Monday, February 27, 2012

Melodi Cinta : realiti itu bukan fantasi!



Melakar cinta sejauh dua benua
Mengukir rindu sedepa selebarnya
Tapi minda waras mengata
Mustahil ia realiti, kerna dia fantasi mu semata!

Kadang saya terfikir. Apakah kebimbangan yang selama ini saya rasa adalah kerana saya terlalu berharap yang imaginasi saya menjadi sebuah realiti? Lama masa yang saya ambil untuk berfikir tentang ini, sehingga kerisauan hadir dibalik ketenangan yang bercambah.


Kadang saya terfikir, jauh sehingga ke mana sahaja. Salahkan saya menulis cerita dunia fantasi saya? Leka dan melalaikan jiwa? Saya sungguh tiada jawapannya. Niat dalam hati, kisah saya coretkan hanya untuk hiburan hati-hati yang kecewa dalam cinta manusia mereka. Untuk hiburan hati-hati yang kebosanan dalam hari-harinya. Tak lupa, saya tak lupa, menitip pedoman, nasihat dan nilai agama. 

Saya tidak sempurna. Kisah hitam dunia saya sungguh mengajar diri saya tentang dosa dan pahala. Masakan saya terlalu mudah untuk melupakan? Saban waktu kisah itu bagai terlayar di birai mata, hati saya terdetik rasa sesal dan seribu kecewa. Bagaimana harus saya basuh ia agar luntur dari ingatan yang sungguh terasa seksa? 

Saya masih dalam mencari makna kehidupan. Makna cinta dan pengharapan. Saya juga masih dalam usaha menjadi pintu taubatNya. Doakan saya, sebagaimana mana saya berusaha saban waktu mengingati anda dalam doa-doa saya. Ameen.

“Katakanlah, hai ahli kitab, mengapa kamu memandang kami bersalah lantaran kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang diturunkan kepada kami dan kepada apa yang diturunkan sebelumnya…” Surah al-Maidah: 59.

Sunday, February 26, 2012

Bila abc jatuh cinta.

Assalamualaikum w.b.t

Sudah hari Ahad, esok ada satu kelas sahaja ^^
abc sedang habiskan JP Bab 6, dan mengatur jalan cerpen bulan 3.

hati dan fikiran masih terlekat dengan "Heartstrings". (Jangan sampai jadik najis! ingatan untuk diri sendiri ^^b)
sebab tu bangun awal pagi, kemas bilik, uruskan mana-mana perlu diuruskan dan sambung menulis.

tapi assignment masih belum jalan. huuu~~~



abc jatuh cinta?
jatuh cinta pada ketenangan yang hati abc rasakan.
jatuh cinta pada pengurusan diri yang sedikit demi sedikit menjadi lebih baik.

dalam asyik jatuh cinta, terasa juga kosong. Rindu!
rindu dekat Mak dan adik-adik.
bangun pagi terasa nak call, tapi mana ada orang dekat rumah.

abc masih dalam dunia sendiri. erm... susah nak jelaskan. =.="
mungkin lebih senang nak cakap, abc dalam dunia fantasi (berangan).
sebab tu, terasa senang hati aje.
bahayakan... sebab realiti itu bukan fantasi!



p/s: realiti bukan fantasi, segmen Melodi Hati. ^^

Heartstrings - abc gila korea!


I've watched Heartstrings, Korean Drama, non-stop.
sanggup tak tidur (er.. kegilaan tiba-tiba nih!)





korang dah tengok?
serius, sangat best!
akan terpesona dengan lagu-lagu yang best sangat setiap episod

ada 15 episod semuanya, sikit aje kan! ^^b

Yonghwa dan Shin Hye

i just love both of them, after watching You're Beautiful ;)

++++

kebiasaan abc, lepas ter'gila' cerita korea akan terus google pasal cerita tu
tau apa yang tak tau (erm... takyah ikut perangai nih! ^^)

sekarang nak download lagu soundtrack dalam cerita nih hehehe

Yonghwa dan ahli lain CNBlue, turut sama berlakon dalam drama ni
tentu sahaja, drummer yang chomel! ^^


+++++

er... mungkin lagu-lagu yang best dalam drama ni yang buatkan abc 
suka sangat dengan jalan cerita dia ;)

cerita yang simple dan best!

Friday, February 24, 2012

Novel : Janji Terpateri 5







Beg tangan di bahu aku betulkan kedudukannya. Beg pakaian aku seret membontoti langkah Angah ke kereta. Minggu lalu, Angah terpaksa balik lebih awal daripada rancangannya kerana ada urusan dipejabatnya. Ibu tidak benarkan aku menaiki bas ke Kuala Lumpur, bimbang dengan diriku yang sarat mengandung. Tapi, kalau aku memandu kereta sendiri lagi bahaya kan? Ibu mana tak risaukan anak-anak. Nak suruh Angah balik kampung dan ambil aku, macam menyusahkan dia pula, nak tak nak aku kena naik bas jugak.

“Macam mana perjalanan? Letih?” Angah mula menyoal ketika kami dalam perjalanan pulang ke rumah Angah. Aku yang cuba menyelesakan kedudukan hanya mengangguk dan tersenyum.

“Angah mintak maaf la Mus, tak dapat nak balik jemput Mus kat kampung.” 

“Tak apa la Ngah. Tak jauh mana pun. Dah sampai pun, Alhamdulillah.” Angah turut tersenyum dan mengangguk.

“Kak Idah dah masak dah. Tunggu Mus sampai. Suka benar la dia, ada geng kat rumah.” Aku ketawa kecil. Jam ditangan aku pandang sekilas.

“Awalnya Kak Idah masak? Baru pukul 11.” Angah memandangku, memberi senyuman dan memandang kepada pemanduannya.

“She has something to tell you. Something surprise and dot dot dot” Angah ketawa besar. Aku menjungkit kening tanda tidak faham.

“Ni mesti ada apa-apa ni, semacam aje bunyi? Angah pun nampak ceria. Cerita la…” Gesaku. Ketawa angah buat aku lagi tertanya-tanya dan sangat curious!

“Eh… tunggu la. Kak Idah nak cakap sendiri.”

“Tak sabar nak tau…” Aku cuba memujuk Angah. Angah hanya mengeleng kepala dan ketawa kecil.

“Nope. Kita singgah ambil Haziq dulu ye. Lepas tu balik rumah and tahu berita gembira.” Aku hanya mencebik dan mengangguk. Tak sabar, macam dah boleh agak!

Sampainya kami di perkarangan Tadika Haziq, sekumpulan kanak-kanak kelihatan berpusu-pusu keluar daripada Tadika. Indah pandangan tika itu, melihat kanak-kanak kecil yang bersuka ria, senyuman sentiasa dibibir mereka. Tiada masalah yang perlu difikirkan, kalau ada pun mesti mudah mereka menyelesaikannya. Kanak-kanak, masih belum bisa mengerti yang betul dan salahnya, baik atau buruk. Terkadang aku terfikir juga, indahnya jika aku terus menjadi kanak-kanak, tak perlu aku lalui kepayahan ini. Kepayahan yang kadangnya aku terasa sukar untuk menghadapinya, namun Allah tidak akan menguji hambaNya melebihi kemampuan mereka. Allah itu Maha Mengasihani. Kerana itu, aku masih kuat berdiri, masih mampu mengukir senyuman dibibir ini.

“Mak Lang berangan??” Cuitan kecil dipinggang menyedarkan aku daripada lamunan yang melalut. Jauh benar aku berfikir. Aku pandang wajah si kecil itu dan menghadiahkannya sebuah senyuman.

“Mak Lang berangan nak jadi budak tadika balik.” Angah hanya ketawa dengan jawapanku, tapi tidak Haziq, dia ternganga. Aku mengjungkitkan kening.

“Kenapa pandang Mak Lang pelik?”

“Haziq cuma terpikir, ada ke budak kecik perut besar macam Mak Lang” Haziq kemudian ketawa besar, berselang seli dengan Angah. Anak dengan bapak sama aje perangainya. Aku mengjengilkan mata dan terus menggeletek tubuh kecil itu, sehingga dia mengibarkan bendera putih. Haziq sangat petah, tersangat petah sampai orang selalu ingat dia sudah sekolah rendah sedangkan baru tadika!

++++++++++

“Angah cakap Kak Idah ada surprise nak bagitau dekat Mus. Apa dia akak?” Ujarku sewaktu aku dan Kak Idah sibuk mengemas dapur selepas makan tengahari. Gulai tempoyak resipi Ibu memang terbaik!
“Angah pun mesti excited tu, akak suruh dia diam-diam jangan bukak topik tentang surprise ni langsung.” Kak Idah menjawab dengan tawa kecil. Gembira benar wajahnya.

“Memang dia excited tapi tak cakap apa dia, apa akak, cepatlah, berdebar Mus tunggu ni…” Aku menggesa Kak Idah yang tak lekang dengan senyuman sedari tadi. Tak semena-mena, Kak Idah menarik tanganku dan meletakkannya di perutnya. Aku hanya memandang wajahnya dengan riak tidak mengerti.

“Are you pregnant akak?” Kak Idah mengangguk dengan senyuman yang kian melebar. Aku menutup mulut yang ternganga dengan kedua tanganku. Sungguh terkejut!

“Akak tunggu 5 tahun untuk anak kedua ni. Syukur sangat Mustika, ingat sorang aje anak akak.” Aku dan Kak Idah sudah berpelukkan. 

Miracle kan akak… dulu doktor kata akak dah tak boleh mengandung, siapa tahu kuasa Allah kan.” 

“Sangat miracle, it is because of you. Sebulan lepas akak balik dari jaga Mustika masa demam dulu, akak dapat berita gembira ni. Masa tu awal sangat nak bagitau, sekarang dah 2 bulan berani la sikit.” Aku mengerut dahi dengan penjelasan panjang lebar Kak Idah.

“Kenapa sebab Mus pulak?” Kak Idah ketawa.

“Mustika bagi hormon orang mengandung dekat akak.” Kak Idah terkekek ketawa dengan jawapannya sendiri. Aku mencebik.

“Kuat hormon Mus ye kak.” Kami berkongsi kegembiraan petang itu. Saling bertukar cerita kandungan masing-masing. Kak Idah tak berhenti tersenyum. Sekejap-kejap perutnya diusap. Walaupun belum nampak bentuknya, tapi perasaan itu sudah subur. Siapa yang pernah merasa, memang tahu perasaan setiap ibu yang merasai detik ini.

+++++++++++++++++++

Irham melabuh duduk di sofa. Tali leher dilonggarkannya sedikit. Tubuhnya disandar selesa. Mata dipejamnya rapat. Segala serabut kerja di pejabat di usir jauh, mahu melapangkan fikirannya seketika.

“Penat sangat ke jadik Engineer ni bang?” Persoalan Lisa menerjah ke dalam ketenangan yang cuba dibina oleh Irham. Irham membuka matanya kecil. Hanya anggukan yang dia berikan sebagai jawapan. Lisa mencebik. Laptop yang dibawanya diletakkan di atas meja kopi dan di ‘on’ kan.

“Abang dah add Kak Mustika dekat Facebook?” Soalan itu membuatkan Irham membuka matanya besar. Terus sahaja dia mengubah posisi duduknya daripada menyandar ke duduk tegak. 

“Lisa ada Facebook Kak Mustika?” Irham mula menemuramah Lisa yang duduk di atas permaidani.

“Ada, dah lama Lisa add Kak Mustika.” Lisa menjawab sambil tangan dan matanya ligat di depan laptop.

“Kak Mustika dekat KL sekarang, pergi rumah abang dia.” Ujar Lisa lagi tanpa disoal.

How do you know?” Irham menjungkit kening.

“Status update dia la… dah dua hari dekat KL. Lusa baru balik Kedah.”

“Amboi, sakan dia update status dekat Facebook?”

“Tak lah, lepas Lisa baca status dia semalam, Lisa chatting dengan Kak Mustika. So, dari situlah Lisa tau.” Ujar Lisa sambil menunjukkan isyarat jari ‘peace’ kepada Irham. Irham tersenyum dengan tingkah adik kesayangannya itu.

“Selalu chatting dengan Kak Mustika?” Lisa hanya mengangguk dengan soalan itu. Irham cuma tersenyum. Entah kenapa, hatinya terasa senang dengan jawapan Nuralisa. Irham bangun dari duduknya dan mula melangkah naik ke bilik. Beg bimbitnya di capai. Baru beberapa langkah, Lisa bertempik.

“Abang, malam ni makan luar jom.” Irham yang sudah di anak tangga, Cuma berkalih badan sedikit.

“Lepas maghrib ye.” Jawapan itu membuatkan Lisa terloncat gembira.

“Sayang abang lebih lah!” Tempik Lisa sekali lagi. Irham hanya tersenyum, tau-tau aje duit baru masuk!

Lisa masih ligat di depan laptop pinjamannya daripada Mama. Laju sahaja jari jemarinya menaip di ruangan mesej facebooknya.

Lisa: Malam ni jumpa nak akak?....
CahayaAmzar: Jumpa? Dekat mana?...
Lisa: Pekena sup belut nak?
CahayaAmzar: Erm… takmau ada abang Lisa.
Lisa: Mama je. Abang outstation ^^
CahayaAmzar: Yeke? Erm…
Lisa: Please…please…. Rindu dekat akak.
CahayaAmzar: Okey. Akak tanya angah akak nanti ye. Boleh kut. ;)
Lisa: Oke. Set!

Lisa tersenyum dan terloncat kali kedua. Tipu sunat, dengan niat yang baik, tak salah kan? Lisa monolog sendiri. Malam ini, segala risiko akan ditanggungnya. Alah, budak 11 tahun takkan teruk mana di marah, betul tak? Lisa tersenyum lagi.

+++++++++++++++++++

            Walaupun tempat makanan yang Lisa cadangkan itu agak jauh dari rumah Angah, mujur Angah setuju hendak makan diluar. Angah kata bukan selalu nak bawa aku jalan-jalan di KL. Mujur, kalau tidak, alasan apa yang harus aku berikan kepada gadis cilik sedegil Nuralisa? Kadang terfikir, degil Lisa dan Irham sama!

            Restoran Raja Sup TTDI dipenuhi dengan kebanjiran pelanggannya. Penuh! Daripada mesej Lisa, dia sudah sampai dahulu daripada aku dan keluarga Angah. Tangan kiri masih erat memegang tangan Haziq, tangan kiri aku seluk ke dalam beg tangan dan mengambil telefon bimbit, lantas nombor Lisa yang baru aku perolehi lewat petang tadi aku dail.

            “Waalaikummussalam, akak dah ada depan restoran ni. Tak nampak Lisa pun.” Lisa lebih pantas menjawab panggilan sampai tak sempat untuk aku memberi salam.

            “Okay, akak tunggu sini.” Telefon aku matikan setelah Lisa sendiri yang akan mengambilku di depan restoran.         

            Beberapa minit kemudian, Lisa kelihatan melangkah laju ke arahku. Bila sudah berdepan, terus sahaja dia memelukku. Mata-mata yang ada hanya melihat. Aku hanya mampu tersenyum dengan tingkah gadis cilik itu. Setelah menyalami Angah dan Kak Idah, barulah Lisa menunjukkan kedudukan meja. Entah kenapa, hatiku berdetak laju.

            “Abang, ni la kawan Lisa tu…” 

            “Hai… A..” Bicara Irham mati di situ. Baru sahaja mahu menyapa ‘kawan’ Lisa yang disangka sebaya adiknya, tapi, Mustika?

            “Assalamualaikum, apa khabar Irham?” Angah pantas meredakan suasana yang tiba-tiba sepi. Tidak perasan akan Irham dek kerana kedudukannya yang membelakangi kami tadi. Sebaik dia kalih, aku sendiri tergamam. 

            “Waalaikummusalam. Baik, Alhamdulillah. Duduklah…” Irham menjawab, berbasa-basi. Aku menarik kerusi untuk Haziq, Kak Idah mengambil tempat di sebelah Angah yang duduk di sebelah Irham. Lisa pula disebelah Irham dan Haziq, ini menjadikan aku bertentang dengan Irham. Macam mana nak makan sup belut begini? Hati aki sendiri sudah terbelit-belit!

+++++++++++++++++++++++

 p/s: akibat lama meninggalkan cerita Mustika nih, abc sendiri kena ulang baca bab-bab lepas ^^b rindu nak menulis banyak-banyak... weeee~~~ baca dan komen yek. Much love readers!

Wednesday, February 22, 2012

abc di semester terakhir. I Love UTM ^^





Salam Petang Rabu.
wordless wednesday?? erk... abc tak wordless kut hehee

sunyi aje blog abc nih beberapa hari.
ala... sudah semester akhir, so faham-faham diri sendiri,
tak boleh nak enjoy over sangat
tak boleh nak relax sangat
dan boleh nak macam-macam sangat!

nak buat gaya macam ni. rasa-rasa nampak hensem tak hahaha

abc sedang mendisiplinkan diri sendiri
rajin bangun pagi,
rajin belajar
kurang makan malam. (dah gemok sangat!)

owh! semester akhir ni jugak banyak aktiviti awal sem.
selalu bukan akhir-akhir ke?
abc tak bawak mr.Nik. =.="

 er... suddenly-suddenly, abc jadik wordless! 0_0b

++++

nak sambung, Janji Terpateri. sudah lama beta meninggalkannya. bye!

Saturday, February 18, 2012

Balik bercuti, sambung terus belajar!

Assalamualaikum!

abc baru balik dari Cameron Highland.
fuhh! jujur, baru first time pergi hehehe

excited gila tengok ladang teh!

nanti abc upload gambar yang sedappp! hahaha

tak berapa excited nak makan strawberi segala
uh! i tak makan lorh! ^^

++++

ala.... takde feedback yang banyak pun untuk
HATIMU SEDINGIN SALJU ;(

tak best eh. okay =.="


p/s: abc nak balik JB malam ni. lusa dah start kuliah hu~~~

Tuesday, February 14, 2012

cerpen ke 2 bulan Februari - soon!


woot-woot

abc dalam proses menyiapkan konflik antara Aishah dan Firdaus.

maaf agak lambat habiskan menulis,
lately banyak halangan.
takde mood apa semua, tiba-tiba.
alahai. tekak sakit pulak. menulis sambil minum Barli. =.="

abc akan siapkan secepatnya.
khamis, insyaAllah.
abc akan ke Cameron Highland
Sabtu balik Johor ^^

+++

siap kedua, abc buat yang pertama untuk march!

much love readers ;)


dakwah itu mudah. JOM!

Assalamualaikum w.b.t

hari ni abc nak kongsi satu Teaser

bukan teaser cerita abc, tapi teaser untuk sebuah majalah ^^

dunia-dunia jugak
akhirat perlu lebih.



Majalah JOM

nak tahu lebih lanjut KLIK

++++

moga majalah ini, akan menjadi majalah yang *wajib* untuk dibeli oleh
para remaja selain majalah REMAJA or MANGGA ^^

sekarang ada SOLUSI, i-islam, Gen-Q, Anis
moga JOM akan menyinari dan memenuhi pasaran majalah ISLAMIK di Malaysia nih.
ameen.

++++

teringat kata-kata Zizan masa ceramah ambang merdeka bersama Ustaz Azhar Idrus
waktu diorang maen gitar.

"takpe nak maen, jangan sampai najis"

jangan buat perkara sampai melekakan, dan membuatkan terlupa kewajipan kita sebagai seorang Muslim.
so, abc pun beringat-ingat waktu menulis dan berangan. ^^
takut jugak, takut jadik najis. hui-hui-hui




p/s: dakwah itu wajib bagi setiap muslim!

emosi!


gambar sekadari hiasan ^^

abc emosi sedikit
counting days...

only 4 days left!
uh-no.

nak menulis tak boleh.
otak asyik pikir barang nak kemas.
=.="

perkara paling sedih dalam hidup
bila nak meninggalkan keluarga.
abc akan homesick!

dah tahu tahap stress yang abc akan hadapi masuk sem ni huhuhu
tapi dibalik susah. abc kenal erti SYUKUR ^^

oh-emosi
abc tak dapat nak menulis dengan baik
i'm sorry.

insyaAllah.
cerpen kedua bulan ni akan tetap abc siapkan ;)

much love readers!

Monday, February 13, 2012

jadual kelas dah keluar, result exam???





kelas hari jumaat paling tak best.
teori pulak tu =.="

lecture luar pulak tu.
"mahalkitak" la waktu tu hehehe

abc tengah tunggu result sem lepas.
senarai tampal dah keluar last month
tapi nak balik JB ni, tak keluar lagi result betul. huhuhu

abc doa ada perubahan markah. ameen!

++

nak menulis tapi mengantuk ~.~

Sunday, February 12, 2012

love song. love story. I've done!

alamak.
tinggal 2 hari terus takde mood nak menulis.
sedangkan masalah sudah selesai.

hati resah semacam.
Ah! Biasa lah. abc kan perempuan huhuhu
emosi tak terkawal beberapa hari =.="

dengar lagu najwa I Love You 


bagi semangat sikit nak menulis.

layan video klip Wonder Girl
Be My Baby


lagi lah semangat ahaks!

part chorus dah hafal dah step nye ^^

+++
abc harap sangat dapat siap dua cerpen sebelum balik JB

bila dah mula kuliah, abc dah kurang sangat online dan menulis huhuhu

apa-apa pun. Much Love Readers!



Resipi : Ikan Tamban masak pindang





hari ni abc tak tahu nak masak apa.

 dalam peti ada ikan tamban.
malam dah tanya mama, ikan ni sedap masak apa.

pagi ni, bangun aje, terus cari resipi
masak pindang ^^

abc tak pandai memasak. tapi ada resipi jadiklah. insyaAllah.

++++

abc dapat resipi ni dari internet. lupa pulak laman webnye. huhuhu
ada beberapa cara nak masak dan bahan tapi abc guna apa yang ada kat dapur.

BAHAN-BAHAN:


  1. ikan tamban 7 ekor
  2. bawang merah 3 ulas
  3. bawang putih 2 ulas
  4. satu batang serai
  5. halia 2 cm
  6. bendi
  7. cili padi
  8. lada hitam 
  9. asam keping
  10. garam
  11. kunyit

CARA-CARA:

  1. ikan tamban dilumurkan dengan kunyit dan garam. asingkan.
  2. tumbuk lumat bawang merah dan putih dan halia.
  3. masukkan air 2 1/2 cawan dalam periuk, didihkan.
  4. masukkan bahan yang ditumbuk, asam keping, serai dan ikan. biarkan mendidih
  5. bila dah mendidih, masukkan bendi dan cili
  6. perasakan dengan garam secukupnya ^^

mudah sangat nak masak ni. yang kurang dalam resipi tu ialah lengkuas, tak jumpa lengkuas hehehe
kalau suka, boleh tambahkan kunyit hidup. tumbuk bersama bawang dan halia.^^

tak ada alasan perempuan tak pandai masak, dunia dah maju. nak masak apa pun klik aje. dihujung jari!
SELAMAT MENCUBA!!




p/s: sedap makan dengan nasi panas tambah kicap... perghh!




Tak sehat lagi!

Assalamualaikum.

semalam tak sentuh langsung Oh! Abg Sasaku.
pukul 3 badan dah naik sakit-sakit, malam terus muntah-muntah.

abc jenis demam malam.

tapi pelik, takde tanda sejuk kaki or apa.
erm... demam style baru pulak la nih!

makin tua ni, makin pelik badan ni.
huhuhu
kena jaga makan dan semuanya kan?

semalam tidur awal daripada biasa =.=
bangun lewat seperti biasa ^^

oh. hari ni kena sambung.
esok lusa boleh post kat sini dah kan-kan-kan...

p/s: nak minum anlene! bagi kuat tulang temulangku. hehehe

Saturday, February 11, 2012

Kuch Kuch Hota Hai - cerita lama!


cerita ni zaman abc sekolah rendah rasanya.
mestila kan.
sana saeed, anak rahul which is anjali dah besaq, lagi tua daripada abc ^^


dulu kecik aje kan.


kemaruk hindustan ke abc ni?
hahaha memang suka la jugak, tapi cerita dulu-dulu
sekarang ni hero poyo heroin gedix

bila dok tengok gambar budak kecik dah besaq
i just wonder, how old is SRK??

muka dia awet muda sungguh! hahaha

eh... ni budak yang suka kira bintang and suka cium anjali kecik tu.


parzan dastur!



p/s: udah la yek entri hindustan hehehe

Friday, February 10, 2012

Cerpen: teaser Oh! Abang Sasaku.


Kami sampai pada jam 3.00 petang, ibu telah siapkan makan tengah hari. Selesai aku mandi dan solat, aku menelefon mak dan abah, untuk memberitahu bahawa aku telah selamat sampai di rumah Firdaus. Selepas itu, aku keluar ke dapur. Dari luar bilik, sudah kedengaran suara Ibu dan Firdaus berbual-bual. Boleh pulak bercakap, dengan aku bisu aje.

“Ha… Aishah, mari kita makan sama-sama ye. Ibu masak ikan keli sambai. Mak habaq Aishah suka?” Aku mengangguk dan terus duduk di kerusi berhadapan dengan Firdaus. Firdaus tika itu sudah diam tidak bersuara. Bisu balik!

“Suka, kalau ibu masak mesti Aishah lagi suka.” Aku cuba mengambil hati ibu mertuaku. Baru seminggu kan. Mesti tunjuk baik sikit. Firdaus mencebik.

Sepanjang waktu makan, hanya bunyi pinggan sahaja, sepi. Aku perasaan ibu memandangku dan Firdaus. Sepi. Tidak keluar sepatah pun. 

            “Nah, makan ulam ni Aishah, elok untuk kesihatan.” Ibu meletakkan ulam berbuas ke dalam pingganku. Alamak!

            “Aishah tak makan ulam daun-daun ibu. Maaf.” Ibu mengangguk faham, tapi Firdaus tak. Dia mengambil daun berbuas lagi banyak dan terus meletakkan ke dalam pingganku, kemudian terus mencedok sambal belacan ke atas ulam. Aku memandangnya dengan pandangan terkejut.

            “Dah kahwin dengan saya, duduk rumah ni, kena makan semua, tak boleh pilih.” Ibu menggeleng kepala. Aku menggenggam tangan di bawah meja. Geram! Takkan nak buang pulak? Apa kata ibu. Aku hanya mengangguk dan terus menjamah sedikit demi sedikit. Hampir terkeluar air mata menahan pahit dan pelik rasa ulam berbuas. Aku betul tak makan, bukan mengada-ngada. Ulam yang aku makan macam timun, jantung pisang, kacang kelisa, itu aje. Yang daun-daun hijau memang tak!

            “Toksah makan Aishah, nak termuntah ja muka tu ibu nampak. Nak seksa bini kau ni kenapa Daus?!” Ibu menyelamatkanku, di ambil semua ulam yang berbaki. Firdaus yang selesai makan, terus sahaja bangun dan ke sinki membasuh tangan dan pinggang makannya.

            “Belajaq la makan, bukan mati pun kan.” Firdaus menyindir lagi. Kenapa dia macam tak suka aku? Aku memandangnya sepi.

            “Sabaqlah Aishah, Daus memang lagu tu. Angin tak kira masa, tapi dia baik. Ibu kenai dia.” Aku meneguk air perlahan dan mengangguk faham.

………………………..

            “Air kat kampung ni ada masalah sikit Aishah, bilik ayaq takdak air. Aishah nak amik wuduk boleh pi kat bilik ayaq kat luaq tu, ada perigi.” Ibu memberitahuku sewaktu aku mahu mandi malam itu. Waktu maghrib dah masuk, petang tadi seronok sangat ikut ibu pergi bendang, sampai terlupa nak mandi awal.

            Aku menjenguk keluar rumah dari pintu dapur. Gelap gelita! Aku menelan air liur, terasa keras pulak. Aku pandang ibu yang sedang memasak.

            “Gelap la bu…” Aku mengadu.

            “Takut?” Ibu menyoalku. Aku mengangguk perlahan dengan riak muka mintak belas.

            “Firdaus….” Ibu melaung panggil Firdaus. Alamak! Mesti kena bahan. Terdengar derap kaki Firdaus di atas rumah.

            “Suruh Daus temankan ye.” Aku tak tahu nak kata apa.

            “Awat ibu?” Soal Firdaus memandang aku dan ibu yang berada di pintu dapur tika itu.

            “Teman Aishah, dia nak mandi, luaq tu gelap.” Firdaus memandangku tajam. Dia mengambil pelita yang terletak elok di para di dapur dan nyalakannya.

            “Jom.” Ujarnya sepatah sebaik menyarung selipar. Aku hanya membontoti langkahnya. Sampai dia depan pintu bilik air tu, dia berhenti. Dia memandangku dan aku pandang dia kembali.

            “Kenapa?” Soalku.

            “Kenapa apa? Awak yang nak mandi, masuk lah. Takkan nak teman sampai dalam.” Aku termalu sendiri. Tapi gelap?

            “Nah ni…” Firdaus memberikan pelita itu kepadaku, setelah melihat aku terjenguk-jenguk ke dalam bilik air itu setelah menolak daun pintunya.

            “Awak tunggu sini tau.” Aku menunjukkan tempat kami berdiri sambil berpesan, takut dia masuk ke dalam rumah. Seram weh!

            “Iye, cepatlah, lama sangat nanti saya tinggal.” Firdaus memberi arahan dan ugutan!

            “Tunggu tau…” Aku pesan lagi dan terus melangkah masuk. Air perigi betul-betul menguji diriku. Dah lama tak rasa, dulu masa Tok Abah ada selalu jugak balik kampung mandi perigi tapi perigi dalam rumah, tak takut macam ni. Selesai membasahkan diri, aku mencari-cari sabun untuk membersihkan badan. Tapi…

            “Ahhhhhh……” Aku terjerit sendiri, setelah terpicit katak yang aku sangka sabun. Terus sahaja ketakutan menjerat diriku. Aku menangis teresak-esak. Pintu bilik air diketuk oleh Firdaus dari luar.

            “Aishah, kenapa?” Firdaus mengetuk kuat pintu itu setelah mendengar tangisanku. Perlahan-lahan aku membuka selak pintu, Firdaus terus sahaja menolak pintu itu laju setelah mendengar selak itu dibuka.

            “Awak….” Aku menangis lagi, tanganku aku tunjuk ke arah katak yang sebesar tapak tanganku. Firdaus mengambil pelita dan menyuluh ke arah yang aku tunjukkan. Beberapa ketika dia kembali ke arahku yang masih berdiri di pintu bilik air. Aku masih teresak-esak menangis.

            “Sebab katak aje menangis?” Firdaus bersuara kasar.

            “Saya ingat sabun.” Aku kembali teresak.

            “Mengada tau tak!” Terus sahaja Firdaus meninggalkan aku di situ. Aku ambil tuala dan membalut tubuhku yang masih berkemban kain batik. Aku terus melangkah laju ke dalam rumah. Ibu sudah di pintu dapur, bertanya pelbagai macam soalan. Aku hanya menggeleng dengan air mata dan terus masuk ke dalam bilik air dalam rumah untuk menyalin pakaian. Sampai hati Firdaus!


p/s: cerpen bulan Februari jugak kut ^^ amacam? komen sikit! much love readers.