Wednesday, May 23, 2018

Mini Novel 2018 : Bukan Kerna Terpaksa (BKT) - Part 3

PART 3

PART 3
            Fatimah mundar mandir di hadapan pintu itu. Nusaybah telah di bawa ke bilik pembedahan. Darah banyak sekali mengalir keluar dari tubuh Nusaybah. Nusaybah pula sudah hilang dalam dunianya, tidak sedarkan diri.

            “Sudah berapa lama Nusaybah dekat kampung ni abang Mail?” Fitri menyoal.

            “Lebih kurang masa kamu datang sini juga. Lebih kurang tiga bulan. Kasihan Nusaybah, tak habis-habis dihina orang kampung. Bukan salah dia. Ini ujian Allah buat dia, kenapalah manusia kejam sangat.” Abang Ismail mengeluh perlahan.

            “Kalau anak Nusaybah mati, saya akan buat laporan polis. Saya akan pastikan siapa yang pukul Nusaybah malam tadi kena tindakan undang-undang. Baru diorang sedar, Allah tu tak pernah tidur!” Fatimah begitu tekad. Hatinya penuh marah. Setegar ini mereka sanggup perlakukan kepada Nusaybah. Nusaybah sebaik-baik manusia, langsung tidak pernah mengambil kesempatan atas kebaikan mereka suami isteri. Langsung tidak pernah bercakap buruk tentang orang-orang kampung yang menghina dirinya.

            “Sabar Fatimah. Sabar. Ujian buat kita juga ni. Sabar. Doakan Nusaybah dan anak dia selamat.” Abang Ismail menasihati Fatimah yang sudah hilang kesabaran. Fitri sekadar mengangguk tanda setuju.

            “Nusaybah mengandungkan anak siapa?” Fitri menyoal lagi. Mahu tahu. Sepanjang dia di kampung ini, mencari diri kembali, hanya dua kali dia terperasan akan kehadiran Nusaybah. Orangnya manis dan sering menunduk wajah.

            “Orang aniaya Nusaybah sampai dia mengandung. Kita anggap sahaja Ujian Allah buat dia. Sebab selebihnya kita tidak pasti, kita serah sahaja kepada Allah. insyaAllah semua baik-baik sahaja.” Abang Ismail laju menjawab dan mematikan segala persoalan lain.

            “Keluarga Nusaybah?” Seorang jururawat muncul kemudiannya mencari ahli keluarga Nusaybah. Laju Fatimah dan Abang Ismail melangkah ke arah jururawat itu dan diikuti Fitri di belakang.

            “Macam mana dengan Nusaybah? Anak dia?”

            “Alhamdulillah, dua-dua selamat. insyaAllah, kejap lagi kami akan bawa Nusaybah dan bayinya sekali ke wad.” Perkhabaran yang melegakan hati mereka yang mendengar.

            Tiga hari Nusaybah di wad dalam pantauan doktor. Nusaybah melahirkan ketika kandungan berusia 35 minggu. Anak yang dilahirkan, lelaki. Sihat dan sempurna. Ketika jururawat menyerahkan untuk diazan, laju sahaja Fitri menawar untuk mengazankan bayi Nusaybah.

            “Comel. Mujur Umminya Nusaybah, kalau orang lain tak pasti di mana anak ini sekarang.” Fatimah yang kemudian mengambil bayi itu dari kendongan Fitri sebaik sahaja habis diazankan mula mengomel sendirian. Abang Ismail menggeleng kepala dengan senyuman. Allah sungguh menguji mereka dalam soal anak. Belum diberi anugerah terindah itu. Mungkin akan ada suatu hari nanti. Allah adalah perancang yang terbaik.

            “Kalau saya mahu nikahi Nusaybah, abang rasa dia terima?” Fitri kemudian bersuara, soalan yang membuatkan Fatimah dan Abang Ismail tercengang dan saling berpandangan. Soalan yang payahnya untuk memberi jawapan.

            “Sabar. Biarkan Nusaybah sihat dahulu barulah kamu suarakan sendiri kepada dia. Abang dengan kak Fatimah tiada jawapan untuk itu.” Abang Ismail memberikan jawapan, selamat. Tapi benar, dia tiada jawapan untuk itu.

            “Kak... mana anak saya?” Suara Nusaybah yang lemah mematikan perbualan mereka bertiga. Nusaybah tertidur selepas selamat melahirkan. Baru kini dia sedar dari lena.

            “Alhamdulillah, ini dia... comel. Lelaki.” Fatimah laju sahaja mendekatkan bayi itu kepada Nusaybah yang sudah sedia menanti cahaya matanya. Nusaybah tersenyum dengan linangan air mata mengambil bayi itu dan memeluknya dalam pangkuan.

            “Allah... subhanaAllah...” Bibir kering Nusaybah tidak lepas memuji Yang Maha Esa. Sungguh, anak itu sungguh indah. Fatimah juga menjadi sebak melihat reaksi Nusaybah ketika itu. Abang Ismail dan Fitri Cuma memerhati dengan senyuman.

            “Nusaybah nak letak nama apa?” Abang Ismail menyoal kemudiannya.

            “Muhammad Basim Bin Abdullah.”

            “Basim?” Fitri seakan tidak memahami kenapa nama itu menjadi pilihan.

            “Basim yang membawa maksud gembira, selalu tersenyum. Moga anak ini tidak akan langsung merasa sedih dengan dunia yang ditakdirkan kepada dia. Bin Abdullah, bukan indah, jadi moga nama ini menjadi panggilan dalam masa yang sama menjadi doa buat dia. Amin.” Dalam, niat yang sangat mendalam buat anak ini. Dengan hanya sepotong nama, menjadi suatu doa dari ibu buat anak yang tercinta. Semoga kamu akan sentiasa tersenyum Muhammad Basim Bin Abdullah. Moga senyuman kamu membuahkan senyuman di wajah Ummimu Nusaybah. Moga, moga kamu berdua bahagia senantiasa.

+++++

CUKUPLAH UNTUK UBAT RINDU.
ESOK KALAU DIIZINKAN SAYA SAMBUNG YA.
KOMEN TAU!

8 comments:

Yasmin Syamimi said...

Tabah sungguh...
Yeay...dah kuo hero

Khairun Najwa said...

Finally!haha.

noor huda hasanah said...

Tq ABC..terubat rindu

Wati Nabire said...

Hmm best nak lgi...😭😭

Wati Nabire said...
This comment has been removed by a blog administrator.
Wati Nabire said...

Bila nk smbung ni 😟

Wati Nabire said...

Bila nk smbung ni 😟

Anonymous said...

Permulaan yang baik .... membangkitkan tandatanya utk tahu kesudahannya ... keep it up