.

            “Tiada kononnya, benar apa yang mereka katakan. Kenapa sangsi?” Hawa mengeluh lagi, Huda hanya mampu menggeleng.

            “Bukan sangsi. Hawa rasa bagai menipu mereka, sedangkan sebelum ini Hawa terhanyut dalam dunia remaja Hawa. Bagaimana kalau terbongkar?” Huda mengeratkan lagi genggamannya.

            “Perkara yang lama, jika mengaibkan dan mendatangkan mudarat tidak perlu dikorek lagi. Yang lepas, biarkan berlalu Hawa. Hawa terhanyut terlalu kejap, sedangkan ramai lagi yang terhanyut dan hancur ditimpa badai dunia.” Hawa memandang Huda, lama.

            “Hawa terasa malu hendak bertemu dengan bakal tunangan dan suami Hawa minggu depan. Bagaimana kalau dia menyoal?” Huda membalas dengan senyuman penuh makna.

            “Perlu berjumpa? Tak takut jatuh cinta sebelum masanya?” Hawa perasan riak ‘nakal’ Huda.

            “Huda ni, bukannya berjumpa berdua, keluarga dia akan datang dan terus adakan majlis pertunangan. Sebulan kemudian kami akan dinikahkan, itu yang ibu cakap tempoh hari. Sebulan itulah masa kami untuk kenal diri masing-masing. Hawa takut…” Huda mengangguk tanda mengerti.

            “Serahkan semua pada Allah. Serahkan semua, jangan ragu dengan apa yang telah ditentukanNya. Apa yang penting, Hawa sentiasa ingat DIA dan berdoa, insyaAllah.” Hawa menguntum senyum.

            “SubhanaAllah… Hawa terlalu beruntung ada sahabat sebaik Huda. Kenapa Hawa tidak terfikir tentang itu. Astagfirullah…. Jawapannya terlalu mudahkan, Allah. Itu jawapannya. Terima kasih Huda.” Hawa menarik Huda ke dalam pelukannya.

            “Alhamdulillah, semua ini dari Allah dan disampaikan melalui Huda.” Hawa mengangguk dalam senyuman. Tenanglah hai hati, Allah sudah merencanakan semuanya, tenanglah.

            “Jom…” ajak Huda.

            “Ke mana?” Hawa mengerut dahi.

            “Beli baju untuk majlis pertunanganlah…” Hawa tersengih sendiri, terlupa niat sebenar dia menghubungi Huda sebentar tadi. Lantas mereka terus berdiri dan melangkah ke arah kereta yang diparkir di hujung jalan sana.

            Andai sudah berdoa, bermohon pada Dia, mana mungkin Dia mengecewakan. Kalaupun ada terasa lukanya. Itulah kifarah dosa, juga ujian Dia, sekadar menguji keimananan kita kepadaNya. InsyaAllah…

………………………………………

            “Ibu mintak maaf Hawa, tak sangka seburuk itu pandangan Danial terhadap kamu.” Ibu menghampiri Hawa yang masih tersimpuh cantik di atas kusyen nipis berwarna putih itu. Hawa masih menunduk wajah. Wajah tiada riak sedih mahupun marah. Senyuman Hawa yang terukir seawal pagi tadi hilang setelah panggilan telefon itu disambutnya.

            “Saya benci pada manusia hipokrit. Menutup dosa dengan hijab. Menyembunyi kotor dengan labuhan kainnya. Maaf, saya putuskan pertunangan kita.” Hawa terpempan. Tatkala menunggu sang pengantin lelaki hadir menjemputnya ke syurga cinta, dia ditinggalkan dengan penuh duka kecewa. Adakah ini balasan dosa-dosa silamnya?

            Cuma sebulan pertunangan Hawa dan Danial. Disangka Danial dapat menerimanya seadanya dia. Kiranya jangkaan dia seawal risikan keluarga Danial dulu benar belaka, menerima Hawa kerana fikirkan Hawa ini sebaik-baik Hawa. Allah, adakah hamba merosakkan pandangan manusia lain terhadap gadis berhijab dengan tingkah hamba? Hawa mengeluh sendiri.

            “Sudahlah Hawa, jangan diam macam ni. Jom kita tukar baju, dan cari Danial. Dia tak boleh buat Hawa macam ni.” Huda yang baru tiba entah dari mana, terus sahaja menarik tangan Hawa menyuruhnya bangun daripada duduk.

            “Huda, buat apa nak cari dia? Bukan salah dia, ini semua salah Hawa sendiri. Dosa lama Hawa, inilah balasannya. Hawa redha.” Rintih Hawa. Air mata mula bergenang dikelopak matanya. Huda menggeleng lemah.

            “Sampai bila mahu menyeksa hati, menyeksa diri Hawa. Lupa Allah itu Maha Pengampun Lagi Maha Mengasihani. DIA tidak akan menyeksa jiwa hamba-hambaNya yang merintih memohon ampun. Hawa lupa?” Hawa mengangguk.

            “Hawa tahu. Kerana itu Hawa terima ini sebagai qada dan qadar Hawa. Janji Allah itu pasti Huda. Danial bukan jodoh Hawa, Hawa redha.” Huda melutut mendekatkan duduknya dengan Hawa yang masih tersimpuh. Hawa masih memandangnya, pandangan Hawa tampak ada luka kecewa namun dipendam jauh di dasar hati.

            “Kenapa sampai macam ini Hawa?”

            “Hawa tahu Allah sayang dengan Hawa, dugaan ini mungkin kecil. Hawa boleh melaluinya. InsyaAllah.” Huda memeluk erat Hawa yang mula tersedu-sedu menahan tangis. Ibu yang melihat dari jauh, kelihatan mengesat air mata dengan hujung jari. Hati Ibu mana yang tidak sedih melihat anaknya diduga sebegini rupa. Namun pada siapa dia memarahi? Bukankah ujian Allah itu tandanya cinta DIA?

++++++++++

Hawa sangat susah abc gambarkan permainan emosi dia.
terlalu dalam dunianya.

macam mana? boleh abc terus sambung?

4 comments:

riyadh said...

menarik!! boleh,boleh,boleh!!! sambunglahh!! terlebih excited plak saya!!!hehe

akubersamaCahya said...

THANKS ^^

NANG NOR AZIMAH LONG NADZRI said...

best tp betul kata abc yg emosi hawa terlalu dalam dunianya...first ingat yusof yg bakal menjadi tunang hawa..bagus abc...sy suka semua karya anda :)
untuk cerpen yg lain, harap dpt siapkan dalam masa yg terdekat sbb dah tak sabar :)

akubersamaCahya said...

yusof akan tiba.
thank u :)